Gunung Latimojong #1 : Hai Squad, Hai Desa Angin-angin, Hai Enrekang !!!

22:08:00

Sebelumnya gue ucapin selamat tahun baru, semoga ditahun 2017 ini lebih baik dari tahun sebelumnya.. "quote basi"

Diawal tahun ini, artikel pembuka gue ialah tentang Gunung Latimojong, tau kan Latimojong.? iya itu loh gunung tertinggi di Sulawesi.. *sombong mode on*

Gak ada terencana sama sekali sih mau ke gunung latimojong karena niat gue setelah dari Rinjani mau ke Kerinci, tapi berkat ajakan sepasang kekasih si @agungdwi dan @putryuty yg lagi dimabok janda eeh asmara, akhirnya melipir lah gue ke Latimojong, walhasil Kerinci jadi next trip deh..

Note : baru-baru ini mereka berdua ngajak gue ke Annapurna Basecamp Circuit di NEPAL tahun 2017 dan dengan mengorbankan (baca : lagi-lagi) Kerinci, tahu apa jawaban gue.? iya gue meng IYA kan keinginan mereka dan gue ikut ke Nepal.. *njiiir kyaknya gue di hipnotis deh ama mereka berdua*

Mohon di Simak : Tulisan NEPAL nya sengaja digedein biar keliatan.. #GakPenting #Abaikan

Mohon disimak lagi : KERINCI tetep berangkat donk, horang kaya kok.. *kaya setan* #BacainYasin

Perjalanan ke Gunung Latimojong ini dimulai dari sebuah kota nun indah bernama HANDIL (baca : HANDIIIIIIL), udaaah..

Tau Handil kan.? 

Iya jadi Handil itu tempat gue bertempat tinggal dan dari handil menuju Bandara Sepinggan di Balikpapan kita harus menempuhnya dengan angkutan umum sejenis L-300 gitu selama 2 jam bahkan lebih, tergantung mood sopirnya, kalo sopirnya lagi nahan pipis atau nahan perasaaannya yg belum tersampaikan mungkin bisa 2 jam, tapi kalo sopirnya lagi dirundung duka dan nestapa bisa sampe 4 jam loh.. 

Dan gue beruntung sekali pemirsah, gue dapat sopir yg luar biasa sekali.. Luar biasa bikin jantung gue mau copot karena dia bawa mobilnya mirip kyak keong yg lagi lomba ngesot gitu deh, saking paniknya ketinggalan pesawat bentar-bentar gue liat jam, bentar-bentar gue liat foto mantan.. eeeh gue kan gak punya mantan yah.. *abaikan*

Alhamdulillllah.. Walaupun udah dibikin panik, tapi gue nyampe di bandara tepat 30 menit sebelum keberangkatan pesawat dan gue liat ternyata temen-temen rombongan yg akan ke Latimojong masih pada di luar, lega gueh, selega waktu gue nembak lue, walaupun lue bilang kita lebih baik jadi temen dan setelah satu tahun ini gue baru menyadari kalo lue emank bener, kita memang lebih baik jadi temen aja.. *loh malah curhat* 
Hai Squad (dok. Rahmat Hy)

Jam 10 malam waktu Indonesia bagian tengah, kami tiba di bandara Sultan Hasanudin Makasar di (baca) Maros, repot yah, sama repotnya kyak bandara Juanda Surabaya di Sidoarjo, jangan tanya gue kenapa bisa begini, tanya langsung sama yg bikin nama bandaranya aja yah..

Eeeeh tunggu dulu.. sampe di Makasar kami disambut temen-temen dari Backpacker Makasar loh, salah satunya ada mba @liliyanovita yg baek banget, sebenarnya banyak sih cuman yg gue inget cuma mba Lily doank, kami dibawakan seraba yg minuman dari jahe trus kentel itu lah, makasih temen-temen BPI Makasar, peyuk catu catu..

