Bukit Bengkirai Balikpapan, Bukit Dgn Jembatan Gantung Tertinggi di Dunia Fana

21:53:00

Sebelumnya terlebih dahulu gue mau ucapin Selamat Tahun Baru China, Gong Xi Fat Choi, semoga ditahun kambing ini gue jadi rajin mandi dan gak bau ketek lagi, secara gue itu punya sifat yg mirip banget ama kambing, salah satunya ya gak demen bgt ama air, tapi walaupun gue jarang mandi tapi gue rajin menjaga kesucian gue kok, buktinya gue ganteng kan.. *kemudian muntah kecebong*

Berhubung pas tanggal merah memperingati tahun baru cina kemaren gue libur, jadi daripada benggong sendirian dirumah kyak macan ompong, gue memutuskan untuk pergi berlibur kemana gitu kek, sumpe waktu itu gue gak punya tujuan mau kemana, pokoknya intinya gue ikutin aja mau kemana kata hati gue akan berlabuh.. tsaaah..

Gue sempet akan membatalkan acara jalan-jalan sehari gue karena awannya gelap bgt waktu itu, trus lagi-lagi gue gak punya travelmate, gue sih gak pernah mempermasalahkan awan gelap karena kalo ujan kan bisa pake mantel ujan, yg gue permasalahkan itu kalo gue gak punya travelmate trus yg bakal motoin gue ntar siapa.? nah loh, sedih bgt kan gue jadinya.. 

Walaupun gue punya dua masalah, tapi tetep aja gue berangkat, awalnya gue pengen ke samarinda, tapi entah mengapa kata hati gue menganjurkan kalo gue lebih baik ke Balikpapan aja, gue turuti kata hati gue dan bener aja sih, pas dipersimpangan antara balikpapan dan KM 38 kata hati gue menganjurkan lagi kalo gue kudu ke KM 38 trus stop di Bukit Bengkirai.. pilihan tepat nih..
Welcome to Bukit Bengkirai

Menuju Bukit Bengkirai nih serem-serem gimana gitu karena dari KM 38 menuju Bukit Bengkirai kita masih kudu menempuh belantara sejauh lebih kurang 20 kilometer loh pemirsah, sebenarnya jalannya bagus sih karena udah banyak yg aspalan, cuman pas mau masuk ke taman nasional gue hampir aja terlempar dari motor karena jalannya licin kyak keramik.. bangke daah..

Bukit Bengkirai ini kan seingat gue masih masuk taman nasional gitu, jadi pas udah masuk wilayah taman nasional jalannya udah tanah lempung gitu, menurut info dari bpk penjaga pos, berhubung subuhnya ujan deres jadi jalannya berubah jadi licin kyak pantat kebo gitu, kalo gak ati-ati ya wassalam, gue jamin bakalan terlempar cantik..

Sesampainya di pos registrasi, yg gue lakuin pertama kali ialah buang hajat pemirsah, sumpe dah gue dari rumah udah kebelet eek, gue seneng bgt eek dimari karena toiletnya keceh bgt, sempurna dah..

Untuk bisa menikmati Bukit Bengkirai kita cukup merogoh kocek sebesar IDR 34.000 per orang dan itu udah termasuk asuransi dan parkir motor, pasti bertanya-tanya kan kok pake asuransi..??? nah itu dia uniknya Bukit bengkirai, disini tuh ada tower setinggi 30 meter yg towernya itu dibangun diatas pohon loh, towernya itu dinamakan Canopy Bridge..

Untuk bisa ke Canopy Bridge maka kita akan melakukan tracking sejauh 500 meteran gitu deh, pasti ada yg bertanya lagi kenapa kok ada tulisan Bridge atao kalo ditranslate menjadi Jembatan, jadi towernya itu ada 4 pemirsah, antara tower satu dan tower lainnya itu dihubungkan dengan sebuah jembatan kawat, kebayang gak loe berjalan dijembatan yg berada diketinggian 30 meter.? maka itu mungkin itulah guna asuransinya..
Track I - Prakosa
Track II - Djamaludin

Dua foto diatas itu adalah gerbang untuk petunjuk kita menuju Canopy Bridge pemirsah, kita kudu melewati dua gerbang itu untuk bisa mencapai Canopy Bridge, bagi gue yg sering mondar mandir di gunung sih melewati track yg cuman ratusan meter tuh gak ada capenya sama sekali dan bagi gue malah kurang bgt yah.. *sombong mode on*

Melewati kedua track yg kalo diakumulasikan cuman 450 meter tuh enteng bgt, cuman bedanya sama naik gunung tuh kalo tracking dimari pohonnya rapet-rapet trus gede-gede, saking gedenya pohon dimari sampe butuh 2 ampe 3 orang biar pelukannya bisa sempurna, sedangkan kalo digunung kan paling-paling pohonnya cuman cemara trus kecil-kecil kyak tiang bendera gitu doank..

