Gn. Penanggungan - Kecil Gunungnya, Dahsyat Medannya

20:45:00

Apa Sih Gunung Penanggungan Ituh.?
Kalo mendengar nama Gunung Penanggungan, pasti warga Jawa Timur khususnya Surabaya, Malang, Mojokerto dan sekitarnya udah gak asing lagi, iya gunung yg letaknya di Mojokerto ini terlihat menantang apabila kita bepergian dari Surabaya ke Malang, apalagi dua bukit indahnya, wuik udah mirip kyak punyanya Jupe deh.. #apasih
Panampakan Gunung Penanggungan

Menurut ceritanya gunung ini adalah gunung tempat bersemayangnya para dewa, bahkan disini juga ada petilasannya raja-raja terkenal zaman dulu loh, salah satu bukti bahwa disini adalah bekas petilasan raja-raja zaman dahulu kala ialah kalo kita melewati Jolotundo maka kita bakal banyak bertemu dengan candi-candi kecil, serius deh..

Dahulu kala Gunung Penanggungan ini dikenal dengan nama Pawitra dan bahkan sekarang sering dijuluki si Semeru kecil atau little semeru, iya karena bentuknya yg mirip banget ama penampakan Mahameru, cuman bedanya kalo Mahameru tracknya berpasir, nah kalo ini tracknya tanah dan rumput.. begindang..

Bagaimana Menuju Ke Penanggungan.?
Ish ish ish, gampang banget yah, cara yg paling mudah ialah dengan menggunakan kendaraan roda dua, tapi kalo gak punya roda dua kita bisa menggunakan angkutan umum kok yaitu dengan menggunakan bus jurusan malang, lalu berhenti diperempatan arah kemalang dan pasuruan, nah trus naek ojek menuju ke Basecamp Tamiajeng..

= Pergi = 
- Terminal Bungurasih SBY - Perempatan Pasuruan = Naek Bis Jurusan Malang = IDR 10.000
- Perempatan Pasuruan - Basecamp Tamiajeng = Naek Ojek = IDR 15.000

= Pulang =
Kalo untuk pulangnya, tinggal dibalik aja deh ittinerary diatas, tapi jangan keseringan dibolak balik yah, ntar gosong lagi.. "loe kira goreng tempe preet"

Oh iya ada satu cara murah lagi loh, syaratnya urat malu loe udah harus putus, iya cara itu ialah numpang kendaraan orang lain atau hitchiking, berhubung disini banyak tempat wisata jadi kita bisa deh numpang kendaraan orang yg mau berwisata, dijamin gratis deh, namanya juga numpang..

Ittinerary Pendakiannya Dunk.?
Gue berangkat dari Surabaya tengah malam karena gue merencanakan start mendaki jam 3 subuh, iya gue pengen ngeliat sunrise dari ketinggian, berhubung gue naek motor dan nyampenya cepet banget, jadi kami istirahat dulu di warung andalan dimari, iya nama warungnya tuh warung bu indah dan udah terkenal banget disini, miyabi kalah terkenalnya deh..

Warung bu Indah ini terletak di Basecamp Tamiajeng, Gunung Penanggungan ini punya banyak pintu pendakian loh antara lain Basecamp Jolotundo yg terkenal punya jalur yg hampir 3 kali lipat panjangnya bila dibandingkan Basecamp Tamiajeng, itu kenapa akhirnya banyak yg memilih Tamiajeng sebagai pintu pendakian..
Warung Bu Indah - Basecamp Tamiajeng

Teng, kami memulai pendakian tepat jam 3.30 subuh pemirsah dan perjalanan kali ini diawali dengan membayar iuran masuk sebesar IDR 7.000 per orang, murah banget kan, duit segitu mah cuma berbanding lurus ama kwaci cap matahati 7 bungkus doank, jadi gue bersukur kalo ternyata gunung yg murah tuh masih ada, gak kyak Argopuro.. fiyuuuh..

Track pertama yg akan kita temui adalah hamparan hutan yg cukup rapat pemirsah, saking rapatnya sampe susah untuk dibuka.. itu rapet ndul bukan rapat..

