Menikmati Kemilau Air Tumpah di Coban Rondo

23:52:00

Long trip lagi nyook.?

Ayooo, siapa kancut.. eeh takut..

Ke Batu aja nyook..

Berangkat..


Begitulah tadi percakapan singkat antara 3 orang jablay tingkat kampus disebuah warung kopi yg cukup ternama di kota Surabaya bagian pinggiran, mengingat status mereka yg masih jablay, mereka bertiga berinisiatif untuk menghabiskan malam minggu kelabu dengan melakukan long trip..

Tau long trip gak.? kalo gak tau ya aslinya sih gue juga gak tau, gue cuman ikut-ikutan kata-kata yg sering diucapkan sama para kaum pejalan.. muwahahahahancok...

Kenapa kami memilih Batu, karena batu itu enak banget buat nimpukin orang, apalagi kalo orang itu pernah menghancurkan hati dan perasaanmu, serius deh, jangankan manusia, terbukti setan aja takut kalo ditimpukin ama batu, kalo gak percaya coba liat orang yg lagi lempar jumroh, apa coba yg ditimpuki jemaah haji kalo bukan setan, masa iya mereka mau nimpukin orang yg didepennya, bisa jadi ajang tawuran deh..

Bedewei, kok malah ngelantur yah ceritanya, kembali ke toilet, jadi kami memilih Batu karena selain deket juga banyak banget tempet wisata disono, selain itu juga banyak bumi perkemahan yg bertebaran indah, nah pas banget kan buat dijadikan ajang cari jodoh eeh long trip maksud gue.. "dasar jablay gak laku"

Transportasi yg kami pilih untuk long trip kali ini ialah menggunakan delman istimewa kududuk dimuka, dimuka pak kusir yg sedang bekerja, eeh gak sopan banget ya duduk didepan mukanya pak kusir, kalo gue pengen kentut gimana cobak.? ok jadi kami memilih menggunakan motor aja deh biar bisa lompat dari spot satu ke spot lainnya dgn cepet, namanya juga long trip gitu loch.. apasih..

Dari Serbejeh menuju Batu gak lama kok, kalo tau jalannya palingan 2 jam udah nyampe, kalo gak tau trus kesasar di Israel ya itu derita loe. Waktu nyari air terjun Coban Rondo sejujurnya kami juga gak tau persis letak keberadaannya, jadi ya kami menggunakan cara konvensional deh, apalagi kalo bukan bertanya sama warga sekitar, dari 122 orang yg gue tanya eeh yg jawabannya meyakinkan cuman sebiji doank, yg lainnya kalo ditanya cuman cengegesan gitu doank.. faaak..

Menuju Coban Rondo itu jalannya udah mirip kyak ular yg abis kena gagal ginjal, udah gitu menanjak tanpa henti lagi, tapi tanjakannya gak terlalu parah kok, tanjakan standart gitu doank. Nah, tanda kalo kalian udah nyampe ialah kalian akan menemukan sebuah plang gede yg bentuknya seperti foto dibawah ini. Oh iya, anggap aja penampakan yg ditengah itu tiang bendera.. ToooS..
ini plang dan tiangnya

Hal pertama yg kudu kalian lakukan ialah memarkirkan kendaraan kalian dulu pemirsah, jangan langsung berfoto genit diplang, ntar yg ngurus motor kalian sapa cobak.? tarif parkir disini standart kok pemirsah, seperti tarif parkir pada umumnya, iya cuman seribu perak doank, kalo kalian baik hati dan tidak sombong serta rajin eek sembarangan, kalian bole kok melebihkan tarif parkirnya, itung-itung sedekah gitu loch..

Nah pemirsah, gue kira masuk kedalam itu butuh perjuangan berat karena pada umumnya air terjun dipulau Jawa kan begitu, kudu melewati anak tangga yg buanyak baru deh bisa ketemu sama air terjunnya, gue udah terlanjur basah minum suplemen biar gue betah ngaceng, eeeh kok gak nyambung sih, maksudnya gue udah persiapan fisik buat menapaki track yg gue kira bakalan berat..

Ealah, baru beberapa langkah berjalan, air terjunnya udah terlihat jelas dihadapan gue, nyesel gue udah nyiapin fisik yg berlebih, seumur-umur gue ketemu dgn air terjun yg tracknya minimalis banget ya baru air terjun Coban Rondo ini, jadi bagi yg pengen banget mainan ama air terjun tapi terhalang sama track yg berat, air terjun Coban Rondo inilah jawabannya pemirsah semua.. "tepuk tangan"
penampakan air tumpah
Penampakan

Kalo ada yg bertanya ada apa aja sih disini.? pastinya pertama yg bakal kita liat ya air terjun lah, masa Ultramen lagi horny, itu mustahil banget. Trus yg pasti bakal kalian liat selanjutnya ialah hamparan orang yg berebut pengen berfoto, sumpah dah disini ramenya gak ketulungan, persis kyak acara selametan ngunduh manten, gue maklum aja sih karena air terjun ini kan aksesnya emank gampang banget..

