Gear-gear Yang Gue Bawa Ketika Mendaki Gunung

18:52:00

Mt. Penanggungan

Kriiik.. kriiik.. kriiik.. tiba-tiba Hp Samsung gue mengeluarkan bunyinya yg indah, seindah lembutnya sang surya yg terbit di ufuk timur lalu dengan seiring berjalannya sang waktu dia juga akan terbenam di ufuk barat, juga seindah bulan yg menemani sang malam, tapi kenapa yah temen gue yg namanya surya dan indah kok kgak ada indah-indahnya blasss.. #lupakan..

Jadi gini pemirsah, disela-sela kesibukan gue yg padat banget, mulai dari syuting film horor yg akan tayang pada tgl 32 nanti sampai pemotretan majalah flora dan fauna dengan gue sebagai model utamanya, Smartphone gue berbunyi dan isinya ialah ada 2 pesen fesbuk yg masuk, segera gue buka dan isinya yg pertama ialah "Mas, judul skripsinya peyan dulu apa..???", gue kgak langsung menjawab pesan ini karena gue lupa apa judul skipsi gue.. #Gedubrak..

Isi pesan yg kedua adalah sebuah TV berwarna berukuran 1 inci, eeeh bukan, isi nya adalah sebuah pertanyaan dari adek kelas gue yg lagi pengen naik gunung tapi kgak tau apa aja yg harus dibawa, gue sempet jawab aja sekenanya kalo intinya "yg harus dibawa ketika mendaki itu ialah seperangkat alat sholat", eeh dia malah marah-marah, padahal kan gue jawab ada apanya.. :[

Dari hal diatas itulah akhirnya terbesit dipikiran gue untuk menulis artikel ini. Memang mendaki gunung itu adalah hal yg mudah, semudah masak mie kgak pake api, untuk mendaki gunung kita cukup punya tenaga lebih untuk berjalan dan nyampe deh di puncak, cukupkan itu.??? tunggu dulu, ternyata untuk mendaki gunung kita butuh waktu berhari-hari loh dan jelas kita butuh gear-gear untuk mendukung aksi pendakian kita.

Nah, karena gue ini baik hati dan tidak sombong serta rajin ngutang di warung depen kos waktu jaman kuliah dulu, gue akan berbagi tips tentang gear-gear apa saja yg gue miliki dan pasti gue bawa ketika melakukan pendakian gunung yg memakan waktu hingga berhari-hari lamanya.. langsung aja yuuks baca dibawah ini.. #perasaan dari tadi udah mbaca deh.. :[

[1] Tenda
ini tenda

Yapzzz, ini adalah gear yg bener-bener sangat dibutuhkan ketika melakukan pendakian, coba aja bayangin, kalian mau kalo disuruh tidur di alam bebas tanpa menggunakan tenda dengan suhu yg sangat dingin sedingin hatinya mbak-mbak deket kos gue dulu dan kalo dia disapa jawabannya cuman "apa sih manggil-manggil, emank gue tukang ojek dipanggil", pantes aja kgak ada cowo yg berani ndeketin tuh cewe.. hiii tatut..

Nah, selain masalah dingin yg bisa menyebabkan kalian hipotermia akut dan bahkan dapat menyebabkan kematian, kalian juga pasti kagak mau kan ketika kalian tidur tiba-tiba TITIT kalian udah dikerubungi sama lintah dan laler ijo..??? gue aja kgak mau, trus kalian juga pasti kgak mau kan ketika kalian terbangun dari tidur kalian yg kgak nyenyak karena kedinginan dan tiba-tiba separuh badan kalian sudah berada didalam mulut ular.. hiii tambah atuut..

Setidaknya kalo kalian menggunakan tenda, para binatang-binatang liar kudu nyari pintu tenda dulu kan sebelum masuk, trus klo udah ketemu pintunya mereka kan juga kudu ngetok dan tak lupa mengucapkan "Assalamualaikum" karena makhluk yg sopan adalah makhluk yg mengucapkan salam terlebih dahulu sebelum masuk, begitu kata ibu guru..