Kalo sudah melewati vegetasi hutan yg rapat maka medan selanjutnya adalah hampran sabana yg luas banget, hampir separuh gunung ini adalah sabana dan puncaknya juga sabana loh,nah pos pertama dan yg terakhir yg bakal kita temui adalah Puncak Bayangan..

Pasti ada yg tanya kenapa gue bilang pos pertama dan terakhir.? karena pos disini ya cuman satu itu doank, udah gak ada yg laen, kalo pos ronda mah ada dibawah, pos pendaftaran juga ada dibawah, tapi emank mau loe turun kebawah lagi..

Biasanya dipuncak bayangan inilah pendaki membuka tendanya, tempat ini emank pas buat buka tenda karena ada lapangan yg luas, berhubung gue tek tok alias pulang pergi jadi gue gak ngecamp dimari, intinya sampe puncak ya langsung turun lagi, pas gue liat penampakan pos bayang ini buju buset dah, penuh ama tenda, gue kira awalnya lagi ada hajatan dimari makanya rame banget..
Puncak Bayangan
Track menuju puncak

Tracking Gunung Penanggungan ini mempunyai sudut kemiringan 30 hingga 60 derajat loh, wajar aja sih menurut gue karena track digunung ini gak dibuat zig zag layaknya gunung-gunung lain di Jawa, tapi track dimari dibuat langsung lurus menuju keatas, makanya sudut kemiringannya langsung mengikuti kontur gunungnya, begindang..

Dari puncak bayangan ini maka tujuan kita selanjutnya adalah Puncak aselinya, waktu itu walaupun masih gelap suasan disana udah terang banget karena sinar senter dari pendaki-pendaki yg sudah bersiap kepuncak, aaah ngeliat kerlap kerlip senter berjejeran tuh asik banget, mengingatkan gue sama odong-odong deket rumah gue, halah..

Gue tiba dipuncak jam 6 pagi, aselinya sih gue udah tiba disana jam 5.30, tapi berhubung gue liat ada rombongan pendaki dari ITS yg akan melaksanakan sholat subuh berjamaah, jadi gue ikutan berjamaah ama mereka, walaupun kita lagi dialam bebas tapi usahakan ibadah tetep nomer satu yak..
Puncak - 1653 MDPL

Alhamdulilah, akhirnya gue bisa mencicipi dua gunung dalam perjalanan gue tahun ini di pulau Jawa, tapi sayang kali ini gue gak bisa liat sunrise gegara kabutnya sering muncul, jadi pas kabutnya ilang eeh mataharinya udah meninggi banget, ya sudahlah setidaknya gue udah bisa nyampe dipuncak..

Sumprit pemandangan diatas puncak ini aduhai banget deh, kita bisa ngeliat hamparan rumah penduduk yg keliatannya kecil-kecil banget persis kyak rumah kurcaci, trus kita bisa liat penampakan Gunung Arjuno dan Welirang yg masuk alm kategori 7 puncak tertinggi pulau Jawa, bahkan dari sini kita bisa ngeliat bendungan Lumpur Lapindo loh..

Trus dipuncak itu ada hamparan padang sabana yg lumayan luas loh, di padang sabana itu juga ada petilasan yg gak ada namanya, tapi selalu ada dupa dan sesajennya loh, berarti itu tandanya petilasan ini banyak pengunjungnya, ya kan.? "udah iyain aja"
Menatap Jodoh dan Masa Depan
Arjuna dan Welirang dibalik kabut
Padang Sabana - yg kuning kecil itu petilasan loh

Berhubung kami diatas udah kelamaan trus suhu juga udah mulai semakin memanas sepanas film Suzanna, kamisegera turun karena kami mau bubuk cantik dulu di warung bu indah buat mengisi tenaga sekalian memejamkan mata gue yg udah lelah karena mulai jam 12 belum ketutup sama sekali..

Jadi total waktu yg gue habiskan selama mendaki Gunung Penanggungan lewat Basecamp Tamiajeng adalah silakan liat langsung dibawah ini yah..

