Mengunjungi Satwa Asli Kalimantan Di BOS Foundation Samboja

00:17:00

Salah satu penghuni BOS Foundation

Apa sih BOS Foundation itu.?

BOS mempunyai kepanjangan Borneo Orangutan Survival. Jadi dari info yg gue terima, BOSF itu ialah tempat untuk penyelamatan orangutan, translokasi orangutan dari daerah-daerah konflik ke daerah-daerah habitat yang aman dan dilindungi, perawatan dan pelayanan kesehatan, rehabilitasi, reintroduksi dan kegiatan restorasi hutan.. *cakeep*

Eits tapi gak cuma orangutan loh, selain rehabilitasi dan reintroduksi orangutan, BOSF juga mengelola suaka beruang madu di Samboja Lestari, dengan sekitar 50 beruang madu saat ini yg sedang dalam perawatan.. *DAEBAK*

Ada kontaknya gak.?

Nah, kalian bisa liat ya dibawah ini, kalo kalian dari Balikpapan letaknya BOSF ada disebelah kiri jalan, ada plangnya gede kok, kalo gak ketemu kalian bisa pake bantuan GPS (Gunakan Penduduk Sekitar)..

Address : Jl. Balikpapan-Handil Rt 01 Km 44 Margomulyo Semboja, Kalimantan Timur, Indonesia
Phone : 0821-5133-3773
Website : http://www.sambojalodge.com/

Nah, kalo berniat kemari kalian bisa langsung mengontak nomer diatas dan bisa liat-liat websitenya kalo pengen tau lebih jelas.. Apabila ingin mengunjungi BOS, kalian kudu berdonasi sebesar USD 50,- untuk beberapa jam kita menikmati tempat ini dan gue jamin gak bakal rugi loh, sumpah gak bakal rugi.. 

Baca artikel ini sampe selesai dan loe bakal percaya kalo gue gak bohong.. loe bakal percaya kalo BOS ini keren banget.. serius deh..

Bagaimana gue bisa punya keinginan maen ke BOSF.?

Jadi kebetulan ada salah satu temen gue yg namanya om Ipul ngajak gue kemari, kebetulan om Ipul ini anggota salah satu kelompok Yakuza eeh salah, maksud gue anggota Hammocker Samboja, jadi yg punya acara maen ke BOS ini ya temen-temen dari Hammockers Samboja, begituh..

Gue beri gambaran dikit bagaimana perjalanan gue ke BOSF yah..

Untuk berangkat menuju BOSF, gue menggunakan motor dan sebenarnya itu gak recomended banget yah karena jalan disini masih lumpur merah gitu deh, apalagi waktu gue kemari pas ujan jadi berasa kyak maen selancar, lengah dikit bisa nambah deh PEN di bahu sebelah kiri, mana PEN gue dibahu sebelah kanan masih belom dibuka..
Jalan menuju BOS Foundation, masih tanah merah vrooh

Tapi tenang aja kok, gak semua medannya dari tanah merah karena dibeberapa titik jalannya udah pake kerikil jadi aman aja kalo dilewati pake motor, masih lebih sulit jalan menuju hatimu, banyak cabangnya dan banyak rintangannya.. *mbahas opo iki* #OjoSerius

Sedikit info lagi yah.?

Ketika kita akan mengunjungi BOSF, pihak BOSF sudah menyiapkan satu unit mobil ranger bak terbuka loh untuk kita, tapi berhubung kami kesana rame-rame jadi yg cewe aja yg naek ke mobil ranger dan cowonya ya tetep make motor, begitu sih.. *nasib jadi cowok*

Spot pertama yg akan kita temui ialah pos jaga, dipos itu ada plang besar kyak gerbang gitu deh, jadi kalo sudah menemukan pos dan plang itu tandanya jalan yg kita tuju benar manteman, kalo kalian belum menemukan pos jaga itu bisa jadi kalian kesasar, nah dari jalan raya ke pos ini sekitar 200 meter aja kok, catet yah..
Pos jaga dan plang BOSF

Di pos itu kita harus lapor dulu yah biar ketauan berapa orang yg akan masuk kedalam, jangan langsung nyelong aja, emank loe kira ini wilayah konservasi punya nenek loe..

