Gn. Semeru #11 - Berselimut Kancut Ranu Kumbolo

07:01:00

Dicerita sebelumnya, gue yg lagi asik bubuk dan juga lagi asik bermimpi mesum, tiba-tiba saja harus terbangun karena ada yg menggedor tenda gue, sambil terngesot-ngesot keluar dari dalam tenda karena masih ngantuk, ternyata gue ngeliat sepasang iblis tingkat ifrit lagi sibuk mencari air buat masak mie dan ternyata tuh iblis jga yg menggedor tenda gue tadi, iya sepasang iblis itu adalah kedua temen gue yg kami tinggal waktu di Kelik tadi..

Keliatan bgt kalo mereka lagi laper karena gue liat mereka lagi sibuk mengais-ngais sisa makanan yg ada disekitar sono, tpi karena tak berhasil menemukan sisa-sisa makanan, akhirnya mereka lebih memilih untuk memasak mie. Akibat ulah mereka menggedor tenda kami, walhasil kami tidak bisa bubuk lagi deh dan lebih memilih untuk mempersiapakan peralatan kami buat meneruskan perjalanan mengambil kancut suci lagi..

Sambil menunggu mereka selesai makan, kami selingi dengan mempacking seluruh peralatan kami kedalam keril lagi, sebenarnya sih kami pengen agak siangan untuk memulai perjalanan, tapi karena kami kasian sama para pendaki reguler yg kehabisan tempat karena hampir seluruh tempat di Kalimati sudah di blok sama tim Avtelek yg mengadakan acara gathering raksasa, maka kami lebih memilih untuk memulai perjalanan sekarang juga..
Pendaki Lain
Kalimati lagi di blok sama Avtelek

Nah loh, keliatan bgt kan dari foto diatas kalo para Ranger Avtelek sudah memblok sebagian daerah Kalimati, bukan hari ini loh dia ngebloknya, dari kemaren pas gue dateng udah di goblok eeh blok sama tuh para manusia yg mengaku Rangernya Avtelek, cara ngebloknya juga fantastis yaitu dgn mengikatkan semacem tali berwana merah, jdi kyak police line gitu deh..

Yang jadi pertanyaan dalam hati sanubari gue ialah sejak kapan Gunung Semeru bisa dikomersilkan untuk acara mengeruk keuntungan semacem acaryg dilakukan oleh Avtelek ini.?

Kita semua tau kan bahwa Gunung Semeru itu berada di dalam wilaah TNBTS yg mempunyai kepanjangan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, tugas TNBTS sepengetahuan gue yg OON ini ialah menjaga kelestarian Taman Nasional yg dia jaga dan dana untuk melestarikan Taman Nasional mungkin salah satunya dgn cara menarik tarif dari para pendaki yg ingin muncak ke Semeru..

Kita semua tau kan bahwa untuk bisa masuk ke dalam wilayah TNBTS, kita akan ditariki tarif sebesar Rp 7000 per kepala jin dan gue meyakini bahwa duit itu difungsikan untuk menjaga kelestarian Taman Nasional, tapi kalo seperti acara yg diadakan sama Avtelek jelas-jelas tidak bakalan membuat Taman Nasional terjaga kelestariannya sebab bayangin aja coba, apa mungkin hampir 3000 manusia bakal membuat Semeru akan lestari.???

Tapi sudahlah, para pemirsah pasti bisa menilai sendiri kan kalo pasti ada permainan dibalik ini semua, semacem permainan petak umpet gitu kali yah, sebuah permainan mencari keuntungan antara pihak TNBTS dan Avtelek demi mencari rupiah sebanyak-banyaknya untuk mengisi kantong mereka agar tetep terjaga ketebalannya walaupun dgn cara yg tidak manusiawi, yaah tapi gue lupa kalo gue kan idup di Indonesia.. -_-

Kembali ke topik pemirsaaaah..

SIP, kami semua udah siap melanjutkan perjalanan lagi dan sebentar lagi kami akan meninggalkan kenangan indah kami yg akan hilang bersama jejak langkah kami di bumi Kalimati ini, entah suatu saat nanti kami masih bisa kesini lagi atao kgak, yg penting kan kami udah pernah kesini, udah gitu ajah, tak lupa kami juga berfotogenit dulu sebelum meninggalkan Kalimati..
kami di Kalimati

Satu hal yg menakutkan bagi kami ialah cadangan air minum kami habis sama sekali loh, sebenarnya gue sudah merelakan diri gue untuk mengambil air lagi ke Sumbermani, tpi gegara temen-temen bilang kalo mereka sanggup untuk berjalan tanpa minum, jadi yah kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan tanpa membawa minum sama sekali loh, kece kan..

