Lost in Berau #5 - Terjebak Kisah Misteri di Telaga Bengalon

21:14:00

Attention Please : Cerita kali ini rada horor, serem, menegangkan dan bikin air liur menetes, maka dari itu gue sarankan untuk memakai popok atau pembalut yg bersayap terlebih dahulu biar ntar pas baca tulisan ini gak ada air berbau pesing tergenang diselangkangan anda.. terima kasih..

--__--"

Dicerita sebelumnya, setelah sukses menyebrangi hulu sungai dengan menggunakan kapal kayu ala film-film Dollywood gitu, kami melanjutkan lagi perjalanan via darat kami, hanya bedanya gue yg sedari tadi nyetir akhirnya digantikan dengan om Andi yg kalo diliat-liat lebih mirip kyak artis korea gitu, beda dengan gue yg kalo diliat-liat lebih mirip artis gak laku..

Karena gue udah capek, lelah dan mendesah, akhirnya selama perjalanan gue lebih memilih untuk bubuk cantik didalam mobil sambil berharap-harap semoga gue bisa mimpi ketemu ama Aura Kasih trus akhirnya gue tembak dah tuh si Aura kasih, abis ditembak yg ada ujung-ujungnya gue ditabokin sama Aura Kasih karena dia jijik ama gue..

Eeeh pas lagi asik-asiknya bubuk cantik tiba-tiba ada suara ledakan yg kenceng bgt, gue kira mobil kami abis nginjek ranjau yg dipasang sama gerilyawan Taliban, tapi setelah kami keluar mobil dan mengamati mobil kami dengan tempo sesingkat-singkatnya, rupanya yg terjadi dgn mobil kami ialah ban mobil kami pecah, meledak, hancur pemirsah, liat aja fotonya kalo gak percaya..
Blaar, Hancur Sodara-sodara

Entah kenapa waktu itu kepala gue kerasa berat banget, berasa kyak nih kepala abis ditimpuk sama tandon, waktu itu gue udah males banget ngapa-ngapain dan bawaannya pengen bubuk mulu, jadi pas temen-temen lagi heboh buat ngebaikin tuh ban mobil, gue malah kelesotan sana sini cuman buat nyari tempet buat bubuk doank, secara didalam mobil panasnya kyak di neraka euy..

Berhubung setelah kesana kemari gue juga gak menemukan tempat yg pas buat kelesotan, jadi gue betah-betahin bubuk didalam mobil yg panasnya tuh udah berasa kyak kita lagi berjemur di hawai, tapi gue gak bertahan lama kok, gue cuman bisa bertahan setengah jam doank didalam mobil dan akhirnya lebih memilih berda diluar walaupun debunya udah kyak asap fogging nyamuk..

Gue mencoba bubuk dipinggir jalan dgn debu sebagai pemanis bubuk gue, walaupun debunya ngerik tapi gue bisa tertidur pules loh pemirsah, sampe akhirnya gue kebangun gegara temen-temen gue heboh karena ada ayam hitam dan ayam hutan yg selalu mendekati kami, gue curiga nih ayam kyaknya minta disate deh..

Sekilas kemudian, gue liat bang Andi dan om Fredy pergi kesebuah rumah, gue kira tuh anak pada mau ngapain, eeh rupanya mau buang hajat, gue ikutin aja dah tuh anak sambil berharap bisa menemukan tempat buat bubuk dan bener aja sih, ternyata ada sebuah rumah yg terasnya lumayan bisa dipake buat kelesotan, tanpa pikir panjang lagi gue langsung tidur di teras rumah tuh orang tanpa ijin terlebih dahulu, ya mau gimana lagi namanya udah khilaf..