Tenda andalan gue adalah seperti pada gambar diatas, Tenda keluaran Eiger bernama Storm 2 dengan kapasitas maksimal 3 orang, tapi kalo di isi 4 orang juga boleh kok dgn syarat yg 1 orang tidur sambil jongkok. Gue dulu membeli nih tenda dgn harga IDR 475.000 dibayar tunai loh, tenda ini terbilang cukup kuat karena sampai saat ini tuh tenda masih belum rusak-rusak padahal udah dibawa kemana-mana.. #promosi.. promosi..


[2] Carrier atau Keril
ini keril

Nah, gear selanjutnya ialah tas besar atau biasa disebut dengan carrier atau gue biasa menyebutnya dengan keril. Ini termasuk gear yg penting karena coba aja bayangin, kalian mau pake apa coba kalo kgak pake tas, masak mau pake kresek merah yg gede atau mau make karung goni, ntar kalian malah dibilang mau nyolong kutangnya penduduk disekitar lereng gunung lagi.. #alamak

Sebenarnya make tas selain keril juga boleh kok, cuman kan lebih praktis aja kalo make keril soalnya daya tampungnya yg super gede cukup memudahkan kita, tapi intinya orang yg membawa keril harus kuat loh karena beratnya buju buset daah, ibarat kyak ngangkat mayatnya jerapah. Selain itu, kegunaan lainnya dari keril adalah kalian bisa menggunakannya untuk menculik anak cewenya ibu kos, selain anaknya, kalian juga bisa menculik sama ibu kosnya sekalian.. #jgn coba di kos yah..

Keril andalan gue adalah seperti yg terpampang pada foto diatas, sebuah keril berkapasitas 80 liter bermerk Landscape dan gue beli dgn harga IDR 500.000 pemirsah, keril ini cukup awet loh dan hingga tulisan ini dibuat, tuh keril masih idup dan bernafas normal seperti keril-keril lainnya.

Oya, tips memilih keril, usahakan mencari keril yg bawahnya rata ama pinggang yah, jgn yg rata ama pantat, soalnya kalo rata pinggang bebannya akan semakin berkurang karena tidak bertumpu seluruhnya dibawah, begitu sih kata senior gue..


[3] Peralatan Masak [Kompor, Nesting dan Panci]
ini peralatan masak

Gear yg tak kalah pentingnya ialah gear untuk memadamkan kelaparan, ini sangat penting pemirsah karena kalo tanpa gear ini kita mau masak pake apa coba, masa mau masak pake tenaga dalam, kan gak mungkin. Dulu pernah pas ke Semeru, temen-temen berencana hanya ingin membawa roti saja karena males untuk memasak, tapi apa yg terjadi selanjutnya..???

Dasar orang Indonesia yah, kalo belom makan nasi rasanya kyak belom makan, dimakanin roti satu pabrik sekalian ama pabrik-pabriknya juga kgak kenyang-kenyang, kalo ini sih entah orangnya yg emank belum makan setaon atau emank yg makan bukan orang, tapi setan. Walhasil, kami akhirnya masak nasi juga demi menyelamatkan perut kami yg terasa bagaikan dimutilasi..

Nah, kalo gue biasa menggunakan Nesting milik AD yg gue beli seharga IDR 120.000, tapi kalo andaikata kalian kgak punya nesting kalian juga bisa menggunakan panci kok. Kalo untuk kompor, gue menggunakan kompor bertabung gas kecil kyak foto diatas, dulu gue beli seharga IDR 170.000, tapi gue juga selalu membawa kompor cadangan yg gue buat sendiri dari kaleng soda dan cara pembuatannya pernah gue tuliskan diblog ini..


[4] Payung
ini orang

Waaah, inilah gear yg paling gue sukai, gear murah meriah tapi mempunyai seribu manfaat, simple serta mudah dibawa, kgak bandel dan juga nurut, pinter juga bersahaja, kalo dikelas di juga selalu rangking loh, maka itu gue sarankan agar kalian para pendaki keceh kudu punya neh gear, harganya cuman IDR 20.000 doank kok, kgak nguras kantong kan, paling-paling cuman nguras jamban doank..