Di pos itu juga ada kamar mandi kok jadi yg kebetulan kebelet pipis atau kebelet eek bisa lah mampir sejenak disitu, tapi bagi yg kebelet pengen jodoh jangan cari disini soalnya disini isinya kebanyakan orangutan, emank loe mau berjodoh ama orangutan..!!!

Dari pos jaga ini maka kita akan dibawa ketempat pertama yaitu konservasi Beruang Madu, iya Beruang Madu si hewan khas Kalimantan dan jadi ikonnya kota Balikpapan, keren kan..
Beruang madunya lagi pacaran

Beruang madu dikandang yg luas

Beruang madu disini ada sekitar 50 loh dan mereka dibagi-bagi, maksudnya dibagi itu yg cowok dibiarkan bebas dan yg cewek didalam kandang, maksudnya dipisah sih biar mereka gak berkembang biak..

Pasti bertanya-tanya kan kenapa kok dilarang berkembang biak.?

Nah, jadi BOS itu dari namanya aja udah jelas untuk Konservasi Orangutan, tapi karena pihak yayasan BOS kasian dengan banyaknya Beruang Madu yg terlantar jadi Pihak BOS mau menerima beruang madu dan membuatkan mereka kandang dan memelihara mereka dengan catatan tidak mengembangbiakan mereka, kalo berkembang biak ntar kandangnya gak muat kan..

Kalian tau berapa makanan yg dihabiskan sama Beruang Madu disini.?

5 KG buah perhari nya loh manteman dan itu hanya untuk satu Beruang madu, makanya beruang madu disini gedenya udah kyak sumo, beda banget deh ama beruang madu disalah satu kebun binatang di Band*ng sono yg gak dirawat.. *kecian yah*

Setelah dari tempat konservasi beruang madu, maka kita akan dibawa ketempat konservasi orangutan loh dan tahukah kalian kalo orangutan disini dibiarkan hidup bebas gitu.. aaah keren..
Si Bujang dan Ani
Pulau konservasi ibu dan anak-anak orang utan

Ditempat konservasi orangutan ini mereka dibagi dalam beberapa kelompok dan tempat mereka dipisah-pisah dengan cara dibuatkan semacam parit selebar 5 meter, mereka menamakan tempat ini dengan sebutan pulau..

Seperti contoh foto kedua orang utan diatas, nama mereka Bujang dan Ani, mereka sudah tidak bisa lagi dilepas ke alam liar karena waktu ditemukan oleh pihak BOS, mereka berdua sudah 5 tahun hidup dirawat sama manusia, jadi mereka udah kemanusia-manusiaan banget, mereka berdua bakal jadi penghuni selamanya di BOS ini..

Konon si Bujang itu pernah mau dikawinkan sama orangutan cewe dan si Bujang gak tertarik sama sekali loh, malah si Bujang dulu tertariknya sama bule wanita pengunjungnya sini, ini serius loh, itu semua akibat karena lamanya dia dipelihara oleh manusia makanya sifat hutannya udah ilang.. 

Sedangkan yg foto bawah adalah pulau utnuk konservasi antara ibu dan anak, ntar si anak kalo sudah bisa hidup mandiri maka mereka akan dilepas ke alam liar, iya mereka akan dilepas kehabitat aslinya.. aah keren deh..

Setelah melihat Orangutan, kemana lagi kah kita.?

Ini yg paling menarik manteman, tempat yg akan kita tuju selanjutnya ialah Samboja Loudge, jadi ini adalah tempat peristirahatan gitu deh dan tempatnya daebak banget, super deh pokoknya..
Penampakan Samboja Loudge

Cakep kan tempatnya

Waktu gue nyampe ketempat ini gue kaget bukan maen karena dihutan belantara kyak gini ada tempat secakep ini, suer deh bener-bener cakep pokoknya..

Kalian tau tujuan dibuat Samboja Loudge ini.?

Samboja Loudge ini diperuntukkan untuk para pengunjung atau peneliti yg berniat akan menginap di BOS, sumpah deh tempatnya itu hening banget dan tenang, begh pokoknya cocok buat membuang strees apalagi yg pengen menjauh dari hirup pikuk kota, klop pokoknya..

Trus berapa harga untuk nginep disitu.?