Pas gue bubuk tiba-tiba gue dikejutkan oleh sapaan orang dari dalam rumah, terang aja gue langsung kebangun gegara gak enak sama yg punya rumah, tapi sumpah loe kalo yg punya rumah tuh baik banget, buktinya pas dia tau ada orang diteras rumahnya eeh malah kami disuguhi minuman, gak mewah sih suguhannya, cuman air putih doank, tapi bagi gue orang yg menghargai tamu itu luar biasa bgt..ya kan.? "udah iyain aja"
Telaga Semriwing

Rumah kecil nun sederhana ini tuh waktu gue liat cuman dihuni sama dua orang doank, seorang anak berumur 6 tahunan gitu dan seorang wanita dewasa berumur kira-kira 25 tahunan gitu dan wanita itu ialah ibunya si anak tadi, pas gue tanya apakah dia cuman bedua dirumah itu, si ibu menjawab kalo mereka disini bertiga doank dan si bapak katanya lagi ke hutan belok kepantai.. eeh salah.. maksudnya si bapak lagi kehutan buat mencari kayu..

Sekilas kami berbincang-bincang, keliatan dari logat bicaranya kalo nih ibu berasal dari Sulawesi, logat bugisnya keliatan banget pemirsah..

Okey, until this, nothing something wrong with that people.. next.. ibu muda tadi malah menanyakan kami semua ada berapa orang dan terang aja gue jawab jujur kacang ijo kalo kami ada 7 orang, si ibu tadi malah langsung menawarkan kalo ajak aja temen-temen gue kemari buat istirahat dan kalo haus silakan minum air putih yg disuguhinya tadi.. *ibu itu emank baik*

Lalu si ibu muda tadi bercerita kalo rumah yg diatas itu rumah ibunya, iya pemirsah jadi ada dua rumah dimari, pertama rumah diatas bukit yg pas diseberang jalan itu dan yg kedua rumah ibu muda ini yg terletak dibawahnya bukit, rumah diatas itu yg didepannya bertengger sebuah Fortuner putih dan hexa kecil.. sejauh mata memandang, rumah yg ada disini cuman dua, udah itu doank..
Penampakan si Rumah Atas

Berhubung kedua temen gue udah selese buang hajat, kami semua lalu pamit ke ibu muda tadi karena gak enak lah sama temen-temen, masa mau enak-enakan bubuk dimari trus temen-temen pada kesusahan dijalan.. berhubung dongkrak kami rusak, jadi gue langsung pergi kerumah atas untuk meminjam dongkrak secara ada mobil Fortuner disitu, pasti ada dongkraknya donk..

Pas gue nyampe di rumah atas, gue liat rumah itu dihuni sama seorang cewe yg kalo gue liat dia seumuran ama gue, tapi bedanya dia udah punya suami dan dia bilang kalo suaminya lagi ikut ke hutan buat nyari kayu, ibu itu tadi cerita kalo yg dibawah itu memang anaknya, ada yg aneh menurut gue, masa ibu dan anak wajahnya gak beda jauh..???

Waktu gue minjem dongkrak, ibu tadi bercerita kalo dia berasal dari Banyuwangi dan terang aja gue langsung nyahut kalo gue berasal dari Surabaya, langsung deh kami berbincang-bincang pake bahasa Merkurius, tapi ada yg aneh lagi menurut gue, ibu ini kan berasal dari Banyuwangi, trus anaknya yg tinggal dibawah kok berasal dari Sulawesi yah..???

Okey, sampai disini masih gak ada masalah, gue juga gak mau membahas kedua pertanyaan tadi.. lalu semua berjalan seperti biasanya, mobil berhasil diperbaiki dan kami memulai perjalanan kami, hanya saja entah kenapa pusing di kepala gue gak mau ilang-ilang.. kampret banget deh..
Rehat Sejenak di Simpang 3 Bontang - Sanggata

Cerita Misterinya dimulai ketika kami sudah melewati Simpang 3 Bontang Sanggata, si Andi dan Fredy merasa kalo mereka di ikuti dengan sesuatu gitu, katanya sesuatu itu berasal dari rumah di Bengalon tadi, tapi entah mengapa bagi gue waktu itu suasana baik-baik aja sih, maklum lah gue kan gak bisa berkomunikasi dengan makhluk luar angkasa..

