Reuni Keluarga di Taman Wisata Buaya dan Budaya Balikpapan

17:27:00

Rumah adat Dayak

Holaaa pemisaah, Alhamdulilah yah kita masih ketemu lagi, seneng bgt rasanya, sesuatu gtuu. Kali ini trip gue masih tetep diseputaran wilayah Balikpapan kok, tapi kali ini trip gue rada sedikit extreme cetar mengelegar, kenapa bisa extreme.??? karena tempat yg gue datengi kali ini adalah tempat penangkaran cowo-cowo ganteng se Balikpapan pemirsaaah, bwahahahaha... #sempaaak.. #boyband kalee..

Trip ini melanjutkan perjalanan gue yg kemaren, klo kemaren gue mengunjungi 2 pantai andalan kota Balikpapan, nah kali ini gue berjalan rada ke utara sedikit dan tibalah gue disebuah tempat yg lebih mirip kebon binatang, tapi kebon binatang ini hanya khusus dihuni oleh beberapa gajah dan lebih didominasi oleh ratusan BUAYA kakaa.

Ngerti BUAYA kan pemirsah.??? BU-AYA itu istrinya PAK-AYA dan punya anak namanya M-AYA, nah karena keluarga mereka melihara tuyul dan malamnya sering ngepet, makanya mereka cepet K-AYA, begonoo pemirsaah...

Kalo dari Balikpapan, kita menggunakan angkot No.7 berwarna hijau seperti yg gue gunakan ketika mengunjungi Pantai Manggaar dan Pantai Lamaru, kalo dari Pantai Lamaru kita hanya butuh melanjutkan perjalanan sekitar 2 KM, tapi kalo dari Balikpapan kudu kita tempuh sejauh 5 KM. Naah ntar klo udah nyampe, kita bakalan ngeliat sebuah gerbang yg ada plang bertuliskan "Taman Wisata Satwa dan Budaya"

Kalo pemirsah udah ngeliat plang itu, segera berhenti yah, jgn malahan ngendon di dalam angkot, kalo keterusan ntar kalian bisa dibuang kehutan buat umpannya macan sama tuh sopir angkot.. :p
ini plaaang

Nah, kalo udah ketemu plang sepeti foto diatas, itu pertanda kalian akan segera meninggalkan dunia yg fana juga fatamorgana ini dan segera menempuh hidup kalian yg baru, hidup yg kekal dan abadi, hidup yg di impikan oleh semua makhluk di dunia ini, hidup yg direstui oleh tuhan yg maha esa. Gue cuma bisa mengucapkan, semoga menjadi keluarga yg sakinah mawaddah dan warohmah yah.. #ini mbahas apaan sih..!!!

Ok ok ok, kembali ke cerita yg sesungguhnya, kalo ketemu plang sepeti diatas, kalian tinggal masuk ke dalam sejauh 100 meter doank, kgak bikin lutut kalian gempor kok, pling cuma diamputasi doank. Nah kalo udah di dalam jgn lupa untuk mbayar tiket dulu yah, harganya Rp.15.000 per orang dan kudu dibayar tunai yah, soalnya disana tidak nerima kreditan pemirsah..

Kalo kalian sudah mbayar, tempat yg akan kalian temui pertama kali ialah tempat pemeliharaan Gajah, tapi berhubung pada saat gue kesana gajahnya pada di Vaksin disebuah tempat tersembunyi, jadi gue kgak sempet ngeliat tuh gajah. Gue berjalan lagi dan gue melihat sebuah bangunan besar dengan menggunakan kayu sebagai bahan utama, ini masih ditambah dgn banyaknya kayu yg diukir dengan ukiran khas adat Dayak, kece deh pokoknya. Bentuk bangunan ini bisa kalian liat pada foto paling atas, nah seperti itu deh bentuknya.. :D

Setelah ngelewati bangunan ala chef farah quinn tersebut diatas, kita masih kudu melanjutkan lagi perjalanan kita mencari sempak suci sampai kita melihat sebuah patung buaya yg ditaruh disebuah taman dan disekelilingnya dibuat semacam kolam gitu deh, trus airnya berwarna ijo butek mirip kayak mukanya temen gue di Surabaya, tak lupa kolam ini juga dihiasin bunga-bunga seperti kamboja dan melati semuanya indah, jadi persis banget kyak kuburan.. #suer gue ngacooo..
taman buaya

Kalo sudah bertemu patung diatas, maka kita akan dihadapkan oleh sekumpulan buaya yg gedenya udah kayak ibu-ibu hamil mau melahirkan, trus jarak buaya ama kita deket bgt dan hanya dibatesi oleh jaring-jaring punyanya spiderman, untung ini bukan bulan Ramadhan, jadi buayanya makannya cukup-cukup aja, coba andaikata buayanya dikasih makan sebulan sekali, gue jamin pasti gue akan diterjang tuh buaya..

