Mengintip Budha Tidur dan Museum Majapahit di Mojokerto

19:38:00

Horeee, hari libur lagi nih dan gue beserta temen-temen kampus udah ngerencanain untuk liburan kesekitaran daerah Mojokerto yg konon katanya kalo dahulu kala adalah basis kerajaan Majapahit. Kalian tau kan Majapahit, iya sebuah kerajaan yg pernah dipimpin oleh Prabu Siliwangi dan mempunyai Mahapatih sakti Mandra-guna sodaranya Omas bernama Mahapatih Minak Jinggo.. *woey, itu salah semua dodoool*

Setelah gue amati dengan seksama dan dengan tempo yg sesingkat-singkatnya dan biar lebih valid, gue cek langsung ke wikipedia, ternyata gue emank salah, yg bener itu Majapahit dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, begitu loh, panjang banget yah nama yg mimpin nih kerajaan.. woey, itu masih salah, itu mah salah satu sila di Pancasila sempaaaak...

Bentar, gue coba tanya tetangga sebelah kos gue dulu yah..

Setelah mendapatkan info terbaru dari tetangga gue yg seorang guru biologi merangkap guru sejarah dadakan, jadi bisa disimpulkan bahwa Majapahit adalah salah satu kerajaan terbesar di nusantara dan pernah dipimpin oleh Raja bukan Ayam Wuruk dan kerajaan ini punya panglima tangguh bernama Universitas Gajah Mada.. keceh..

Udah tau kan sejarah lengkapnya, nah dari hasil rapat kecil-kecilan yg kami lakukan untuk membahas trip ini maka spot yg akan kami tuju pada liburan di kota Mojokerto ini ada 2 spot yaitu patung Budha Bubuk yg konon katanya terbesar di Asia Tenggara dan Museum Majapahit yg ke semua isinya adalah benda-benda peninggalan kerajaan Majapahit.. seru nih..

Perjalanan dimulai pada pagi hari dan untungnya pagi itu kgak macet sama sekali, jadi estimasi waktu yg kami tentukan yaitu satu jam bisa terpenuhi, emank jalur tengah ini sangat anti macet kok, makin cinta deh ama jalur tengah. Tempat yg kami tuju pertama kali ialah rumahnya si Indah yg terletak dibelakangnya pabrik kertas Tjiwi Kimia, intinya sekalian jemput tuh anak, Indah ini orang asli Mojokerto dan dia ntar yg bakalan jadi pemandu sorak kami.. aseeek..

Spot yg kami tuju pertama kali ialah patung Budha Tidur, jarak dari rumah Indah ke patung Budha Tidur kgak terlalu jauh, hanya sekitar setengah jam perjalanan dan pastinya kgak bakalan bikin bokong kyak abis di amputasi kok. Disini kita hanya diwajibkan membayar Rp 1.000 per motor dan tiket masuknya gratis loh. Konon yg menyebabkan situs ini gratis karena eeh karena areal situs ini dilindungi ama pemerintah, jadi semua biaya perawatan ditanggung pemerintah, begituuu..
Patung Budha Tidur
Relief yg kgak tau apa artinya
Miniatur Borobudur beserta miniatur orang

Ketika masuk kedalamnya, ternyata patungnya emank gede banget kan, liat aja potonya diatas, kita-kita cuman sejempol kakinya doank, gimana yah kalo andaikan patungnya itu idup beneran, mungkin gue deh yg paling kenceng melarikan diri, gue takut karena Budha Bubuk kan paling demen ama Sun Go Kong dan gue sendiri masih sodaraan ma Go Kong, makanya gue yg bakalan kabur pertama kali kalo tuh patung idup.. gue kgak mau ditangkap trus dikelitiki..

Selain patung Budha bubuk yg menjadi ikon andalan disini, kita juga bakalan menemukan banyak lagi kok miniatur-miniatur keren dan mempunyai nilai sejarah tinggi setinggi antena UHF dikos gue, contohnya yg bisa kita liat di foto adalah miniatur candi Borobudur, trus ada relief-relief cantik yg entah sapa yg bikin dan ada patung dewi kuam in yg menjadi idolanya Sun Go Kong karena emank cantik, sayang Sun Go Kong kgak berani nembak tuh dewi..

