Pantai Sendang Biru Yang Mengharu Biru

18:25:00

Hwaaa, halo pemirsah yg gue cintai dan gue sayangi, muach.. akhirnya bisa juga melaksanakan cita-cita gue untuk bisa ngetrip ke Pulau Sempu, pulau yg terletak di selatan kota Malang, padahal sebelum-sebelumnya selalu gagal untuk bisa nginjek nih pulau, sumpah waktu itu gue pengen bgt sujud syukur untuk merayakan kemenang ini, tapi apa penting yah kudu pake acara sujud-sujudan gitu..?

Rencana ke pulau ini emank sudah tercetus lama bgt, kira-kira 12 tahun yg lalu waktu gue masih SMP dan waktu itu gue masih unyu-unyunya, tapi gue bo'ong kok, baru 1 bulan yg lalu gue ngerencanainnya, tapi baru bisa terealisasikan dgn sempuna pada hari jumat kliwon pas kuntilanak lagi kawin ama gendruwo karena akhirnya yg ikut bisa sesuai dengan kuota yg kami sudah rencanakan.. 

Sesuai keputusan yg kami buat pada hari jumat malam, kami sepakat untuk menggunakan motor sebagai media transportasi dan fix hanya 6 orang yg berangkat, waktu keberangkatan kami sepakati tepat jam 2 subuh agar terhindar dari macet yg selalu menghantui pulau Jawa dan bisa nyampe di Pulau Sempu agak siangan, jadi bisa menjelajahi pulau ini hingga ketitik terendah fisik kami karena menurut info tempat keren yg bisa didatengi di pulau ini bukan hanya Segara Anakan, tapi masih banyak lagi kalo kita mau nekat sih.. nah loh..

Sesuai hasil sidang, tepat jam 2 tengah malam disaat setan lagi asik-asiknya berpacaran, kami berangkat menuju Pulau Sempu dan yg gue heran adalah tumben-tumbenan jam segini temen-temen gue udah pada ganteng dan cantik, padahal biasanya kalo jam segini ini waktunya mereka lagi bikin pulau sendiri dikamar masing-masing, iya pemirsah, apalagi kalo bukan pulau iler bergambar cherrybelle..

Sebelum berangkat, kami cek para anggota yg ikut dan ternyata ketambahan 2 orang loh, gue cek baik-baik dan ternyata mereka emank orang kok, bukan kuntilanak apalagi jenglot, mereka semua adalah teman satu kosannya temen gue yg paling tua diantara kami, gue tambah seneng dgn partisipasi tanpa sapi mereka karena lumayan lah, jdi bisa menghemat pengeluaran untuk sewa kapal dan lain-lain..

Tau kgak sih, mengendarai motor ditengah malam itu berasa kyak mengendarai sapu terbangnya Harry Potter di kutub utara, sumpah gue yg waktu itu make jaket yg tebelnya kyak kulit beruang kutub aja masih menggigil kedinginan, yg digonceng sih enak, lah yg mbawa motor kyak gue ini yg menderita batin, mana anginnya kenceng bgt lagi, temen gue aja ada yg disapu angin langsung miring-miring dan hampir aja nyungsep dikolongnya truk tronton..

Dengan penuh perjuangan kami bisa juga tiba di Sendang Biru dgn selamet dan setelah gue cek emank ini Sendang Biru kok, bukan alam barzah apalagi neraka, gue liat jam dilangit ternyata udah jam 7 pagi, jadi kalo diitung-itung perjalanan dari Surabaya kemari membutuhkan waktu tempuh kira-kira 4 jam dan itu udah plus istirahat setengah jam di Malang buat ngisi bensin plus sholat, tumben setan inget sholat yah..?
laut biruh
salah satu sudut pemandangan dari Sendang Biru

Setelah kami tiba di Pantai Sendang ijo eeh Biru, kita wajib membayar tiket masuk pantai sebesar Rp. 6.000 per orang, lalu selanjutnya tempat yg kami cari pertama kali di pantai Sendang Biru adalah parkiran karena masa iya mau ditaruh sembarangan nih motor, mana kami mau ngecamp dan jelas motor bakalan ditinggal, kalo dicolong siapa yg nanggung coba.? mana itu motor gue satu-satunya lagi..

Ternyata disini ada parkiran motor loh dan parkiran emank banyak bgt bertebaran di sekitaan Pantai Sendang Biru, tarif parkir yg harus kita bayarkan adalah Rp. 2.000 per motor kalo hanya sehari doank di Pantai Sendang Biru, tapi kalo nginep sampe semaleman seperti yg kami lakukan, maka tarif yg kudu dibayarkan adalah Rp. 10.000 per motor.

Sendang Biru itu apaan sih, kan ini ngebicarain Pulau Sempu.?

Pertanyaan keceh badai halilintar nih, jadi gini pemirsah, pantai Sendang Biru itu ialah sebuah pantai yg biasa digunakan untuk liburan keluarga, nah diseberangnya pantai Sendang Biru itulah letaknya Pulau Sempu, jadi kalo pengen nyebrang yah kita kudu menggunakan perahu yg banyak berjejeran di sekitaran pantai dan kita tinggal nyewa aja tuh perahu dgn sipemilik perahu, tapi jgn ampe kalian nyewa perahunya ke tukang jahit, itu salah besar.
jejeran perahu yg siap mengantarkan kita

Sebelum nyebrang, kami mampir sebentar diwarung makan yg banyak berjejeran di Pantai Sendang Biru ini sambil menunggu ke-4 temen gue yg masih tertinggal dibelakang kami, kami emank sempet terpisah didaerah Sidoarjo karena mesti mengisi BBM terlebih dahulu, kalo menurut itung-itungan seharusnya mereka duluan yg nyampe, nah ini kok jadi kami yg malah nyampe duluan, herman juga gue.. eeh heran...