Lalu setelah di Bandara, Bagaimana rute untuk menuju Basecamp Latimojong.?

Base pertama yg akan kita tuju ialah Kota Enrekang, untuk bisa menuju Enrekang kita bisa menggunakan beberapa mobil carteran Avanza yg banyak bertebaran di bandara, untuk harga tergantung kesepakatan kalian dengan sopirnya aja sih, mana tau sopirnya ternyata keluarga lue, kan lumayan bisa grates..

Selain mobil kita bisa pake apa lagi.?

Ada alternatif lain yaitu JALAN KAKI, tapi sumpah gue gak mau ngelakuin hal itu, lue kira gue cowo apaan suruh jalan dari Makasar ke Enrekang, itu jaaaauh pemirsah, naek mobil aja bisa sampe 6 jam, iyaaa 6 jam loh, sampe di Enrekang tau-tau jengggot gue panjangnya udah semeter kalo gue jalan kaki, kebayang kan..

Base kedua ialah Pasar Baraka, disinilah semuanya dimulai pemirsah, biasanya ketika di Bandara Makasar kalian udah baku atur dengan sopirnya kalo kalian mau ke Pasar Baraka dan sopirnya udah langsung tau kok, bahkan mereka juga tau kalo kalian pasti mau ke Latimojong, begitu seh..

Nah di pasar Baraka ini kalian bisa belanja berbagai kebutuhan logistik untuk pendakian nanti, tapi waktu gue kesini pasarnya lagi sepi, sesepi perhatianmu kepadaku, halah.. yah mungkin pasar ini bukanya pas hari-hari tertentu aja kali yah atau gue nya yg memang datengnya kesiangan.. wadefak deh..

Lalu Base yg harus kalian cari selanjutnya adalah KPA Lembayung..

Coba ulangi kata-kata yg bapak ucapkan tadi anak-anak.. KPA LEMBAYUUUUUUUUNG... Pinteeeer.. *naek kelas semuah*

Di pasar Baraka ini kalian bisa tanya orang disini dimana letak KPA Lembayung atas nama Pak Dadang karena di KPA itulah ntar yg akan menyiapkan JEEP untuk kita ke desa Karangan nanti, catet yah..
KPA Lembayung dan Jeep yg akan membawa kita ke Desa Karangan (foto by om nyot)

Dari KPA Lembayung ini kita akan berangkat ke Basecamp terakhir yaitu Desa Karangan yg akan ditempuh selama 3 jam menggunakan Jeep dengan tipe jalan yg udah deh jangan dibayangin, dirasakan aja biar tau sensasinya, serem euy.. 

Dan kalian liat jeep dibelakang gue, nah itu dia jeepnya dan itu di isi sebanyak 14 orang plus keril, kebayang kan.? bahkan konon katanya jeep itu pernah diisi sampe 20 manusia loh.. *emot kaget*

Kalian pasti mikir muat gak yah jeep segitu di isi 14 manusia dengan beban dosa yg berbeda-beda kan.? sama gue juga mikir gitu dan ternyata muat pemirsah, daebak deh pokoknya..

Dan perjalanan dengan Jeep pun dimulai.. bruuum..

Pertama kali, sama jeepnya kita akan diantar ke Polsek Baraka dulu untuk registrasi, polsek ini deket aja kok ama KPA lembayung, di polsek ini kita cuma lapor sambil ngisi nama-nama yg akan mendaki, inget loh yah cuman nama yg mendaki doank jadi nama mantan, nama orang tua dan nama kucing peliharan lue gak usah ditulis dibuku pendaftaran, menuh-menuhi buku doank..

Untuk biaya registrasi kita tidak akan dipungut biaya sama sekali loh alias grates, aaah menyenangkan.. *peyuk pak polisinya* #kemudiandigampar

Next, lanjut jalan lagi Jeepnya..

