Gunung Kelud Bener-Bener Bikin Hatiku Kalud

20:43:00

Belum afdol rasanya kalo pernah berdiam lama
di Kediri tapi belom nginjek Gunung Kelud

Yah itulah yg terjadi pada kami, gerombolan pengacau setingkat PKI yg lagi menempuh pendidikan Bahasa Alien eeh Inggris selama 1 bulan di pusat pendidikan Bahasa Inggris, Pare, Kediri. Setelah kami dinyatakan lulus dgn nilai yg sangat ancur-ancuran, terlebih nilai gue yg warnanya ungu semua, maka sebelum kembali ke Surabaya kami semua ingin melaksanakan kata sakti diatas, yah kami semua pengen ke Gunung Kancut.. "emank ada Gunung Kancut"

Kami semua yg berangkat ke Gunung Kelud ada 10 manusia setingkat jin, yg cowo ada 6 yaitu Gue yg merupakan cowo paling keceh.. disusul Akip si cowo manies tapi kgak laku-laku, sama ama gue.. trus ada Nova si cowo berkelamin portable.. lalu ada Imam sicowo brengsek dan juga mesum.. lalu ada Jomblo yg merupakan cowo paling jorok diantara kami semua.. terakhir ada mas Wawan si cowo yg cemburunya udah ampe tingkat ababil bgt..

Lalu siapa aja tim cewenya, ada si Indah yg kalo diliat udah mirip bgt sama Tingky Wingky.. lalu ada si Ovi yg menurut gue adalah cewe yg mempunyai kesalahan penglihatan karena udah demen bgt sama si Imam.. trus ada Evi yg merupakan pacarnya si Jomblo, nih anak udah 11 - 12 deh kalo sama si Jomblo, sama-sama joroknya.. terakhir ada si Novi yg merupakan pacarnya si mas Wawan, tapi usut punya usut ternyata si Nova suka sama si Novi dan diem-diem mengejarnya, bahkan udah ditembak loh, cinta segitiga gitu alias kancut.. kancut kan bentuknya segitiga..

Kami semua berangkat jam 7 pagi dan sampe di pertengahan kota yg ada kami malah salah jalan, rupanya jalan di Kediri ini rata-rata menerapkan sistem one way loh, jadi berhati-hatilah kalo anda kgak mau disemprit sama om wasit sepakbola dan terkena kartu merah. Tau kgak sih, sepanjang perjalanan menuju Gunung Kelud tuh sesuatu bgt, pemandangannya keceh punya deh.. 
jalan kenangan
bukit disusun
ini pohon
gugusan bukit

Nah loh, liat kan, belum sampe di Gunung Keludnya aja udah keceh bgt, apalagi kalo udah nyampe di Keludnya, pasti bakalan kesemsem deh. Kalo soal foto yg rada jelek plus kabur, maafin Baim ya Olloh karena gue dan kawan-kawan waktu itu cuman bawa HP dan semua HP kami kameranya rata-rata cuman mengusung 2 mega pixel doank, jadi yah kabur deh hasil fotonya..

Sebenarnya untuk bisa mencapai gunung kancut eeh kelud, cuman butuh waktu 1,5 jam doank kok, tapi berhubung salah satu temen kami yg muka dan sifatnya mirip patkay abis disodomi lagi terserang sindrome ngantuk, jadi yah mau kgak mau kami harus mengendarai motor dgn pelan-pelan deh, kalo kgak salah cuman 60km/jam doank, tau gini mending gue naik odong-odong aja deh..

Lebih hebohnya lagi nih yah, karena tim cewe pada heboh sendiri gegara ngeliat pemandangan yg keceh punya sepanjang perjalanan, jadi yg ada adalah kami sebentar-sebentar kudu stop cuman buat berfotogenit, sebenarnya sih bagi gue kgak masalah soalna gue kan juga suka difoto, buset dah.. eeh kgak nyangka pas stop kita ketemu bule dongo, jadi foto breng bule deh..
manusia alay
gaul bareng bule
kecebong

Jalanan menuju Kelud bisa dibilang bagus karena udah diaspal, tpi yg bikin bimbang tuh tracknya, udah mirip kyak lagunya ninja hatori, naik turun gitu, persis kyak nilai tukar rupiah terhadap dollar, ini masih ditambah dgn kabutnya yg bentar-bentar turun, eeh beberapa menit kemudian ilang lagi, dikira ini petak umpet kali yah, padahal matahari bersinar cerah bgt, nah loh.. 