Buaya yg ditangkar disini cukup banyak dan rata-rata umurnya sudah pada tua semua, makanya gedenya kgak terhingga. Rasanya berdiri disekeliling mereka tuh kgak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh, apalagi pas mereka bergerak trus ekornya dikibaskan ke air, suasana kecepakan airnya tuh bikin kita selalu was-was, takut diterkam pemirsah. Kalo gue ampe diterkam kan kasian ortu gue, ditambah gue juga belom kawin lagi.. #modus..

Buaya yg ditangkar disini terdiri dari berbagai jenis dan kelamin, tapi kesemuanya adalah buaya yg memang hidup diperairan Kalianget, eeh salah, Kalimantan maksud gue, jenis-jenis mereka antara lain :
 [1] Buaya Air Tawar atao Crocoylus Siamensis
 [2] Buaya Supit atao Thomistoma Sohegelli
 [3] Buaya Muara atao Crocodillus Porosus
 [4] Buaya Darat atao Mukelo Percis Pithecantropus Erectus.. <= yg ketawa berarti merasa.. :P

Sebenarnya cuman ada tiga jenis doank kok dan kalo kalian penasaran seperti apa bentuk mereka, gue beri nih foto-foto mereka.. gue baik khaan.. :D
Buaya Air Tawar atao Crocoylus Siamensis
Buaya Muara atao Crocodillus Porosus
Buaya Supit atao Thomistoma Sohegelli
Gerombolan PKI sedang rapat untuk mengkudeta pemerintahan yg sah

Nah, udah pada tau kan jenis-jenis buaya yg berada dipenangkaran ini, setelah gue puas berkeliling, gue lalu pergi untuk meninggalkan tempat ini karena ngapain lagi coba. Gue langkahkan kaki gue untuk menuju pintu keluar, tapi baru beberapa langkah kaki ini menapakkan jejak sendalnya, gue pun menghentikan langkah ini karena mata gue tertuju pada sebuah objek yg membuat gue sedih karena telah lama gue kgak betemu dengannya, air mata ini langsung bercucuran ketika akhirnya gue bisa bertemu dengan keluarga gue dari silsilah Darwin yg gue cintai..
Keluarga Besar

Gue puas-puasin temu kangen gue kepada keluaga gue yg emank telah lama gue terpisah dengannya, tapi berhubung gue harus meneruskan perjalanan gue mencari kolor suci, gue akhiri juga pertemuan ini, emank berat rasanya harus meninggalkan keluarga ini, ibaratnya kyak ngelepas orang yg mau berangkat Haji. Tapi sudahlah, toh akhirnya gue juga harus berpisah dengan mereka..

Seiring jejak langkah kaki gue, seiring itu pula akhir cerita ini, pokoknya kalo kalian kebetulan kesasar di Balikpapan, jgn lupa reunian disini yah. Sampai ketemu di cerita perjalanan gue selanjutnya yah pemirsah, pokoknya jgn bosen-bosen nongkrongin blog gue yg cetar mengelegar sepanjang zaman.. #pelukcium.. #cipokbasah.. #muach..


Biaya Keseluruhan

[1] Naik Angkot PP : Rp. 8.000,-
[2] Tiket Masuk : Rp. 15.000,-
[3] Konsumsi : Rp. 10.000,- 

Total Rp. 33.000,-

You Might Also Like

6 komentar

  1. hiih, gede bgt buayanya ya kang, itu kalo lepas gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo lepas yah ditangkep trus dimasukin kandang lg deh.. xixixixi..

      Delete
  2. ternyata kaka persisi bgt yah ama keluarganya yg disono :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. apah, ciyuuus bang, tapi emank mirip sih.. loh..

      Delete
  3. ngapain om disitu, mau ikut tinggal disono tah.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm gimana yah, kasi tau ga yah.. :P

      Delete