Argopuro #3 - Ada Apa Dengan Puncak Argopuro & Rengganis.?

06:41:00

Kukuruyuuuk..

Apaah ada suara ayam di gunung..!!!

*kemudian bangun dan pasang muka unyuk*

Aaaaah, pas denger suara itu gue langsung buru-buru keluar dari tenda gue yg udah bocor dimana-mana karena lemnya udah banyak yg terkelupas, maklum aja sih, kan udah hampir 5 taon tuh tenda ikut ama gue dan keliatannya dia juga udah mulai lelah.. halah.. *eeeh ini kok malah mbahas tenda sik*

Astaga iya yah, kenapa jadi bahas tenda.. jadi rupanya itu suara ayam hutan yg banyak banget berkeliaran di Cikasor pemirsah, aseli waktu itu gue pengen banget bisa nangkap satu terus gue jadiin bini gue, eeh maksud gue ayam bakar..

Pas keluar tenda, gue takjub banget pemirsah, suara ayam hutan tadi langsung mengalihkan perhatian gue dalam sekejab, iya gue terkesima dengan suasana pagi di Cikasor, aselole buanget loh, gimana gue gak takjub kalo langit pagi itu mengeluarkan semburat merahnya trus didepan gue terhampar permadani hijau yg luas, iiiih itu perpaduan yg spektakuler..
Semangat Pageh
Tenda Couple

Gue liat temen gue si Sony dan Om Ketep juga sedang asik menikmati suasana pagi yg keceh ini, tapi berbeda dengan si Akip, selingkuhan gue setenda yg sedari tadi susah banget dibangunin, sampe-sampe pengen banget gue pipisin mukanya biar dia bangun, gue curiga jangan-jangan nih anak tewas kali yah.!!!

Son, jalan-jalan yok.. - gue nyeletuk

Ayok, kyaknya diujung sana keren tuh viewnya.. - Sony berinisiatif

Eeeeh, gue ikutan donk.. - tiba-tiba om ketep udah pasang muka ganteng

Kiiip, loe gak ikutan.???

Karena gak ada jawaban dari si somplak Akip yg sedari tadi gue liat dia molor melulu didalam SB, jadi yah kita tinggalin aja deh tuh anak, bay bay akip..

Ya ampun rasanya jalan ditengah sabana yg luasnya kira-kira 12 kali lapangan bola dengan ditemani sepercik gumpalan awan-awan merah dilangit tuh udah gak bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi deh, pokoknya loe kudu nyoba sendiri, iya loe kudu dateng sendiri dan buktiin ucapan gue, pasti bakalan ketagihan..

Semakin jauh kami berjalan dan trus berjalan, anjir ternyata sabananya luas juga, bisa meledak nih betis kalo sampe dipaksa buat muterin sabana Cikasor ini, gue maklum aja sih karena Cikasor ini kan dulunya emank lapangan terbang buat pesawat militernya Belanda dan Jepang waktu perang dulu, iya waktu zaman nenek kita masih Abegeh..
Pohonnya Kesepian
Penampakan Jenglot
Penampakan Tiang Radio

Acara ngelilingi sabana terpaksa terhenti karena baterai kamera gue amsyong, untungnya aja sih semua kamera gue make baterai AA dan bukan Lithium, jadi kalo habis tinggal ganti doank deh, sama kaya kancut gue, kalo berasa udah rada bikin selangkangan gue gatel ya tinggal gue buang dah tuh kancut.. *orang kaya geto loh*

Sesampainya di tenda yg kami lakuin selanjutnya ialah apalagi kalo bukan masak, seperti hari-hari kemaren, kami mematok kalo jam 8 kami udah kudu mulai start dengan tujuan biar gak kemaleman lagi nyampe di Camp, tapi sampe sekarang kami semua gak tau kami akan ngecamp dimana, iya kami cuma ngikutin apa yg anak-anak Mapala Jember lakukan..

Jadi gini loh, berhubung kami semua buta soal rute atau tempat ngecamp di Argopuro, sepakat kami berempat mengikuti anak-anak mapala yg lagi diklat, kalo mereka ngecamp di Irak ya kami ikut ngecamp di Irak, kalo mereka ngecamp di Kawah Jonggring Seloka jelas kami gak bakal ngikutin mereka lah, gila kali yah ngecamp di kawah, emank kami batman apah..

Berhubung kami ngejar waktu karena temen-temen mapala mau berangkat jam 7.30 pagi, terang aja kami bergegas masak dan cepet-cepet packing karena kami gak mau ketinggalan jejak, bukan soal packing aja yg kami cepetkan, bahkan acara makan pun ikut-ikut kami cepetkan biar gak ketinggalan, udah berasa kyak makan di Lapas Nusa Kambangan aja deh.. hadeh..