Sampe di gerbang Gunung Kelud, kita akan distop oleh petugas disana, tenang aja, kita kgak disuruh untuk ngeliatkan SIM ama STNK kita kok, kita cuman disuruh untuk membayar uang masuk segede Rp. 5.000 per orang dan Rp. 1.000 per motor untuk bisa menikmati gunung Kelud, kalo untuk parkir odong-odong dan helicopter gue kgak tau berapa tarif parkirnya..

Hal pertama yg kami lakuin disono ialah makan pemirsah, sumpeh pecel disini enak pake bgt, trus murah lagi, gue aja sempet kaget bin surprise karena biasanya kan ditempat wisata tuh apa-apa pasti mahal, cuman kentut doank yg rada murahan dikit, gue sempet berpikir apa jangan-jangan pecelnya ada campuran jampi-jampi ama rendaman sempaknya kali yah, aah lupakan..

Nah sehabis makan, maka hal kedua yg kami lakuin adalah menuju anak gunung kelud, untuk bisa masuk lebih jauh dan melihat gunung kelud, maka kita akan melalui sebuah goa yg tanpa penerangan sama sekali loh, sumpah dah gelapnya pekat bgt dan kgak keliatan apa-apa, kami aja ampe bergandengan tangan saking takutnya, yg lebih gue takutin lagi ialah salah-salah yg gue gandeng bukan temen gue, tapi gedruwo..
penampakan

Pas gue masuk dalam tuh goa, hal pertama yg gue denger adalah suara desahan, gue kira itu desahan temen gue yg nafasnya kgak beraturan karena ketakutan, eeh rupanya itu suara desahan kuntilanak ama gendruwo yg lagi mesum disitu, anjing bener dah, bikin gue pengen aja, sempet-sempetnya tuh setan bikin anak disini, tak ada rotan sempak pun jadi..

Setelah melalui goa, maka hal pertama yg bakalan kalian liat adalah sepasang burung merpati lagi asik main golf, nah loh, bukan itu, yg bakalan kalian liat pertama kali ialah muka gue yg keceh, bukan itu juga, tpi sebuah gunung yg hanya sebelah doank, iya cuman sebelah doank, lah trus yg sebelahnya kemana.? yah mana gue tau karena pas gue tanya orang sekitar semuanya juga pada kgak ada yg tau, nah loh..
Gunung Separoh Doank

Gunung separoh doank ini sama orang sini dinamain Gunung Sumbing, mungkin karena bentuknya yg cuman separoh doank kali yah dan mirip orang sumbing, jadi dinamain kyak geto. Gunung sumbing ini cuman sekedar gunung batu biasa kok dan kgak aktif, gue yakin bgt soalnya pas gue periksa kgak ada bom atom disono, jadi gue jamin dia kgak bakalan meletus..

Trus mana donk Gunung Keludnya.???

Sabaran dikit napah, nah gunung keludnya tuh sekarang udah tiada dan berganti menjadi anak Gunung Kelud, konon katanya dulu ketika gunung kelud mau meletus, sekumpulan dukun sakti yg ada di Kediri bersatu padu untuk menghentikan ledakan tersebut dgn kekuatan bulan yg dukun-dukun sakti itu miliki, walhasil gunung kelud emank kgak jadi meledak..

Trus disebelah gunung kelud kan ada kolam besar yg biasanya dipake buat berendam karena berkhasiat menghilangkan berbagai macam penyakit, nah gunung kelud tuh sama para dukun sakti akhirnya dihancukan dan dimatikan, tapi gunung kelud belum menyerah, pas mau mati si kelud sempet ngelahirin anak pas dikolam tersebut, jadinya kolam tersebut sekarang ilang dan berganti menjadi anak gunung kelud deh..
anak gunung kelud dan anak setan

Jadi anak gunung kelud tuh cuman berupa gundukan besar yg terdiri dari bebatuan berwana hitam tapi selalu mengeluarkan asap loh, itu tandanya berarti nih anak kancut masih aktif dan siap memuntahkan laharnya lagi suatu saat nanti, katanya sih kalo nih anak kancut sampe meledak maka Kediri bisa terkena musibah yg sangat mengerikan, bukan cuman Kediri doank, tapi sekitar Kediri yg terkena imbasnya kalo ampe nih gunung berak lahar.. selem..

