Mengagumi Islamic Center dan Mesjid Tertua di Samarinda

20:04:00

Islamic Center Samarinda

Hujan telah tiba.. hujan telah tiba.. banjir.. banjir.. banjir.. <= ini nyanyi apaan sih..!!! 

Sabar pemirsah, sebelum gue melanjutkan tulisan gue yg cetar mengelegar bak disambar orang sepasar, gue ingin mendoakan semoga keluaga kita diseluruh Indonesia agar tabah menghadapi cobaan berupa banjir, terutama yg dialami oleh warga Jakarta saat ini. Itulah mengapa gue ingin mencoba menyalurkannya lewat lagu seperti diatas, rada kgak nyambung memang karena gue tipe orang yg kgak nyambungan dari jaman orok dulu, tapi gue berharap cuplikan lagu yg pernah dinyanyikan si Tasya tersebut bisa sedikit menyalurkan keinginan gue..

Kita harap maklum terhadap bencana banjir yg datang bak Tsumanto eeh Tsunami, soalnya kan ini emank lagi musim ujan, di hampir seluruh wilayah Kalimantan Timur yg gue lewati tak lepas dari yg namanya hujan, mana plus petir lagi, petirnya sih kgak masalah, yg jadi masalah tuh kilatnya, gue kan setiap ngeliat kilat yang notabene cahayanya mirip kyak blitz bawaannya langsung pengen action plus begaya layaknya model fotogenit dan asalkan kalian tau aja yah, gue ini mantan model majalah Flora dan Fauna edisi Beruang Kutub lagi kawin massal loh.. #bakat seleb..

Baiklah pemirsah, sekarang waktunya kita masuk ke acara inti yaitu celotehan gue yang kagak berguna sebenarnya tentang tempat kece apa aja yg kudu didatengi di Kalimantan Timur dan di artikel kali ini gue akan membahas tentang sebuah kota tebesar di Kalimantan Timur, kota itu sendiri bernama Samarinda yg konon katanya mempunyai arti sama rendah karena gue akui kalo semua wilayah di Samarinda ini emank sama rendahnya.. #suer.. #enelen dweeeh.. #alay.. #tabok..

Pejalanan gue mulai dari Balikpapan dengan menggunakan motor andalan gue yaitu seonggok Satria F yg gue beri nama Susy Similikiti dan nih motor udah berumur 7 taon kurang dikit, Susy ini sepanjang hidupnya lebih banyak dihabiskan di Tanah Jawa dan Bali, padahal Susy sendiri lahirnya di Balikpapan pemisah, tapi cuman 2 bulan doank dia di Balikpapan trus gue kirim deh dia ke Surabaya, jadi perjalanan kali ini merupakan perjalanan pertamanya menggelilingi Kalimantan Timur.

Gue membawa si Susy langsung dari Surabaya dengan menggunakan via kapal ekspedisi, tujuannya ialah pelabuhan Semayang Balikpapan yg dikelilingi oleh kilang minyak segede gajah lagi disentup tawon. Sekedar info, biaya ongkos membawa motor dari SBY - BPP via kapal ekspedi ialah Rp 450.000,- pemisah.. :D

Dari Balikpapan ke Samarinda membutuhkan waktu 2 jam dan sepanjang perjalanan kita akan dihadapkan oleh jalanan yg berlubang-lubang, jadi kita mesti ahli menghindari lubang-lubang tersebut, jadi ibaratnya kayak maen game call of duty gtoo deh, kita mesti ngindarin ranjau dan kalo ampe ke injak yah wassalam. Walaupun jalannya extreme, tapi lewat jalanan ini juga membuat kita layaknya seperti pembalap karung tingkat RT pas agustusan loh, gue langsung keingetan ama paman gue yg rajin ikut balap karung, itu tuh, si pakle rossimin.. :D

Selain jalanan yg berlubang mirip kyak jerawat yg nempel diwajah, jalan yg kita lewati ini ialah merupakan kawasan hutan lindung loh pemirsah dan dinamakan sama dengan presiden kedua kita, nama lengkap hutan lindung ini ialah Bukit Soeharto. Sekedar info kgak penting, jgn kaget kalo ketika anda lewat jalanan ini anda akan disambut oleh segerombolan babi yg sedang nyebrang jalan dgn santainya ibarat kyak neneknya dia yg punya jalan..