Dulu waktu mendaki ke Semeru, gue sempet diolok-olok sama pendaki lain kaena disiang hari yg terik dan panas gue menggunakan payung ini, padahal kan dengan menggunakan payung gue bisa terhindar dari sinar matahari langsung yg bisa membuat gue item, udah item masak harus tambah item lagi. Trus bayangin lagi coba, kalo terkena matahari langsung kan gue bisa masuk angin, nah kalo gue masuk angin ntar pasti dimarahi sama mamah.. *mamah dedeh*

Nah, pas ditengah jalan, tiba-tiba cuaca yg tadinya cerah langsung berubah jadi ujan deres sederes hatiku yg lagi galau, semua pendaki pada binggung deh ngubek-ngubek kerilnya untuk nyari jas ujan mereka, tapi beda dengan gue yg lagi make payung, gue masih tetep melanjutkan perjalanan gue karena gue kan pake payung, langsung aja gantian gue yg ngolok-ngolokin mereka.. :P  


[5] Jaket Anti Dingin
ini hantu

Inget loh yah pemirsah, jaket anti dingin, bukan jaket anti galau, apalagi anti nyamuk karena di gunung jarang ada nyamuk, soalnya di gunung kan suhunya dingin dan sampe saat ini kgak ada pabrik pembuat jaket khusus untuk nyamuk, makanya digunung kgak ada nyamuk. Tapi yg gue heran kok di gunung itu banyak lintah yah, jaket jenis apa yg kira-kira mereka gunakan, padahal gue ini kan paling benci ama yg namanya lintah, sebenci hatiku yg telah kau khianati, suwit.. suwit..

Untuk jaket sendiri, gue punya 2 jaket dengan fungsi yg berbeda-beda, kalo suhu kgak seberapa dingin, gue lebih menggunakan jaket gue yg berwarna coklat bermerk Eiger yg gue beli seharga IDR 350.000, kalo untuk suhu yg membuat gigi kyak main piano, maka gue akan menggunakan jaket merah gue bermerk Karrimor yg gue beli seharga IDR 200.000, tapi entah mengapa gue lebih seneng menggunakan yg warna merah, mungkin karena warnanya yg hampir mirip dgn warna kulit gue kali yah, entahlah.. :D


[6] Sleeping Bag atau Kantong Bubuk
ini SB

Sleeping Bag atao biasa disingkat dengan SB adalah salah satu gear yg cukup penting karena bisa mengurangi efek kedinginan ketika akan bubuk. Ada 2 jenis SB yaitu tipe kepompong dan tipe kotak, nah tipe kepompong biasanya hanya bisa di isi oleh 1 orang saja sedangkan tipe kotak bisa di isi 2 orang, inget loh yah, isinya jgn cewe ama cowo, ntar yg keluar bukan 2 orang lagi, tapi bisa-bisa nambah jadi 3 orang, yg satu anaknya tuyul.. :P

SB andalan gue adalah sebuah SB berwana merah bermerk Eiger yg gue beli seharga IDR 350.000, SB ini sangat hangat loh dan bisa menahan hawa dingin hingga minus 2 derajat, tapi kekurangannya ialah karena bentuknya yg besar jadi cukup menguras kapasitas volume keril. Gue juga kgak tau bahan apa yg digunakan, pokoknya bagi gue yg penting bisa membuang hawa dingin ketika dipake, cukup deh, soal harga urusan belakang.. :D


[7] Alas Kaki
ini kaki

Gear penting lainnya ialah alas kaki, emang sih untuk permasalahan alas kaki terserah kalian, mau pake sendal tracking kek, mau pake sendal jepit kek, mau nyeker kek, itu semua tidak masalah, yg jadi masalah itu kalo kalian sudah punya alas kaki tapi ternyata kalian kgak punya kaki. Gue cuma berpesan, kalo bisa gunakan alas kaki yah, jangan sampe nyeker karena yg nyeker di dunia ini cuman ayam.. :P

