Awas Kualat di Pantai Ambalat Kutai Kartanegara

01:01:00

de' Ambalat Beach

Hai pemirsah, wah lama banget ya gue gak pernah nulis, pasti udah kangen kan ama celotehan gue yg super duper dahsyat, kalo ampe gak ada yg kangen gue sumpahin matanya bintilin seumur hidup, kalo gak bintilan gue sumpahin kena radang bisul dibokongnya selama 40 hari, trus bagi yg kangen gue pastinya gue doain semoga tambah cakep-cakep, keceh-keceh dan enteng jodohnya... AMIIIIN...

Nah, jadi kebetulan kan gue hari ini dapet tugas dari kantor buat berangkat ke planet Uranus untuk menculik putri yg tertukar, eeh itu kan salah satu judul film alay. Maksudnya hari ini gue dapet tugas untuk ngambil barang kantor berupa 2 mesin gerinda dibayar tunai di Balikpapan, tau Balikpapan kan.? kalo gak tau mending buka peta dulu sono, kalo masih belum tau mending mandi junub aja deh..

Kenapa gue mau disuruh ama kantor buat ambil barang di Balikpapan.? karena gue pengen sekalian beli kamera pemirsah, jadi ongkos ke Balikpapannya kan ikut tanggungan kantor, muahahahahaha... "dikeplak bos"

Berhubung barangnya kecil, jadi gue memilih untuk menggunakan karpet terbang sebagai media transportasi, tapi berhubung karpet terbangnya lagi dipake Aladin buat membasmi kejahatan, jadi gue menggunakan kendaraan ala kadarnya deh dan terpilihlah motor matic punya kaka gue, sebenarnya sih gue mau make motor gue sendiri, tapi berhubung motor gue gak bisa dipake buat naroh barang, jadi ya mending matic aja deh, kan matic depennya luas.. "malah curhat"

Dalam perjalanan pulang dari Balikpapan menuju kampung halaman, gue sempet ngeliat sebuah plang bertuliskan "Jauh dekat sama aja", eeh bukan "Pantai Ambalat" pemirsah, tanpa pikir panjang gue langsung menuju pantai itu dan gue sempet shock pemirsah, ternyata dari plang menuju tekapeh itu masih jaoh, anjiiir gue waktu itu udah hampir nyerah dan pengen puter balik aja..

Tapi gue coba trus masuk kedalam karena tanggung pemirsah, kalo gue sampe puter balik itu sama aja ibarat gue malam pertama tapi gak sampe muncrat, sumpa itu tanggung banget, gue paksain masuk dan gue mendengar suara deburan ombak, gue semakin semangat memacu motor gue sampai akhirnya ada bapak-bapak yg ncegat gue sambil nyodorin karcis, yah itu pertanda kalo gue udah sampe pemirsah..
Landscape 1
Landscape 2
Pantai Ambalat

Kalo pemirsah udah menemukan pemandangan seperti gambar datas, maka itu tandanya kalian sudah akil baligh, eeh udah nyampe Pantai Ambalat maksud gue, berhubung gue kesananya pas bukan hari libur, jadi jangan heran kalo suasana pantainya udah kyak kuburan cina yg abis dibom pake bom atomnya Amerika, sumpa sepi bingit..

Tanya donk, Pasirnya kok item yah.?

Item mana ama wajah gue coba.? Jadi gini pemirsah, gue juga gak tau kenapa bisa kyak gitu, kebanyakan pantai yg gue datengi diwilayah Balikpapan, Kukar dan sekitarnya sih rata-rata pasirnya coklat gitu, bukan item loh yah, kalo item itu batubara, mungkin karena wilayah ini masuk dalam wilayah lautan tenang, jadi pasir yg terbawa kemari warnanya coklat.. "sumpah ini penjelasan paling sotoy di dunia"

Trus, airnya kok ikutan coklat.?

Nah itu tadi, karena wilayah ini adalah wilayah lautan tenang, makanya airnya coklat, kalo warnanya putih ntar dikira air tajen bekas menanak nasi. Gue sih sempet kepikiran apa jangan-jangan dibawah laut ada pabrik susu dancow yah.? trus pabriknya mengalami kebocoran karena diserang sama alien dari planet kucluk sehingga susunya berhamburan kelaut, kyak iklan koko krunch itu loh..
Bunga Ijo
daun dan pasir

Harap di inget dengan seksama loh ya, yg kita bahas ini ialah Pantai Ambalat yg terletak di perbatasan antara Balikpapan ama Kutai Kartanegara, bukan Pulau Ambalat yg terletak diujung timur pulau Kalimantan yg hingga saat ini lagi menjadi sengketa berdarah antara Endonesah ama negeri Jiran Malingsia, pantai ini masuk dalam wilayahnya Kutai Kartanegara loh, cateeet..