Tujuan pertama gue setibanya di Samarinda ialah ingin mengunjungi Islamic Center Samarinda yg konon kabarnya merupakan Islamic Center terbesar di Asia Tenggara pemirsah, ditempat ini gue mencoba mengelilinginya dengan berjalan kaki dan walhasil, kaki gue langsung di amputasi. Gila bgt daaah, Islamic Center ini gedenya kagak ketulungan daah, Pusdai Bandung yg menurut gue udah gede aja masih kalah gede ma nih tempat..
view samping
koridor

Walaupun gue ini masih keturunan jin ifirit yg kedelapan, gue sempetkan untuk melaksanakan sholat Zhuhur di Mesjid ini dan tahukan kalian, gue kesasar pas nyari tempet sholatnya, jadi gue muter-muter kgak jelas kayak komedi puter dah untuk nyari tempet sholatnya. Gue mencoba untuk bertanya pada orang yg kebetulan gue temui dan apa yg terjadi...??? orang yg gue tanyai ternyata juga bernasib sama dgn gue, hwaaaaa...  #jedokin pala ditembok..

Tapi sukur deh pemisah, gue akhirnya bisa juga menemukan tempat sholatnya dan cukup aneh rasanya bagi gue, tenyata tempat sholatnya cukup kecil kalo dibandingin dengan bangunannya yg super megah, di otak setan gue sempet terbesit "apa jgn-jgn nih tempat dibangun cuman buat megah-megahan doank yah?", tapi sudahlah, itu khan bukan urusan gue, pokoknya selesai sholat gue lanjutkan lagi acara keliling-keliling gue.. #ternyata jin jga bisa mikir dan sholat yah.. :P
tampak dalam
koridor tampak samping
view depan

Gimana pemirsah.??? cetar ulala bgt khan bangunannya.. yah itulah tadi sekelumit tentang sebuah bangunan religi terbesar se Asia Tenggara. Nah, rencananya setelah dari Islamic Center gue langsung mau pulang, tapi gue urungkan niat gue dulu karena di Samarinda seberang ternyata ada sebuah bangunan kece yg merupakan mesjid tertua di Samarinda.

Kalo kita pengen ke Samarinda seberang, kita kudu ngelewati jembatan yg cukup terkenal di Indonesia, jembatan itu bernama Jembatan Mahakam dan warnanya unyu-unyu loh pemisah, koooneeeng, kenapa kgak pink sekalian yak..???
jembatan mahakam

Cukup ribet mencari bangunan yg konon katanya mesjid tertua di Samarinda ini pemirsah, gue aja kudu nanya orang ampe 5 kali dan kudu nanya jin ampe 2 kali. Mesjidnya kece loh pemirsah, soalnya dibangun dengan menggunakan kayu khas Kalimantan yg terkenal kuat karena selalu minum extra joos setiap hari. Nama mesjid ini adalah Mesjid Shirotol Mustaqiem dan katanya di imami pertama kali oleh Sultan Aji Muhammad Sulaiman yg merupakan Sultan Kutai Katanegara pada saat itu, sultan ini terkenal karena bisa menundukkan golongan siluman dan jin seperti gue ini.. #atuuut..
Masjid Shirotol Mustaqiem [google.com] - kamera gue keabisan baterai pemirsah

Karena hari sudah sore, gue memutuskan untuk pulang dan kali ini gue tkgak pulang ke Balikpapan, tapi ke Muara Jawa yg hanya berjarak cukup dekat dengan Samarinda, hanya 55 menit doank. Untuk bisa mencapai Muara Jawa atau lebih dikenal dengan Handil, kita akan menemukan 2 jembatan yg cukup panjang loh, tapi emank kgak sepanjang jembatan Suramadu di Jawa Timur sono.