Apakah hanya itu saja wisata yg kita dapatkan disini.???

Eiiits tunggu dulu, ini adalah wisata murah meriah tapi bermutu, selain kita bisa ngeliat anak gunung kelud dan gunung sumbing, kita bisa ketempat wisata berikutnya yg masih satu lingkup sama taman wisata gunung kelud loh, tempat itu ialah pemadian air panas yg terletak menjorok kebawah dan untuk kesana kita harus melalui ratusan anak tetangga eeh tangga..
air nanas
air nanas sekaleh

Nah loh, pemandiannya masih alami bgt, sealami dan selugu wajah gue waktu masih TK dulu, tapi panasnya tuh air udah kyak air yg di delivery langsung dari neraka jahanam, baru direndem 2 menit kaki gue warnanya udah merah keijo-ijoan, andaikan gue ngerendem kaki gue 5 menit lagi, pasti dijamin langsung mateng nih kaki, tinggal dipotong-potong kecil dan dibakar, trus dimakan pake lontong.. sate kaleee..

Tapi kalo kalian pengen berendam, disini sudah disediakan sebuah kolam kecil untuk berendam, bahkan ada penyewaan kolor kalo kalian kebetulan kgak bawa kolor, air dikolam ini juga kgak terlalu panas loh dan bahkan katanya kalo berendam disini dapat menghilangkan berbagai macam penyakit, kalo kalian berwajah jelek silahkan aja ngerendem muka kalian disini, pasti tetep jelek, terima nasib aja lah..

Puas main air panas disini, kami semua memutuskan untuk naik kembali keatas dan tahukah kalian, ratusan anak tangga sudah menunggu dgn gagahnya untuk kami naiki, turunnya emank enak, tapi naiknya ini yg bikin lutut serasa kyak abis disembur naga ompong, gue mencoba ngitung berapa anak tangga dan gue langsung pingsan setelah tau kalo anak tangga disini ada sekitar 650 anak tangga..
anak tangga

Yah, setelah gue tau kalo anak tangga disini ada sekitar 650, gue langsung cepet-cepet memeriksa kelamin gue dan sukur aja karena tuh kelamin masih pada tempatnya. Sumpe muka gue langsung pucet dan lemes bgt, mirip kyak mayat yg abis dimandiin pake air aki, gilaa bayangin aja coba, Bromo aja cuman memiliki 165 anak tangga, nah ini  650 anak tangga, gempor dah tuh kaki..

Sampe diatas gue langsung beli pecel lagi, cacing dalam perut gue udah pada kerasukan setan dan kalo kgak gue isi bisa-bisa gue juga ikut-ikutan kerasukan setan, saking lapernya gue ngabisin 2 piring pecel, nah loh, ini guenya yg kelaperen apa emank guenya yg lagi kerasukan setan..

Sambil mengheningkan cipta, kami akhiri wisata kami kali ini dan bergegas pulang ke Pare karena hari sudah hampir malam, ditengah perjalanan kami ngeliat didepan mata kami ada ibu-ibu yg ditabrak sama truk dan terlempar tinggi bgt, wuik persis kyak UFO, tau ada kejadian kecelakan itu, yg ada kami malah kabur dan kgak nolong tuh ibu-ibu, daripada ntar malah kami yg dituduh nabrak, soalnya truk yg nabrak langsung kabur..

Perjalanan pulang kali ini juga cukup membosankan sekale karena lagi-lagi temen gue yg masih sodaraan sama patkay yg diawal perjalanan bikin perjalanan kami terhambat lagi-lagi mengalami sindrome ngantuk, jadinya yah lagi-lagi kami harus berjalan pelan deh, kali ini cuman 50 KM/jam pemirsah, jadi 3,5 jam deh kami baru nyampe di Pare dan selamet semuanya kok.. sampe ketemu lagi ditrip selanjutnya..


Biaya Keseluruhan
[1] Bensin : Rp 20.000,-
[2] Konsumsi : Rp 15.000,-
[3] Parkir Motor : Rp 1.000,-
[4] Tiket Masuk : Rp. 5.000,-

Total = Rp. 41.000,-

You Might Also Like

2 komentar