Waktu gue dateng kemari, pantai ini sepinya nauzubilah deh, cuman gue ama penjaganya doank loh pemirsah, hingga pada akhirnya 12 menit kemudian anak-anak alay menyerang, yg cowo bikin kerusuhan dengan mengadakan balapan liar dimari sambil pake acara jampingin motor segala, trus yg cewe udah bisa ditebak lah, apalagi kalo bukan acara foto binal yg ujung-ujungnya bisa dipastikan kalo fotonya bakalan dijadikan PP fesbuk..

Ini dia keunggulan dari lensa kamera Fujifilm Finefix HS 25 EXR, dia bisa di zoom ampe 700 loh, waktu itu gue iseng moto anak SMA keceh yg lagi berpose genit dari jarak 100 meter, waktu itu gue gak yakin hasil fotonya bakalan bagus karena bayangin aja coba, dari jarak jauh pemirsah, eeh gak taunya pas udah diklik, seperti dibawah inilah hasil fotonya, jelas dan bersih kan.? yg pasti ini gak dibersihin pake mama lemon loh ya..
itu bokong

Ok pemirsah, karena gue baik hati dan juga ganteng kalo disandingkan ama mummy, jadi gue kasi tau cara untuk bisa ke pantai ini. Cara paling gampang dan murah meriah ya dengan menggunakan motor, jadi kalo dari Balikpapan kita kudu ambil arah ke Samboja atau arah ke Handil, tenang aja deh, gak bakalan kesasar kok, gue jamin dah, jalannya cuman satu arah doank kok..

Cara terakhir dan gak ampuh yah menggunakan kendaraan umum, nah ini dia yg agak ribet pemirsah, seribet kita menghadapi ujian akhir tanpa bawa cerpekan, pertama-tama kita kudu menuju Terminal BP dulu, trus kita lanjutkan dgn menggunakan angkot ijo bernomor 6, selain angkot ijo kita bisa menggunakan angkutan semacam L 300 jurusan Handil, bilang aja ke sopirnya mau ke pantai Ambalat, ntar pasti dianter sampai tujuan kok..

Nah ini dia yg jadi masalah paling rumitnya, Pantai Ambalat ini ini terletak di Amborawang Laut yg letaknya terpencil bingit, jadi ibarat kita nyari jarum yg jatuh dihamparan eek kebo, masa iya kalian mau ngobrak-ngabrik eek demi ngedapetin sebuah jarum doank.? dari jalan umum menuju pantai Ambalat ini gak ada transportasi umum sama sekali, suer tekeper keper deh, gue gak bo'ong..

Trus dari jalan umum ke Pantai ini masih membutuhkan perjalanan sekitar 10 kilometeran lagi pemirsah, masa iya kalian mau jalan kaki sejauh 10 KM, bisa meledak tuh betis. Sebenarnya sih ada satu cara alternatif yaitu kalian ikut numpang sama truk pasir, kan disana banyak tuh truk pasir yg melewati pantai ini, jadi pastinya bisa ikut numpang deh, kalo sopirnya gak mau ngasih tumpangan mending kalian ancem aja deh pake clurit, gue jamin pasti dikasi tumpangan..

Gimana pemisah, udah tau kan caranya biar bisa kepantai ini.? gue harap tulisan gue kali ini bermanfaat buat pemirsah semua, kalo ada hal yg belum jelas, bisa komeng dikolom komentar dibawah, jgn diatas loh ya karena diatas gak ada kolom komentar, yg ada cuman banner bokep, akhir kata gue ucapkan selamat membaca dan menikmati sampe mati.. hwaaaasing..

---end---

You Might Also Like

16 komentar

  1. salam donk mas buat cewe2 yg ada di foto.. xixixixi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaikumsalam bro, gimana kabarx.. eeh bukan untuk gw yah.. xixixi..

      Delete
    2. kabar ane baik2 saja bro.. kabar ente gimana..

      Delete
    3. Alhamdulilah selalu super bro.. eeh ngapain loe nangkring dimari..?

      Delete
  2. Subhanaloh.. bagus pantaix bang walaupun pasirx ga putih.. perbedaan itu jdi terasa indah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul bgt bang, perbedaan itu indah, kalo pantai pasirnya putih mulu nanti malah monotone.. "apasih"

      Delete
  3. Bhahahaa.. Teteup ya, gayanya ceritanya khas bgt.. Koq gak ada foto loe pke helm kompeni jepang itu, yg loe pamer dimana2 dgn bangganya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dunk, eke gitu looh tante.. helmx nyemplung kelaut, jadi sekarang penutup kepalax pke kresek te.. buwahahaha..

      Delete
  4. WAW, itu bokong apa semangka kaka.. produk unggul..

    ReplyDelete
    Replies
    1. idiih kaka ini ya, suka bgt ngomong jorok, dasar cabul.. "cabul cabul.. cabul yg dalam"

      Delete
    2. itu cangkul kaleee.. please dweeeh kaka..

      Delete
    3. trus, kalo itu cangkul, gw kudu kayang geto

      Delete
  5. Replies
    1. makasih, gw dari laer emank keren kok.. eeeh.. "salah fokus"

      Delete