Sesuai dengan jadwal yg kami buat, jam 8 kami memulai tracking dan itu tandanya kami sudah tertinggal setengah jam perjalanan ama temen-temen Mapala, tapi yg kami tau ialah tujuan temen-temen Mapala selanjutnya ialah Cisentor Camp yg waktu itu gue gak tau butuh berapa jam buat nyampe di Camp itu..
Plang Tujuan Selanjutnya
Cabana Cikasur Lans cape deh

Udah liat foto diatas.? foto diatas bukan foto sembarang foto loh, coba kalian liat secara detail dan teliti, pasti difoto itu kalian bakalan melihat penampakan cowok-cowok korea kan dan salah satu modelnya adalah gue, iya gue, cowo yg mirp banget ama SUng Sang SUng.. *artis apa yah itu*

---  ---  ---

PERHATIAN

Setelah dari Cikasur maka tujuan kita selanjutnya adalah Cisentor, di Cikasur kita akan menemukan 2 percabangan dan berhati-hatilah, ambil percabangan yg sebelah kanan, emank sih cabang sebelah kanan itu gak keliatan dan hanya jalan setapak gitu donk, tapi itulah jalan aselinya..

Kalo kalian mengambil arah jalan lurus yg jalannya luas, anda gak kesasar kok, tapi ntar kalian munculnya bukan di Basecamp Bremi, tapi di Jember pemirsah dan menurut info yg gue dapet, butuh 3 hari loh untuk bisa nyampe Jember, nah loh..

---  ---  ---

Udah pada tau kan mana jalur yg bener.? jadi kalo udah pada ngambil jalan kekanan maka kita akan ketemu track yg nanjak dan itu rasanya bikin mulut gue langsung pengen ngucapin KAMPREEET..

Tapi tenang manteman, setelah nanjak maka jalur selanjutnya adalah melipir tebing lagi kok, iya mulai dari camp 2 sampe saat ini rata-rata tracknya melipir tebing semua, trus kamu kapan sih melipir-melipir dihatiku.. halah..

Ternyata cuman butuh waktu 3 jam doank kok, padahal tak kira butuh waktu seharian buat nyampe di Cisentor, gue sempet kaget pas ngeliat temen-temen Mapala pada buka tenda, pas gue tanya ternyata mereka akan bersiap muncak sekarang dengan hanya membawa Daypack berisi makanan ringan dan air minum doank..
Sumber Air di Cisentor
Temen-temen Mapala lagi mendirikan Tenda

Pas gue denger kata-kata itu, terang aja gue dan temen-temen dengan menggunakan jurus seribu bayangan langsung ikutan mendirikan tenda dan mempersiapkan daypack, iya kami juga mau muncak hari itu juga pemirsah, nyari barengan gitu sih ceritanya..

Dengan berbekal 3 botol air minum dan cemilan satu tas, kami bergerak mengikuti teman-teman mapala dan tepat jam 1 lebih 1 menit kami memulai tracking, gila deh waktu itu tumben-tumben hari kok panas banget, udah kyak berasa matahari ada diatas kepala, coba buat jemur sempak pasti langsung kering..

Tujuan kami pertama sih katanya ke Rawa Embik dulu karena itu adalah pos terakhir menuju puncak, jangan tanya deh tracking menuju ke Rawa Embik gimana, asli biadab banget, udah hutannya lebat setinggi 2 kali tubuh manusia, elevasinya mencapai 45 derajat lagi..

Selain hutan lebat dan elevasi yg lumayan tajam, awalnya gue berharap setelah melalui tebing yg tajam, kita bakalan melipir tebing lagi, tapi nyatanya gue salah pemirsah, sampe diatas bukit yg ada kita turun lagi dan naik lagi trus turun lagi.. fakyuh banget dah pokoknya..

Kami tiba di Rawa Embik sekitar jam 3 dan itu tandanya butuh waktu 2 jam tracking, lumayan bikin kaki gue berasa kyak abis disengat sama Dinosaurus.. Berhubung temen-temen Mapala cuman say hello doank dimari, jadi yak kami ikutan numpang lewat juga, tapi karena kami fotogenit jadi ya disempetin foto-foto dulu lah..
Rawa Embik Camp
Pilih Nomer 2 

Pas di Rawa Embik, maka akan terlihat satu buah gunung yg tinggi dan megah banget, aah gue bilang ketemen-temen kalo itu puncaknya dan temen-temen gue juga yakin kalo itulah puncak Argopuro, tapi apa yg terjadi selanjutnya pemirsah.. bisa ditebaklah..