Nah waktu itu gue nyeletuk kalo rumah atas itu yg menghuni seorang ibu muda yg sekseh banget, tapi temen-temen gue malah ngejawab kalo mereka malah ngeliat yg ngehuni rumah itu ialah nenek-nenek, nah loh.. serius gue masih muda dan mata gue masih tajam kok.. yg gue liat itu ibu muda karena gue kan lama ceritaan ama ibu tadi..

Kedua temen gue merasakan kalo mobil kami sudah ketambahan sama 3 makhluk luar angkasa, berhubung gue gak ngerti maslah begituan ya gue angguk-angguk kepala aja deh, hingga tiba-tiba si bang Andi lemas dan minta digantiin nyetir, ok akhirnya gue gantiin dia nyetir tapi dengan syarat cuman sampe Samarinda karena gue gak punya SIM A..

Baru beberapa KM berjalan tiba-tiba didepan mobil gue ada ular yg lumayan gede, tapi pas gue ngerem, gue kira tuh ular udah gue lindes, tapi nyatanya ular itu ilang gitu aja pemirsah, berhubung suasana dalam mobil udah horor banget, gue gak mau bikin rame kejadian itu dan berusaha mengalihkan dengan hal-hal yg lebih gak horor..

Finally, intinya kami semua nyampe di Samarinda dgn selamat, kami sempet kopdar bentar buat tukar foto lalu kami semua bubuk dikosan temen.. sampe saat tulisan ini dibuat gue juga masih gak percaya yah kalo ibu-ibu dan anaknya tadi makhluk luar angkasa, tapi entahlah gue kan manusia biasa yg gak ngerti masalah begituan..

Tapi Alhamdulilah lagi yah, masih sampe tulisan ini dibuat gue gak menemukan sesuatu yg aneh dan emank gak pengen menemukan sesuatu yg aneh itu, secara muka gue aja udah aneh jadi jgn ketemu yg aneh-aneh lagi deh..

Gue kembaliin lagi sih ke pembaca sekalian, itu tadi sekilas cerita perjalanan gue yg menemui banyak sekali keganjilan, berhubung gue gak ngerti masalah begituan yah gue anggep aja gak ada masalah dan fine-fine aja, tapi gak tau dengan kedua temen gue yg bisa berkomunikasi dengan makhluk luar angkasa, nih anak kyaknya mantan pegawai NASA deh makanya bisa berkomunikasi ama ALIEN..

Bedewei, itulah tadi sekilas cerita yg bisa dianggap cerita misteri sih menurut gue, gak tau kalo menurut pembaca sekalian, tapi intinya gue mau bubuk dulu, udah ngantuk pemirsah.. oh iya ini cerita akhir gue di edisi Lost in Berau.. sampe ketemu dicerita dahsyat gue selanjutnya yah..

--------------------===||END||===--------------------

You Might Also Like

2 komentar

  1. Update terbaru september 2015 perjalanan menuju Kec. Biduk-biduk dari balikpapan tembus 14-15 jam Dapatkan paket wisata menarik dari kami dan bonus untuk anda yang tertarik trip jalur darat via balikpapan samarinda bontang sangatta

    Kami melayani transportasi travel darat mobil carteran tujuan luar kota Samarinda- Balikpapan- Bontang- Sangatta- Bengalon- Sangkulirang- Muara Wahau - Tanjung redep- danau labuan cermin Biduk biduk Berau- Sebulu- Muara Kaman- Kota bangun- Melak-Penajam- Tanah grogot Banjarmasin (Kalimantan Selatan) lintas kalimantan timur

    More info 085247977969/ whatsapp tidak melayani sms, pin bbm 76a4390
    FB: muhammad nur ogi'e
    http://returnofthecondorheroes.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi yg ingin travel keceh di Kaltim, babang M. Ogie ini juaranya.. Recomended buanget deh..

      Delete