Sekitar 2 jam perjalanan, jeep tiba-tiba berhenti pemirsah, gue kira ban mobil pecah atau yg lebih parahnya lagi mungkin jeep nya kehabisan bensin, tapi gue salah pemirsah, eeh cowo kan emank selalu salah sih, ternyata disinilah kami diturunkan, lah trus mana desanya.? *clingak clinguk*

Usut punya usut ternyata ditengah perjalanan lagi ada perbaikan jalan, iya jalannya lagi di cor gitu dan untuk menuju desa Karangan kita harus berjalan kaki loh.. hmmm gapapa sih, lumayan buat pemanasan.. *kompor mana kompor*
Disinilah kami diturunkan, tetep semangat yee (foto by om nyot)

Berhubung kami membawa 2 orang teman yg udah sering ke Latimojong, kami disarankan tidak langsung ke desa Karangan karena berbagai sebab yg gak bisa gue ceritain dimari dan kami diajak bermalam di sebuah rumah milik juru kunci Latimojong bernama Ambe yg terletak di desa angin-angin..

Note : Ambe itu ialah bahasa sini yg artinya Bapak.. kira-kira begitu sih.. kalo salah maafkan baim ya..

Tahukah kalian berapa jam yg harus kami tempuh untuk mencapai desa angin-angin.?

Masih 2 jam dan itu dengan kontur jalan yg terus menerus menanjak.. Cuma 2 jam doank.? aaah biasa aah, padahal dalam hati ampunin kami dewa.. #NangisDipojokanToilet

Sesampainya di rumah Ambe, kami langsung disuguhi dengan kopi khas Enrekang yg luar biasa nikmatnya, kyak bukan minum kopi loh tapi kyak minum segelas coklat hangat, iya kopi disini tuh rasanya udah kyak coklat, manis-manis ngangenin kyak kamu gitu, serius deh..
dirumah Ambe sang juru kunci Latimojong

Selain kopi kami juga disuguhi dengan makanan berat karena ambe tau kami pasti lapar, ya Allah baik banget dah si Ambe ini, gak tau kyak mana kami bisa balas kebaikannya dan malam ini kami akan tidur dirumahnya si ambe ini loh..

Gak cuma kopi dan makanan berat, kami juga disajikan dengan pisang goreng yg pisangnya gedenya udah kyak pukulan bola kasti, sumpah deh tuh pisang kalo buat mukul anjing langsung mati anjingnya.. 

Malam hari kami habiskan waktu dengan bermain Uno sambil diselingi nonton si boy anak jalanan dan disela-sela permainan ambe memberikan kami beberapa buah KALPATARU..

You know kalpataru.?

Jadi kalpataru disini bukan penghargaan atas jasa seseorang yg telah berdedikasi pada kebersihan lingkungan loh, bukan itu..

Buah Kalpataru kalo disini ialah buah yg bergerigi dan biasanya buat gantungan kunci.. nah waktu ambe memberikannya pertama kali ke kami yg kami lakukan ialah memperebutkannya dengan berdarah-darah dan dengan BEGO nya kami gigit buah itu, sumpah gue kira KACANG, sekalinya PAHIT, sepahit kenangan yg kau tinggalkan kediriku, halah..

Maklum aja sih, namanya juga gak tahu, hihihi.. *lanjut bubuk cantik*

Tepat jam 2 malam eeh subuh sih, gue kebangun karena gue merasa ada yg menggelitik dikaki gue.. gak cuman itu, tiba-tiba tubuh gue yg sekseh ini merasa kyak banyak yg menggerayangi.. iya serius loh.. 

Trus kira-kira apakah itu.? apakah itu setan.? apakah itu mantan, eeh.? next gue ceritain ditulisan selanjutnya yah..