= Naek =
Basecamp - Puncak Bayangan = 1 jam
Puncak Bayangan - Puncak = 1 jam

= Turun =
Puncak - Basecamp = 1.5 jam

Nah cukup cepat kan pemirsah, tapi tunggu dulu, itu kami mendakinya secara marathon loh alias ngejar waktu, makanya lumayan cepet bingit, jadi kalo yg mau mendaki santai mungkin menghabiskan waktu kira-kira 3 sampe 4 jam lah

Minta Petanya Donk.?
Peta Buta Gn. Penanggungan via Tamiajeng

Tuh liat peta buta diatas, jadi digunung ini tuh emank cuman ada satu ring doank yaitu puncak bayangan, jadi dipuncak bayangan inilah biasanya para pendaki mendirikan tenda karena hanya di puncak bayangan ini doank yg punya lapangan luas buat mendirikan tenda..

Dikarenakan cuman ada satu ring doank, jadi itu juga yg menyebabkan kenapa cuman butuh waktu 2 jam untuk bisa mencapai puncak Gunung Penanggungan ini.. Eits tunggu dulu, 2 jam itu karena kami marathon loh, kalo pendakian standart sih biasanya 3 sampe 4 jam pemirsah..

Kira-kira Habis Biaya Berapa.?
Karena untuk mendaki Gunung ini gak membutuhkan waktu yg panjang, jadi tentunya juga gak memakan biaya yg cukup menguras kantong, apalagi kantongnya mahasiswa yg terkenal seret, iya gue ngerti karena gue pernah jadi mahasiswa kok, jadi beginilah kira-kira biaya yg akan terkuras..

#Kalo Naek Angkutan Umum
- Ongkos Bis PP = IDR 20.000
- Ongkos Ojek PP = IDR 30.000
- Tiket Masuk = IDR 7.000
- Logistik = IDR 100.000
- Jajan di Warung = IDR 45.000

#Kalo Pake Motor
- Bensin = IDR 20.000

Nah, kalo pake motor pastinya lebih irit yah karena gak perlu naek bis dan gak perlu naek ojek apalagi harus berbecek-becek, tinggal motor dihidupin dan jalan deh, tau-tau ntar udah maen nyampe aja.. *nyampe di akhirat*

Oh iya, ada satu hal yg harus diperhatikan ialah ini adalah pengeluaran tentative loh dan bisa berubah seiring naeknya nilai tukar rupiah terhadap Dollar, jadi ini pengeluaran per Maret 2015 yah pemirsah, kalo ada kurang dan lebihnya jangan salahin gue kampreet..
***
Jadi itulah sekilas catatan perjalanan gue di Gunung Penanggungan, gue cuman berharap tulisan gue ini bermanfaat buat yg kepengen naek digunung ini, udah itu aja sih, akhir kata.. ingat, mendakilah dengan penuh kerendahan hati.. Salam Lestari..

--------------------===||END||===--------------------

You Might Also Like

10 komentar

  1. kalo lagi PP malang - surabaya pasti selalu ngeliat gunung ini, kira2 wanita yg memakai rok panjang seperti saya bisa g ya mendaki gunung ini mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiiih jangankan cuman gunung kyak penanggungan, lah gunung kyak argopuro yg panjangx cetar membahana aja banyak loh cewe2 berok panjang yg mendakix.. intinya sih yg gak dibolehi mendaki itu kalo kita gak pake rok ato celana kaka, nah itu baru gak bole banget.. begituh..

      Delete
  2. Pas lihat biayanya yang memang terjangkau kayaknya pengen banget mendaki gunung :D, semoga bisa kesampaian

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaah bang salman mah gak usah ngeliat biaya, wong jalan2x aja maenanx luar negerian.. dahsyat..

      Delete
  3. Indah banget pemandangannya kang. walau tak lihat matahari baru nongol tapi dgn kabut, berasa di kayangan dong kang....
    Poal mantap pemnadangannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. pokoknya indah banget deh,yuk dicoba bang.. :D

      Delete
  4. aaaargh.. keren tong gunungnya.. banyak savana unyu2nya gituh.. lope lope dah..

    ReplyDelete
  5. ajakin gue kesana donk bang, pengen bgt naek gunung nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuk sini sini, jangankan cuman ke gunung, minta dianter kepelaminan pun abang siap.. *ini semacam kode loh*

      Delete