Di areal situs ini, ada sebuah tempat yg konon katanya sangat disakralkan dan tidak boleh sembarang orang memasukinya, gue sempet berpikir, mungkin ada macan berkepala naga kali yah didalamnya, tapi setelah gue nekat untuk intip-intip didalamnya, ternyata didalamnya tuh ada sebuah patung dewi Kuam In yg warnanya kuning berkilauan gitu deh, mungkin emas kali yah, mas agus, mas wawan, mas atir, atau mungkin mas alah buat elo..

Gue juga sempet heran dengan satu hal, disini banyak banget patung tapi kok hanya sebagian aja yah yg terawat, yg lainnya dibiarkan terhampar di lapangan begitu aja trus keujanan dan kepanasan tanpa dikasih pelindung, minimal payung gitu kek, kan kasian kalo ampe tuh patung item trus masuk angin, siapa yg ngerokin coba, masa patung ama patung kerokan, yg ada malah pengunjungnya pada kaburan semua.. anggap foto dibawah ini iklan yah..
ini oyang, bukan patung

Kami lalu menyudahi acara kunjungan kenegaraan kami di patung budha tidur dan lalu menuju tempat tujuan kami yg kedua yaitu museum Majapahit. Perjalanan dari tempat areal patung budha tidur menuju museum Majapahit ternyata juga tidak jauh-jauh amat yaitu hanya memakan waktu setengah jam dan itu tanpa dipotong pajak sedikitpun loh..

Sesampainya di museum Majapahit, tiket yg harus kami bayarkan adalah Rp. 5.000 per-orang dan museumnya sangat luas pake buanget loh, disitu kita bisa melihat temuan-temuan para arkeolog seputar Majapahit, tapi yg menjengkelkan ialah kita dilarang membawa kamera kedalam areal museum, lah trus mau mendokumentasikan pake apa, masa dilukis, hari giniiii..
Didepan Museum Majapahit

Sangat disayangkan memang karena kita tidak bisa mengabadikan peninggalan-peninggalan Majapahit, tapi tidak apa-apalah, pasti ada sebabnya kami dilarang memotret oleh pihak yg merawat museum, itu semua pastinya demi kebaikan para pengunjung. Tunggu dulu, konon kenapa kita kgak boleh moto ialah takutnya cahaya blitz bisa menangkap penampakan makhluk halus gitu deh, kan bisa langsung heboh, apalagi kalo pas ketangkap kamera penampakannya pada action, dijamin tambah heboh deh..

Nah, disini kami bisa melihat bahwa peninggalan Majapahit itu sangat banyak, terlebih alat-alat perang seperti tombak, pedang, tameng dan lain-lain, konon katanya alat-alat perang Majapahit sudah terbilang modern di jamannya loh, padahal gue berharap di museum ini bisa nemuin pasukan Majapahit udah make alat-alat perang kyak Basoka, Tank, AK-47, Granat, Sukhoi, F-16 dan lainnya..

Ada lagi nih, dibelakang museum ada banyak patung-patung sisa peninggalan masa lalu yg dibiarkan tergeletak begitu saja tanpa ada perawatan sama sekali. Gue dan temen-temen sempet spechless loh karena menemukan muda mudi sedang asik bersilat lidah disebelah patung Airlangga yg cukup gede, dasar orang Indonesia, kgak ada rotan selangpun jadi..

Selesai menjelajahi dua tempat wisata yg cukup terkenal di Mojokerto, kami akhirnya menyudahi petulangan kami karena waktu sudah menunjukkan jam 4 sore. Kami mengantar Indah pulang ke rumahnya karena dia kgak balik ke SBY, kami sempet disuruh makan oleh ortunya Indah, tapi kami menolak karena sebelumnya kami udah mengisi perut diperjalanan tadi, padahal lagi-lagi ini cuman modus doank..

Yah sodara-sodara, bagi anda yg kebetulan nyasar di Mojokerto tapi binggung mau kemana, kedua spot yg udah gue ceritakan diatas mungkin bisa menjadi alternatif tempat yg bisa kalian kunjungi, tempetnya asik trus murah pake meriah gitu deh, recomended bgt bagi kalian pecinta sejarah dan peninggalan-peninggalan masa lampau, tapi inget, jgn harap kalian bisa menemukan AK-47 disini.. Ok..

--------------------===||END||===--------------------

You Might Also Like

4 komentar

  1. wah, mirip loh bang, tandanya itu jodoh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aah masa sih bang, jadi malu deh.. :D

      Delete
  2. cie cie yg foto breng awewek, kok kyak kenal ama tuh cewe ya om.. heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayok siapa hayok.. klo tebakannya bener langsung dapat satu buah payung cantik..

      Delete