Kemping Amburadul di Bumi Perkemahan Pacet

12:07:00

Ntar kita kemping pake apa.?

Trus kalo kemping makannya gimana.?

Kalo kemping apa aja yg dibawa.?

Trus kalo mau mandi dan eek ada airnya kgak.?

Trus trus trus nabrak deh..

Yah pemirsah, terbesit ribuan pertanyaan dalam benak kami semua para makhluk-makhluk Tuhan paling sesat di dunia, maklum aja sih, liburan kali ini kami ingin banget kemping dan ini adalah kemping pertama kami loh, sejujurnya sih gue pernah kemping, tapi jaman SD dulu pas latihan pramuka, itupun pas gue kemping ditemeni ama emak gue yg nungguin di sebelah tenda gue..

Karena ini pertama kalinya, jangan harap satupun dari geng gue ada yg punya tenda, lucu bgt kan, masa kemping tapi kgak punya tenda, ntar kempingnya pake apa coba, masa iya mau pake bivakan gitu, atau mungkin make terpal yg dibentuk segitiga kyak daleman gue. Tapi walaupun kgak punya tenda, karena tekad kami untuk kemping sudah tak terbendung lagi, jadi kami bisa dapet pinjaman tenda dari SD tempet dimana ibu temen gue ngajar dan gratis..

Masalah kedua yg kami hadapi ialah kami kgak punya kompor lapangan yg biasa dipake buat kegiatan outdoor, masa iya mau masak pake ranting-ranting jatuh trus dikumpulin gitu, iya kalo ditempet kami kemping ada ranting, kalo ampe kgak ada pohon gimana coba.? Nah daripada kami binggung soal kompor, jadi yg kami lakuin adalah bawa kompor gas sekalian sama tabungnya yg 3 KG ituh..

Semua perlengkapan kemping sudah siap, fisik kami juga udah prima, motor yg akan jadi senjata utama juga udah ready untuk dibawa ngebut di jalanan, cuman yg jadi permasalahan ialah siapa yg akan membawa kompor gas beserta tabungnya, trus siapa juga yg kebagian mbawa tenda yg gedenya udah kyak tenda pengungsian, trus siapa juga yg paling ganteng kalo bukan gue..
sebelum keberangkatan

Kami bergegas membagi tugas dan untungnya salah satu temen gue yg bawa motor matic mau berbaik hati padahal hatinya selama ini kgak pernah baik tiba-tiba siap membawa kompor gas yg menjadi sengketa antara siapa yg akan membawanya, tapi mau kgak mau gue harus rela jadi yg kebagian bawa tabung gasnya, gue ngerasa kalo lucu juga sih ketika gue mesti nenteng tabung gas dijalanan, mirip kyak teroris..

Kalo diliat-liat, rombongan kami nih bukan layaknya sebuah rombongan yg akan pergi kemping, tapi lebih terlihat seperti sekumpulan orang yg akan mudik lebaran, bahkan menurut gue kami ini lebih mirip orang yg abis diusir sama orang di rumah karena ketauan ngintip anak perawannya tetangga lagi mandi di jamban umum..

Sesuai keputusan yg telah diambil, kami berangkat di siang bolong dimana matahari lagi sedang semangat-semangatna mengeluarkan kekuatanna dalam memberantas cucian basah g lagi dijemur sama ibu-ibu. Seumur-umur gue berkendara pake motor, baru kali ini gue merasakan cape g teramat dahsat, padahal jarak yg kita tempuh kgak terlalu jauh-jauh amat loh..
rehat sejenak

Sampe di gerbang bumi perkemahan pacet, kita diwajibkan membaar Rp 7.500 per orang dan untuk motor tidak dikenakan biaya karena motor diperbolehkan parkir sesuka hati, diparkir diatas pohon juga boleh kok. Kami langsung cepet-cepet nyari spot yg keceh dan terpilihlah sebuah tanah lapang dan deket dgn kamar mandi, jadi yg mulesan kyak gue kgak perlu jauh-jauh nyari jamban kalo alarm darurat lagi bunyi..

Baru aja selesai mendirikan tenda, rupa-rupanya salah seorang temen gue merasakan hal yg aneh dan bener aja, tepat disebelah tenda kami itu ialah sebuah makan keramat yg konon katanya adalah penunggu asli tempat ini, yah terang aja kami ketakutan dan langsung membongkar tenda, kami langsung buru-buru nyari spot laen yg bersih dari segala noda dan dosa..

Karena kami ini belum pernah kemping dan masih cupu dalam hal mendirikan tenda, ditambah hari juga sudah malam sehingga membuat penglihatan menjadi menurun drastis, jadi yg seharusnya tenda bisa berdiri tegak dan terlihat gagah ketika dipasang eeh ini malah jadi terlihat kyak sarang burung yg abis dibom sama teroris pake granat nanas, ancur parah dah..
penampakan tenda kami

Gue habisin malam ini dgn bermain gitar bersama temen-temen ditemani ama api unggun yg bentar-bentar mati, udah kyak listriknya PLN aja byarpet mulu, mungkin aja kayunya lagi basah kali yah, makanya sulit banget buat ngidupinnya, masih enakkan ngidupin mumi ketimbang ngidupin nih kayu, tapi sekuat tenaga kami mencoba ngidupin ampe-ampe satu liter minyak gas kami habiskan, bagooos..

Semakin malam semakin mencekam ajah, udah dinginnya kgak beraturan, ditambah api unggunnya juga sulit bgt diidupin, kami segera membagi tugas jaga dan gue kebagian tugas dari jam 12 malam ampe subuh, sebenarnya sih gue kgak mau dan meminta yg dibawah jam 12 malam, tapi berhubung gue cape bgt, jadi yah gue iyain aja dan selamet tidur semua, gue mau selancar dialam mimpi dolo yah..

You Might Also Like

4 komentar

  1. itu kemping ato mau ngungsi yah.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan bang, ini mau pindahan rumah..

      Delete
  2. Tendanya BAGOS. .bisa ajak sekelurahan itu. .😅😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. tenda hasil sabotase itu, dapatnya aja disekolah tempet mamahnya temen gue ngajar.. xixixi.. tpi kalo ujan bocor, mampus dah gw.. "emot syedih"

      Delete