Menurut gue air terjun disini tuh gak terlalu deres banget yah, kenapa.? karena air terjun ini bisa dipake buat mandian, banyak banget loh gue liat orang yg berdiri dibawah air terjun ini, andaikan air terjunnya deres bisa dipastikan kepala pengunjung yg mencoba mandi dibawah air terjun pasti pecah, kalo gak pecah ya minimal patah leher lah, kalo gak patah leher minimal bisa aja patah hati kan.. eeeh..

Berhubung gue gak bawa baju lebih, jadi gue lebih memilih untuk cuman merendam kaki gue ala kadarnya doank, rencananya sih gue pengen sekalian ngerendem sempak gue yg udah 12 hari gak pernah gue cuci biar pengunjungnya pada mabok gegara aroma therapy yg keluar dari sempak gue, tapi gue urungkan niat gue karena itu berdosa pemirsah, biar jelek-jelek gini gue masih inget dosa loh.

Nah kalo kalian masih pengen tau ada apa lagi di tempet ini selain Air Terjun dan Air Mani, kalian cukup liat beberapa pose seronok yg hanya boleh dilihat oleh 17 tahun kesamping dibawah ini, gue mohon maaf kalo modelnya sedikit binal dan cukup membuat para pemirsah jadi mual..
orang ilang
orang butuh pertolongan

Ada sebuah kejadian extreme waktu gue kemari pemirsah, iya sendal gue yg sebelah ilang kebawa arus air, padahal itu sendal kesayangan gue loh, gue sempet ngubek-ngubek hampir seluruh tempet ini buat nyari tuh sendal, tapi tetep aja gak ketemu, gue juga sempet menghubungi BASARNAS buat membantu pencarian sendal gue, tapi apa daya kami semua gagal menemukannya.. #PrayForSendal

Karena gagal menemukan sendal gue yg ilang sebelah doank terbawa arus, sekalian aja yg sebelahnya gue buang, buat apa coba sendal sebelah doank, sama kyak manusia, buat apa coba kalo manusia cuman sendiri doank, makanya ada pasangannya biar mereka bisa bermanfaat, trus bisa bikin anak dan menambah keramaian dimuka bumi itu, begindang..

Pas gue lempar sendal gue kesemak-semak, eeh gak taunya nimpuk orang yg lagi asik pacaran pemirsah, hampir aja gue disambit ama kutangnya tuh orang. Akhirnya, daripada nyeker gak jelas persis kyak pemulung, sendal eiger gue yg harganya mahal terpaksa untuk sementara diganti ama sendal sejuta umat yg bisa dibeli ditoko atau warung dimana saja saking populernya nih sendal..
sendal gapit

Nah, udah tau kan tentang salah satu air terjun yg cukup terkenal di kota Batu, konon pas gue tanya penjaganya, pengunjung disini emank banyak banget kok, apalagi pas hari libur atau pas hari-hariku sepi tanpamu, gue mahfum kok karena track trackingnya juga gak terlalu mengerikan, jadi menurut gue orang uzur dan balita sekalipun pasti bisa mencapai air terjun ini dgn usahanya sendiri..

Ada lagi, selain masalah track yg mudah, harga tiket masuk disini juga gak terlalu mahal, kita cukup merogoh kocek sebesar Rp 8000 per kepala, kalo andaikan kesananya rombongan pastinya lebih murah lagi lah, yg penting jangan rombongan orang demo aja yg dibawa kesana, ntar penjaga loketnya pada kaburan sambil pipis dicelana gegara ketakutan, kan kecian sih..

Ada satu hal lagi, kenapa air terjun ini dinamain Coban Rondo.? konon katanya Coban itu berasal dari bahasa Saturnus yg kalo ditranslate kedalam bahasa bumi menjadi air terjun, sedangkan Rondo sendiri memiliki arti Janda, jadi kalo diartikan seluruhnya berarti Air Terjun Janda, kalo ditanya kenapa bisa jadi janda, mungkin karena air terjun ini cuman satu aja kali yah, tapi perasaan air terjun itu dimana-mana cuman satu doank deh..

Ya pemirsah, itulah tadi sekelumit tentang sebuah Air Terjun bernama Coban Rondo yg terletak di kota Batu, setelah ini kami masih akan melakukan perjalanan lagi menyusuri tempat-tempat eksotis di kota Batu, untuk itu jangan kemana-mana ya pemirsah karena dijamin nyesel deh kalo gak tau kelanjutannya, terima kasih sudah nyasar di blog ini dan stay cool..

You Might Also Like

4 komentar

  1. saya pernah lo kesini dan memang cocok untuk wisatawan yg g punya tenaga berlebih

    ReplyDelete