--- to be continue---

You Might Also Like

34 komentar

  1. Replies
    1. Aaaaaah ga asik kmu bang, fuh fuh fuh

      Delete
    2. *ampun dewa*

      cowo memang selalu salah #nangisdipojokjamban

      Delete
  2. Ninggalin jejak dulu ah di blog nya mas Agus.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ninggalin jejak disini boleh, tpi ninggalin kenangan yg gak bole :D

      Delete
  3. Masih setia nunggu kelanjutan ceritany yg selalu bikin ngakak bang hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seminggu lagi kok om baru keluar next artikelnya, itupun kalo gw lagi ga bete, hahaha..

      Delete
  4. Desa karangan sma desa angin2 itu beda kah om !!! jd recomended lewat mana om !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda om, dari desa angin2 menuju desa karangan kita masih kudu menempuh perjalanan lagi sekitar... hmmm ikutin cerita selanjutnya yah, huwakakak..

      Delete
  5. Yaaa ampun annapurna ini masuk list gw, mau ikutannnnn kalo kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ikut juga kak cumi :D

      Delete
    2. ayo om cum, gue bulan oktober in sya Allah kesananya..

      Delete
    3. ayo tante winny ikutan juga yok, semoga jadwal kita sama yak.. huhuhu..

      Delete
  6. Cerita kentang memang menyebalkan.. semoga penulisnya segera bertobat dan melanjutkan cerita secepatnya sebelum dimurkai. Watefak deh :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai om baktiar, hmmm bacanya sambil makan kentang goreng pasti daebak om.. Masih mengumpulkan kekuatan buat nulis cerita selanjutnya om.. hihihi

      Delete
  7. Tercium bau2 curcol dari orang yg sepertinya udah move on ditulisan kali ini ya bang,, hiyaaakabooor

    ReplyDelete
    Replies
    1. adoooh, jgn terang-terangan gitu nah ngomongnya tante priscil, jdi malu gueh.. *tutupin muka pake kolor*

      Delete
    2. apalagi yg pas bagian ini "dan setelah satu tahun ini gue baru menyadari kalo lue emank bener, kita memang lebih baik jadi temen aja"

      keliatan bgt klo si bang agus baru selese muv on ye tante priscil, weeeekzzz...

      Delete
    3. owh jadi ceritana ada yg barusan move on gitu ya!!!
      pantes aja cerita kali ini agak sedikit berbeda gitu, ada manis asem asin nano nano gitu, peace bang hihihi

      Delete
    4. Ampun tante tyaaa, jgn bully adek nah.. hahaha

      Delete
    5. udah lama kok move on nya tante adel, sumpah deh, ciyuuus.. hahahaha

      Delete
  8. Tulisan NEPAL nya sengaja digedein biar keliatan

    trus gue hrus blang WAW gituh bang???? ditunggu artikel lanjutanx bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih nunggu kekuatanku terkumpul dulu bang buat nulis artikel selanjutnya, hahahaha...

      Delete
  9. Replies
    1. om ruddddy... makasih udh berkunjung.. sering2 ya om berkunjungnya, hihihi..

      Delete
  10. akhirnya jalan kaki juga ..jadi termasuk cowok apaan dong ..
    ngga papa .. langsung dikasih energi pisang goreng segede gaban :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bwakakakak iya bang, pdahal udah kelaparan akut gw waktu itu, rezeki anak sholeh memang bisa dapet pisang goreng grates..

      Delete
  11. Replies
    1. apalagi bacanya sambil ditemeni sgelas kopi, daebak pokoknya..

      Delete
  12. Kalian ngak makan coto gagak atau coto nusantara dulu ??? trus ngak nyobain pisang ijo nya ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. makan donk om waktu dimakasar, pas pulang dari latimojong.. hihihi enak yah.. :D

      Delete
  13. Wuahhahaha
    seru kayaknya belum apa apa udah jalan 2 jam :D

    Pengen naik gunuung sampe sekarang blm kesampaian -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru pake banget loh mba laili, makanya yok dicoba, jakarta kan banyak gunung yg pendek2 sih, nah bisa tuh buat latihan awal dulu.. hihihi..

      Delete