Kalo gue sendiri sih lebih menyukai make sepatu karena kaki akan terlindungi seluruhnya walaupun emank agak ribet, ketika mendaki gue juga selalu membawa sendal tracking yg gue gunakan kalo pas beristirahat, biasanya sih buat berwudhu. Sepatu andalan gue adalah sepatu tracking seperti foto diatas, bermerk Eiger yg gue beli seharga IDR 400.000 pemirsah, tapi sepatu ini kagak begitu kuat karena solnya cepet jebol, akhirnya gue lagi-lagi pindah kiblat ke Karrimor deh.. :[


[8] Senter
ini senter

Ini juga gear yg penting loh, bayangin aja coba, kalo kgak ada senter kalian mau dapet pencahayaan dari mana kalo pas malam hari, masa mau pake sinar bulan, ntar kalo sinar bulannya lagi mau dipake ama sailormoon buat membasmi kejahatan, trus kalian mau pake apa.??? makanya ini termasuk salah satu bener dua gear yg kudu harus dimiliki kalo pengen mendaki..

Senter mempunyai fungsi lain yaitu agar kalian tidak salah mengerepe-gerepe temen kalian, takutnya ntar pas kalian ngerepe-ngerepe ternyata yg kalian ngerepe adalah kuntilanak atau sundel bolong, kan kgak lucu deh. Senter andalan gue adalah sebuah senter mini bermerk Eiger yg gue beli seharga IDR 75.000 dan mempunyai daya jangkau sinar yg sangat jauuuh, sejauh cintaku padamu.. :D

------------==||==------------

Itulah tadi sekelumit tentang gear-gear yg biasa gue gunakan ketika mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera. Semoga sekilas info diatas bisa membantu kalian yg pertama kali baru mau merasakan rasanya mendaki gunung. Sebenarnya masih banyak gear-gear lain yg belum gue tulis disini, tapi cukup inilah yg gue tuliskan karena emank cuman ini yg penting menurut gue, begituuu.. :D
gue bersama beberapa gear andalan ketika mendaki gunung

Nah, fotogenit gue diatas adalah salah satu contoh ketika gue bersama dengan beberapa gear andalan gue ketika mendaki pohon mangga disebelah rumah, eeh mendaki gunung ding. Gue berharap-harap cemas semoga artikel gue ini bisa sedikit membantu kalian yg kebetulan masih baru pertama kali mendaki, pokoknya inget, harus safety ketika mendaki gunung.. OK..

Selamet Mendaki

------------==||==------------

You Might Also Like

20 komentar

  1. Asik bgt yah kalo bisa mendaki.. jadi mau bgt..

    ReplyDelete
  2. ini pasti skalian promosi ya ? "peace"

    ReplyDelete
  3. wah, gearnya pada mahal semua, kudu kuat nabung nih :]

    ReplyDelete
  4. payungnya itu loh g nguati kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. payungx apa modelx..??? "kedipin mata"

      Delete
  5. betul bgt, payungnya gak nguati loh mas. :D

    ReplyDelete
  6. bang, hibahin donk salah satu gearx buat gw

    ReplyDelete
    Replies
    1. bole, mau yg mana kaka..? panci aja yah.. :D

      Delete
  7. setuju, saya suka sama payungnya, hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka ama payungx ato orangx.. xixixixi

      Delete
  8. gw naksir sepatux.. stockx masih ada ngak yah ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, klo soal ada apa kgak gue gak tau bang.. :[

      Delete
  9. Asli bagian gear payung itu aku masih hang... tapi gak papa lah kalau buat properti foto bisa dapetin foto imut2 apalagi yang warnanya merah ato pink gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. susah dijelaskan dengan kata2 om klo soal payung itu.. hikz hikz..

      Delete
  10. Saya gak pernah bawa payung karena memang dasarnya gak suka pake payung hehehe. Kalau untuk alas kaki, suami selalu mewajibkan pakai sepatu. Sandal tetap dibawa tapi untuk jalan-jalan sejenak ketika lagi beristirahat aja. Pas mendakinya tetep harus pakai sepatu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal payung itu gear paling murah dan ciamik loh, apalagi kalo ada rumbai2nya gituh.. huh..

      Setujuh, enakan pake sepatu timbang sendal mba, tos duluh kitak.. huhuhu..

      Delete