Berapa lama waktu yg dibutuhkan untuk nyampe di Canopy Bridge.? halah gak lama kok, gue aja cuman tracking sekitar 15 menitan doank dan gak kerasa udah nyampe di Canopy Bridge, kalo anda ngeliat penampakan kayak foto dibawah, tandanya anda udah nyampe..
Canopy Bridge

Trus mana tower yg tingginya 30 meter.? cobak sabar napah.. Towernya tuh terletak disebelah sekumpulan orang yg ada difoto, untuk bisa mencoba menaiki tower setingggi 30 meter maka kita kudu menunjukkan tiket yg kita beli di pos registrasi didepan tadi, naiknya pun kita kudu antri karena batas maximum yg naik cuman 4 orang doank..

Untuk bisa memenuhi kuota 4 orang itu gak mudah loh pemirsah, pengunjungnya emank banyak sih, cuman yg berani naik ke atas tuh cuman segelintir orang doank, aseli butuh keberanian lebih buat naik keatas tower, jadi dari sekian banyak pengunjung yg gak berani naik, alhasil mereka dimari cuman ngeliatian tower doank, omaigot sayang bgt tuh tiket kalo sampe disini cuman ngeliatain tower doank..

Berhubung setelah sekian lama kouta 4 orang gak terpenuhi, jadi gue naik cuman bertiga doank, yg bikin gue sedih tuh karena kedua orang yg naik bersama gue ialah pasangan muda yg serasi bgt, mereka berdua tuh tolong menolong gitu deh dan fuack bgt, biking gue iri kuadrat aja, kalo gue gak khilaf mungkin gue udah terjun dari puncak tower..
Melitasi Deretan Anak Tangga
Jembatan Gantung
View Dari Jembatan Gantung
Gue Di Jembatan Gantung

Tower disini tuh bukan kyak tower telkomsel yg dibuat dari besi, tapi tower disini tuh berasal dari pohon bengkirai yg usianya ratusan tahun, karena disini itu dihuni oleh pohon bengkirai makanya nama spot ini dinamakan bukit bengkirai, pohon bengkirai disini tuh saking gedenya sampe-sampe butuh tiga orang biar bisa meluk tuh pohon, gede bgt kan..

Tangga-tangga yg ada ditower ini semuanya dibuat dari kayu-kayu yg dipotong-potong dari pohon bengkirai yg udah tidak produktif lagi, tapi tenang aja pemirsah, walaupun udah gak produktif bukan berarti kayunya jadi rapuh, kayu bengkirai itu adalah kayu kedua terkeras di Kalimantan setelah kayu Ulin loh, jadi udah teruji kejantanannya..

Walaupun gue tau kalo Bengkirai itu kayu keras, tapi tetep aja gue rada takut pas ngelewati jembatan gantung dimari, selain takut roboh gue juga takut kalo pas jembatannya ditiup angin, aseli bikin dengkul gue rada stroke dikit, mungkin itu kali yah penyebabnya kalo kita beli tiket masuk maka keselip asuransi disitu.. *udah iyain ajah*

Setelah gue khatam nyelesain 4 tower, selanjutnya gue memutuskan untuk turun dan langsung segera tracking lagi menuju pos registrasi, iya gue tau hari udah menjelang sore dan daripada kemaleman di jalan jadi gue buru-buru untuk segera nyampe dirumah, sekitar 2 jam loh waktu tempu dari rumah gue menuju Bukit Bangkirai ini..

Ya itulah tadi sekelumit catper gak jelas gue ke Bukit Bengkirai, semoga menginspirasi dan membuat pembaca sekalian langsung horny, pokoknya jangan lupa kalo ke Balikpapan kudu mampir ditempat ini yah, kalo sampe kalian gak ketempat ini, gue pasti akan merasa sedih.. halaah..

--------------------===||END||===--------------------

You Might Also Like

4 komentar

  1. Wah, menantang bgt nih kak.. pengen nyoba deeeh..

    ReplyDelete
  2. Jadi selain pasangan serasi, apa lagi yang dilihat dari atas conopy trail itu Mas ? Orang utan ada kah ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang utan ga ada disini mas, yg ada cuman pasangan serasi, gue dan bapak2 perhutani aja deh..

      Delete