Gue sempetkan dulu untuk membeli 2 baterai alkaline di warung terdekat karena kgak mau kejadian pas di Mesjid Shirotol Mustaqiem terulang kembali.
view sekitar jembatan sanga-sanga

Nah, kalo udah nyampe sanga-sanga, berarti pertanda akan turun hujan, eeh salah ding, pertanda tinggal 35 menit lagi perjalanan yg akan kita tempuh. Jalanan yg kita lewati kali ini sangat mulus pemirsah, mungkin karena baru aja selesai dibuat kali yah, trus kiri kanan juga masih didominasi oleh hutan lebat yg klo kita mau berhenti sebentar dan mencoba menerabasnya maka kita akan melihat eksploitasi batubara besar-besaran yg sangat merusak ekosistem, tapi gue kgak berani ngambil fotonya.. xixixixi.. ane masih pengen idup gan.. #kaskus mode on..

Setelah kita melewati bukit nyebrangi sungai kyak ninja hatori lagi maen karet gelang, maka kita akan bertemu dengan jembatan yg lebih panjang lagi ketimbang Jembatan Sanga-sanga dan itu juga pertanda bahwa kita telah sampai di Muara Jawa, jembatan itu bernama Jembatan dondang, inget loh ya, dondang bukan dondong.. #buah kaleee..
pengangkutan batubara melewati jembatan dondang
gerimis pemirsah
view jembatan dondang

Dari jembatan dondang ini lebih terlihat lagi bagaimana eksploitasi besar-besaran dari penambangan Batubara, terlihat bahwa berton-ton batubara diangkut lewat laut. Tapi ibarat bagai buah simalakama, apabila penambangan sampe dihentikan maka akan banyak sekali penganguran di bumi Borneo ini, tapi kalo dilanjutkan maka ekosistem akan lumpuh dalam beberapa tahun kedepan dan sangat sulit untuk mengembalikannya menjadi nomal lagi..

Masih ada lagi pemirsah, pembangkit listrik Piton yg merupakan pembangkit listik terbesar di Jawa-Bali dan juga merupakan penyuplai listrik terbesar di Jawa-Bali juga akan kehilangan listrik apabila batubara yg menjadi sumber tenaganya sampai distop dan gue jamin Jawa-Bali akan mengalami mati lampu akut dalam beberapa dekade.

Hmmm.. kayaknya kita emank harus mulai memikirkan penggunaan energi alternatif lain deh seperti penggunaan tenaga Nuklir, Nuklir kgak berbahaya kok selama penangganannya sesuai dengan standart.. :D

Sesampainya gue di rumah, sesampainya juga cerita gue kali ini, banyak sekali pelajaran yg gue dapat pada perjalanan gue kali ini, semoga negara kita akan selalu berinovasi dalam pengembangan sumber tenaga baru bagi kebutuhan energi di negara kita tercinta ini, di AMIIINIII yah... :D

Biaya Keseluruhan
[1] Bensin : Rp. 20.000,-
[2] Konsumsi : Rp. 15.000,-
[3] Beli Baterai : Rp. 15.000,-

Total Rp. 50.000,-

You Might Also Like

10 komentar

  1. nih tempet pernah masuk on the spot loh kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyuus loe kak.? pas episode yg keberapa yah kak.?

      Delete
  2. persis bangunan di Arab ya mas.?

    ReplyDelete
  3. mesjid tertuanya masih pake kayu yah.? klasik bngt

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, masih pake kayu, makax klasik bgt

      Delete
  4. megah sekali islamic center-nya ....
    kalau termasuk golongan jin .. memang mesti sering2lah main2 ke mesjid .. :D
    semakin klasik mesjid-nya semakin kuat pengaruhnya ... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwakakak.. gue dari golongan jin yg baik dan keceh kok om.. :D

      megah donk om, mirip kyak diarab kan..

      Delete
  5. Sama sama dari dunia gaib kita. .*pelukan ala teletubies*

    ReplyDelete
    Replies
    1. berpelukaaaan... eeh bukan muhrim deng.. ke KUA dulu klo gitu.. ups.. :D

      Delete