Kami memesan sepiring nasi pecel plus es teh yg dibanderol dengan harga Rp. 9.500 per porsi, gila bgt yah, ini niat pengen cepet-cepet naik haji kyaknya ibu-ibu yg jualan, tapi apa daya dan upaya pemirsah, karena perut gue sudah tak kuasa menahan rasa lapar yg seakan membuat dunia ini menjadi kelam, jadi yah tetep aja kudu gue beli, sebenarnya enak sih, cuman bikin dompet jadi hipertensi..
warung makan disekitar Sendang Biru

Lagi asik-asik makan tiba-tiba kami mendapatkan kabar yg mengerikan pemirsah, kabar buruk itu ialah ternyata planet Mars adalah tetangganya planet bumi dan planet pluto adalah planet terjauh dari matahari, eeh kok kgak nyambung gini yah, bukan itu, berita buruk itu adalah salah seorang temen kami mengalami kecelakaan, dia terjatuh dari motornya dan lukanya cukup parah loh.. katanya sih..

Gue dan kawan-kawan jadi langsung kgak enak makan, pecel yg keliatan lezat dan menggugah nafsu hewani kami tiba-tiba aja langsung berasa yah tetep kyak pecel lah, kgak berubah jadi pizza kok, dgn rasa was-was kami tungguin kedatangan temen kami yg kecelakaan tadi, nungguin kedatangan mereka itu ibarat nungguin keluarga kita yg jadi jemaah haji di bandara dan udah satu bulan lamanya kgak ketemu
teman gue yg mengalami kecelakaan

Gue akui kalo medan menuju Pantai Sendang Biru ini emank cukup extreme loh, selain jalannya menanjak, juga berkelok-kelok kyak naga lagi ambein, kalo sedikit saja konsentrasi kita hilang dimakan rayap, maka dipastikan kita akan mengalami kecelakaan dan temen gue ini salah satu contohnya, kalo kgak percaya yah bisa dibuktikan sendiri loh, kalo gue bo'ong silakan sunat gue lagi untuk kedua kalinya..

Cepet-cepet gue dan kawan-kawan membawa temen kami yg mengalami kecelakaan ke rumah sakit persalinan terdekat, eeh puskesmas terdekat untuk diobati, yg gue seneng itu karena si dokter ngomong kalo lukanya tenyata kgak begitu parah, cuman lecet dan kampret aja dikit, yg bikin gue tambah seneng tuh karena temen gue masih sanggup untuk melakukan tracking ke Pulau Sempu, bener-bener mengharu biru..
pos perijinan di pantai Sendang Biru

Harap di ingat pemirsah, ada baiknya kita kudu melapor dulu ke pos perijinan untuk bisa tracking di pulau sempu, di pos perijinan kita juga akan ditawari seorang pemandu agar kalian kgak kesasar di pulau sempu nanti karena medan trackingnya cukup menyesatkan, di pos ini kita kgak ditanyai aneh-aneh kok, tapi tergantung amal ibadah masing-masing sih, kalo amal ibadahnya kurang yah bakalan ditanyai macem-macem..

Tapi bagaimana dgn kami, apakah kami ke pos perijinan.?

Karena setau kami di pos perijinan itu mbayar dan ditanyai aneh-aneh, jadi kami kgak kesana deh, modal nekat dan langsung nyebrang aja, daripada duitnya buat mbayar ijin masuk mending kan bisa dipake buat beli cadangan kancut, trus daripada dipake buat mbayar pemandu kan mending duitnya dipake buat kawin lagi, loh ini mbahas apaan sih kok larinya ke kawin.?

Gue mendatangi seorang bapak-bapak yg kebetulan adalah pemilik perahu dan untuk menyebrang, kami wajib membayar sebesar Rp. 100.000 dan itu sudah termasuk untuk pulangnya juga loh, jadi itungannya bolak balik. Setelah kami semua yakin kalo kami ini manusia dan kgak ada campuran iblisnya, kami segera menuju perahu penyelamat agar bisa dibawa langsung ke pulau sempu dan selamat dari serangan gelombang tsunami yg menakutkan, 

Untuk mencari perahu buat nyebrang, kita tidak usah binggung karena di Pantai Sendang Biru ini sudah banyak sekali perahu yg siap untuk menyebrangkan para pengunjung ke Pulau Sempu dengan tarif yg lumayan murah loh untuk ukuran kami, kalo kita satu kelompok ada 10 orang saja maka yg harus kita bayarkan cuman 10 ribu doank khan dan dengan tarif segitu udah itungan bolak balik.

Kalo anda belum pernah naik perahu sebelumnya, ini bakalan menjadi pengalaman yg mengasikkan loh dan terkenang seumur idup kalian, ceileeh....

Lalu bagaimanakah cerita nyebrang kami dgn menggunakan perahu penyelamat ala pantai Sendang Biru.? trus bagaimanakah kami bisa melalui medan tracking yg katanya angker trus menyesatkan tanpa ada bantuan guide yg mengantarkan kami, trus bagaimankah kekecehan si Segoro Anakan yg terkenal sampe seantero Nusantara, trus ikutin cerita lanjutannya dimari yak.. :D

You Might Also Like

0 komentar