Nah ini, untuk bisa nginep disini kita harus merogoh kocek hingga IDR 1.500.000,- permalam loh, itu untuk kamar yg biasa, sedangkan untuk kamar yg kelas king mencapai IDR 3.000.000,- permalam, suer gue pengen banget bulan madu disini walaupun harus merogoh kocek segede itu..
Sendiri lagi

Daebak kan

Kedua tempat pada foto diatas adalah penampakan ditower Samboja Loudge, disitulah letak kamar yg harganya IDR 3.000.000,- permalam, kalo gue gak masalah sih ngocek duit segitu yg penting bisa dapat view sekeceh itu..

Gak kebayang kan sore-sore ditempat kyak gitu sambil ngeliat matahari terbenam ditemani segelas teh trus disamping ditemani ngobrol sama istri, omaigot kabulkan keinginanku ya Allah..

Berhubung udah sore, udah saatnya kami meninggalkan BOS karena ijin kami kemari hanya ijin pengunjung dan itu hanya beberapa jam saja, bukan ijin menginap, mungkin suatu saat nanti gue akan nginep disini, bareng istri tentunya, asheek..

Yuk, mari dukung BOS untuk trus merawat Orangutan dengan cara berdonasi, lumayan kan dengan donasi USD 50,- perkelompok kita bisa mengunjungi tempat ini walau hanya beberapa jam saja..

Salut buat BOSF yg walaupun hanya yayasan tapi bisa merawat satwa sebanyak itu, kalian luar biasa, salam hormat tertinggi dari gue..

---end---

You Might Also Like

12 komentar

  1. Saya sering membaca dan mengikuti kiprah BOSF ini lewat websitenya, dan sering tersirat keinginan untuk ikut berkontribusi di dalamnya. Kalau soal biaya memang mahal, tapi untuk tujuan konservasi dan kepedulian bagi kelangsungan satwa, itu bisa jadi ladang sedekah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. super sekali bang rifqy.. karena sejatinya donasi USD 50 akan sangat membantu untuk kelangsungan hidup orangutan.. #saveorangutan

      Delete
  2. ... malah si Bujang dulu tertariknya sama bule wanita pengunjungnya sini, ini serius loh...

    kok saya agak ngeri bacanya ya mas. bisa jadi ini salah satu penyebab kepunahannya ya. biarpun dilepas tetep gak mau berkembangbiak.

    mohon kunjungannya mas https://dwijayantiw.wordpress.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu sudah tante dwi, karena udah lama bergaul sama manusia jadinya sifat alam liarnya malah udah ilang, kecian yah..

      Delete
  3. Jadi kamu sama om ipul ini jadian gitu ???trus bulan madu nya kesini ??? #Ehgimana

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampun om cum, berarti gw hombreng donk.. *nangis dipojokan toilet*

      Delete
  4. Pssst.. itu 3juta semalam itu udah komplit dengan pasangannya gitu.. kan kasian kalo kesana bulan madu udah bayar 3juta semalem tapi sendirian, nanti orang hutan ilang satu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan om itu 3 juta cuman kamarnya doank, makanya kalo kesini mending buat bulan madu om, pasti romantis bingit.. aah pengen nah.. hihihi

      Delete
  5. banyaknya perkebunan sawit menjadi salah satu yang mengganggu habitat mereka ... untung ada pihak yang peduli dan melakukan konservasi.
    btw .. si bujang kayaknya mau melakukan perbaikan keturunan kali ... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. selain sawit disini juga banyak lahan yg dipake buat tambang batu bara om, jadi habitat mereka semakin lama semakin habis.. padahal jangankan sibujang, nah gue aja demen om kalo ama bule, hihihi..

      Delete
  6. Perlu waktu lama untuk konservasi binatang itu. Kelamaan bergaul sama manusia dan diberi kemudahan dalam mendapatkan makanan sehingga sifat adventure nya hilang.
    Baguslah ada BOSF. Apakah BOSF juga dibantu pemerintah?
    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu bahayanya om alris, sampe2 saking lamanya bergaul sama manusia si orang utan gak nafsu sama orang utan tapi malah sama manusia, ngeri yah..

      BOSF ini katanya sih yayasan dan bergerak sendiri, jadi mereka itu disumbang dana besar sama salah satu orang dari JEPANG, pokoknya dari beberapa negara gitu deh.. Pemerintah jg ikut andil kok om dalam BOSF ini.. :D

      Delete