Emank apa yg terjadi selanjutnya.? sama kyak cerita kemaren-kemaren, ternyata gunung itu bukan puncaknya karena dibalik gunung yg gue liat di Rawa Embik masih ada gunung lagi dan ada melipir tebing lagi dan ada hutan edelweis yg tingginya udah kyak tiang sutet dan itu Fakyuh banget, gue sampe pengen tereak "MANA SIH WOY PUNCAKNYA"

Sampai akhirnya kami tiba disebuah sabana yg panjang banget, trus ada sebuah plang petunjuk yg tertulis kalo ke kiri berarti ke Puncak Rengganis, kalo lurus berarti ke Puncak Argopuro dan kalo ke kanan berarti ikutin lampu merah.. rupanya sabana itu adalah sabana lonceng atau lebih dikenal dengan nama alun-alun lonceng..

Kami liat jam dan ternyata udah jam 4, katanya sih masih butuh waktu 15 menit lagi buat bisa menggapai puncak, jadi gak bakalan sempet kalo harus naik kedua puncak tersebut, mana jarak pandang cuman 10 meteran doank lagi, iya kabutnya tebal banget, jadi kami harus memilih salah satu puncak saja dan kami memilih puncak Argopuro manteman..

Lagi dan lagi dan lagi, untuk bisa sampai dipuncak masih membutuhkan waktu 30 menit pemirsah, bukan 15 menit, kampret banget kan.. Untuk bisa mengapai puncak, posisi elevasinya langsung nanjak drastis, persis kyak nilai tukar Rupiah terhadap Dollar, tapi setelah 30 menit berlalu akhirnya kami sampai juga.. woyowoyo.. horaaaaay..
Puncak Argopuro 3088

Ya ampun yah, sesuatu banget manteman, akhirnya setelah 3 hari berjalan akhirnya kami nyampe juga dipuncak Argopuro dan itu aseli puncak Argopuro loh, bukan bukit belakang rumah gue, tapi kami gak lama kok berada dipuncak karena suhu dan kabut udah mulai menggila, kami harus segera meninggalkannya sebelum kami terkena Hypoterminal..

Perjalanan turun kali ini terasa indah banget karena salah satu misi gue selama berada di Jawa udah terlaksana, aaargh rasanya gue pengen banget sujud sukur tapi gue urungkan karena yg gue lewati sedari tadi tuh tanah becek, ntar kalo gue sujud malah wajah gue kyak jenglot lagi gegara kebasuh lumpur, kan gak cakep lagi sih..

Seperti yg kami diskusikan sebelumnya, puncak Rengganis terpaksa kami skip karena waktu sudah semakin gelap dan untuk menuju ke Camp Cisentor masih agak jauh, ini juga ditambah ama hujan turun yg gedenya minta ampun, yah suatu saat nanti kami pasti bisa ke Rengganis kok.. CATET..

Kami tiba di Camp Cisentor jam 8 malam pemirsah dan itu dengan banyak luka disana sini, karena kita melewati semak yg setinggi 2 kali manusia dan vegetasinya sangat rapat, jadi ya jangan kaget kalo banyak luka bersarang indah dikulit kita, tapi bisa nyampe dipuncak membayar itu semua kok..

Berhubung udah nyampe Cisentor jadi gue langsung mau bersih-bersih yah, trus mau masak dulu, trus makan, trus gosok gigi dan minum susu lalu bubuk deh.. selamat malam semua manteman.. makasih udah berkunjung kemari.. dadah..

--------------------===||Bersambung Iyaaah||===--------------------

You Might Also Like

14 komentar

  1. di Puncak agropuro masih ada pohon yang besar besar ya ? padahal ketinggian > 3000 mdpl. Biasanya tanaman kuntet-kuntet...hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia om, ga cuma pohon, edelweisnya aja tinggi2 loh..

      Delete
    2. apalagi pohon di hutan lumut. segede-gede genderuwo! syit!

      Delete
    3. selain gede juga rapat2, jadi malah bikin suasana jadi serem.. hih..

      Delete
  2. akhirnya si mamas nyampe juga, idih seru bgt petualangannya, jadi pengen ikatan naek gunung juga.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo tante adel, naek gunung itu seru gila loh..

      Delete
  3. Loh, knapa ga ngecamp disabana lonceng aja.? Kan abis muncak tinggal melipir trus nyampe deh di Cemara 5, gila klo kudu come back ke Cisentor age

    ReplyDelete
    Replies
    1. namax juga ga tau om, jadi ya kite2 cm ngikut apa yg orang lain ikutin.. muwehehehe..

      Delete
  4. Oh jadi selingkuhan nya itu co atau ayam ??? Hmmm ternyata #melipir hua hua hua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw dah bis anebak, kalian pasti orgy kan di dalam tenda #Gubrax

      Delete
    2. idiiih.. emank gw cowo apaan om.. bwakakak..

      Delete
  5. kayaknya petualangannya seru banget. Gunungnya pun masih sepi dan indah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua yg bernama petualangan pasti endingnya bakalan seru om.. xixixi..

      mungkin karena tracknya panjang kali ya om jdi jarang ada yg mau mendaki kemari.. :D

      Delete