Sepanjang perjalanan tak henti-hentinya kami bertemu dgn rombongan pendaki dari Avtelek, gila bener-bener banyak bgt, gue aja ampe capek nyapa mereka semua ketika berpapasan. Lagi asik-asik berjalan tiba-tiba didaerah cemoro kandang kami diguyur oleh hujan yg amat deres, tapi bagi kami itu berkah karena berkat payung sakti andalan gue, air ujan itu kami tampung dan bisa buat air minum kan.. KECEEEH...

Kgak lama kok ujannya karena beberapa menit kemudian udah berganti dari deres menjadi gerimis menjadi satria baja hitam, biasa lah hujan di gunung emank kyak gitu kok, nyebelin beud. Karena kami lagi semangat 61, jadi tanpa terasa kami udah nyampe di padang savana Oro-oro Ombo dan waktu itu jam menunjukkan pukul 5 soer, suer deh, Oro-oro Ombo waktu itu seger bgt, mungkin karena abis diguyur ujan kali yah..
Oro-oro Ombo dan rumputnya
manusia dan payung
Oro-oro Ombo

Sepanjang perjalanan di Oro-oro Ombo, kami habiskan waktu dgn ngerumpi sambil berjalan dgn tema rumpian apalagi kalo bukan ngerumpiin temen-temen kami yg ada di kampus, trus tak lupa ngerumpiin temen kami yg mempunyai julukan nenek yg akan kami pamerin habis-habisan kalo kami abis dari Semeru, trus tak lupa berfoto genit dolo lah..

Oro-oro Ombo ini tracknya kgak begitu sulit karena cuman tanah datar doank, tpi yg bikin pinggang ini kyak di injek-injek sama naga adalah ketika kita akan dihadapkan oleh sebuah tanjakan yg cukup curam dan dibalik tanjakan itulah letak Tanjakan Cinta dan Ranu Kumbolo berada, gue surprise bgt ketika nyampe di puncak Tanjakan Cinta karena di Ranu Kumbolo ternyata rame beud..
5 Pendekar Naga
Adem Cyiiin
Ranu Kumbolo

Gue sempet kaget ketika ngeliat keadaan Ranu Kumbolo seperti itu, gila bgt dah, udah kyak tempat untuk latihan pengungsian ajah, kami semua langsung bergegas turun karena udah kangen sama rasanya air dari Ranu Kumbolo yg seger bgt, padahal sih aslinya gue emank kelaperen bgt dan udah pengen makan yg buanyak dan tau sendiri kan klo masak ya kudu pake aer..

Kami cepet-cepet membagi tugas, yg cowo membangun tenda dan mengambil air, juga tak lupa mencuci motor, eeh tapi gue kan kgak bawa motor, trus yg cewe kebagian tugas nyuci selendangnya Nyi Blorong, tapi disini kan kgak ada Nyi Blorong, yg ada cuman Nyi Songgong, jadi tugas yg cewe dirubah menjadi mempersiapkan makanan untuk hidangan makan malam kami semua.. ASEEEK..

Malam itu kami habiskan waktu dgn bercerita panjang lebar kali tinggi sekali sambil menikmati makan malam kami yg terdiri dari oseng-oseng badak, rica-rica semut dan tak lupa jajan-jajan yg kami bawa kyak tolak angin, betadine dan plester juga kami bantai habis-habisan karena esok harinya kami sudah akan kembali lagi ke Surabaya, jdi kami sisain dikit buat besok pagi doank..

Yah pemirsah, banyak cerita yg bisa kami ceritakan malam itu, cerita ketika kami berpeluh ria menuju Mahameru, sampai akhirnya kami semua satu persatu mulai terbantai dalam sleeping bag kami yg hangat, gue akui kalo suhu waktu itu dingin banget, tapi ramenya kgak ketulungan karena banyak orang yg tereak-tereak kgak jelas, mirip orang kesuupan, gue tetep memaksa memejamkan mata gue dan taraaaam, sampe ketemu esok hari yah.. :D

--------------------===||to be continue||===--------------------

You Might Also Like

2 komentar

  1. suer tekeper keper, bagus bgt ya kak pemandangannya, sempurnah

    ReplyDelete