Gunung Latimojong #2 : Ini Gunung Apa Medan Panjat Tebing Sih !!!

01:03:00

Dicerita sebelumnya..

Tepat jam 2 malam eeh subuh sih, gue kebangun karena gue merasa ada yg menggelitik dikaki gue.. gak cuman itu, tiba-tiba tubuh gue yg sekseh ini merasa kyak banyak yg menggerayangi.. iya serius loh.. 

Trus kira-kira apakah itu.? apakah itu setan.? apakah itu mantan, eeh.? next gue ceritain ditulisan selanjutnya yah..

Penasaran kan siapa yg menggerayangi mermaid.?

Pas gue liat ealah sekalinya yg mengerayangi gue itu om @zaimoment ama om @adiiwan, mereka itu bukan menggerayangi sih cuman nempel gitu kyak ikan sapu-sapu di akuarium rumah gue, ternyata mereka nempel ke gue karena mereka kedinginan, ya eyalah udara sedingin ini mereka gak pake SB ya kedinginan lah, gue yg lama di Jerman aja masih gak kuat ama dingin kok..

Sesuai perjanjian, kami bangun jam 5 subuh, lalu sarapan dan fix melakukan tracking jam 7 pagi. Usut punya usut ternyata dari desa angin-angin menuju desa karangan itu masih membutuhkan waktu sekitar beberapa jam lagi, waw pemanasan yg luar binasa sekali..

Dan yuk, ikutin step demi step perjalanan yg gue dan manteman lakuin menuju puncak tertinggi Sulawesi.. cus..

Ds. Angin-angin - Basecamp Ds. Karangan

Untuk menuju desa karangan kita akan melipir sekitar 3 punggungan tebing lalu turun ke hati trus belok ke kanan, lurus ada perempatan belok kiri ada penjual salome, nah rumah nomer 3 sebelah kanan warna ijo tosca ada plang tulisan Ketua RT 10..

Itu Desa Karangan yah.?

Bukan itu rumah gue sih.. *kemudian gue dibakar massa*

Sebenarnya track menuju basecamp desa karangan itu menurut gue standart yah karena hingga kami tiba dengan selamat di desa karangan tanpa kekurangan suatu apapun kecuali satu bungkus gabin disebelah keril gue, tracknya datar kyak permukaan triplek, tapi berhubung tracknya panjang jadi kami membutuhkan waktu sekitar beberapa jam buat tiba di Basecamp desa karangan.. 
warna keril gue menyatu dengan alam yak

Pasti banyak yg penasaran kan kira-kira apa yg gue liat didepan.? iya jadi didepan gue itu adalah jurang yg dalam, saking dalamnya gue takut tersesat dan gak tau arah jalan pulang, aku tanpamu butiran debu..

Curhat bang.?

Iya dikit sih buk.. *kemudian dilempar kejurang beneran ama massa*

Ini sih sebenarnya yg menurut gue banyak membuang waktu, seharusnya kami bisa tiba di desa karangan tanpa harus mampir di desa angin-angin, tapi berhubung jalanannya lagi ada perbaikan jadi mau gak mau ya kami kudu jalan kaki ke basecamp desa karangan, gagal semua ittinerary yg kami buat..
air terjun mini didesa karangan

Kami tiba di Basecamp desa karangan dengan catatan waktu yg lumayan lama, sekitar 2 jam 3 menit 45 detik, masih tertinggal 8 point dari Rossi dan tertinggal 5 point dari Marquez yg sudah menyelesaikan 21 putaran tong edan dipasar malam deket rumah gue.. 

Atlet balap yah bang.?

Iya, balap karung pas agustusan.. 

Nah air terjun mini difoto atas itu letaknya udah di basecamp karangan, jadi sebelum melanjutkan perjalanan kita bisa lah istirahat dulu sambil cuci-cuci muka dan cuci kaki disitu, cuci sempak juga bisa kok, gak ada yg ngelarang..

Basecamp Ds. Karangan - Pos 1

Dari basecamp karangan menuju pos 1 kita akan melalu hamparan kebun kopi yg luas banget, kalo kalian gak ketemu kebun kopi dan malah ketemu kebon Ganja, coba cek lagi deh maps kalian jangan-jangan kalian bukan di Enrekang tapi malah di Aceh..
Medan tracking  menuju pos 1

Suer dah sulawesi ini puanas banget, gue curiga jangan-jangan mataharinya ada 11 pangkat 3 akar 6 mungkin yah, bercucuran keringan mermaid selama tracking kemari, untung aj medan trackingnya masih dalam kategori standart jadi masih aman lah buat dengkul..

Trus berapa jam sih buat bisa nyampe ke Pos 1..?

Kasi tau gak yah.!!!

Menurut pakar telematika ganteng asal Kutai Kartanegara yg kebetulan penulis artikel ini dan sebenarnya sipakar tersebut masih diragukan keabsahannya, dia membutuhkan waktu sekitar 2 jam untuk menyelesaikan tracking dari Basecamp desa karangan menuju pos 1..
Pos 1 yg cuman pohon sebiji doank

Pas gue nyampe dan ngeliat ada motor terparkir cantik dipos 1, gue langsung tak kuasa meneteskan gas air mata dan langsung menangis terbahak-bahak, kan kalo tau motor bisa sampe pos 1 mending gue nyewa motor lah, ngirit tenaga..

Sekilas info buat pembaca..

Jangan kira pos istirahat disini kyak gunung dijawa sana yg memang bener-bener ada posnya buat beristirahat, perkiraan anda salah besar manteman..

Jadi pos 1 itu cuman tanah lapang kecil banget, trus tanpa ada pos dan tanpa ada kamu yg menemaniku, lalu cuman ada pohon sebiji doank dan tuh pohon gundul gak ada daunnya, iiih tuh pohon pasti jomblo dan sodaranya dedy kokbuset yah, sama donk ama gueh yg jomblo jugak.. *eeh curcol*

Pos 1 - Pos 2

Berhubung pos 1 cuman gitu doank jadi mending gue melanjutkan perjalanan sambil nyari tempat yg teduh buat istirahat, gila aja kali yah mau istirahat disitu, bisa gosong muka gueh kyak pantat pancinya emak gueh..

Medan track menuju pos 2 ini adalah vegetasi hutan yg lumayan padat dan kita kudu melipir disebelah tebing, kudu agak hati-hati soalnya banyak akar, kalo kesangkut bisa jatuh kelain hati eeh jatuh tengkurap, sakitnya sih kgak, malunya yg gak nguatin..

Trus banyak banget pohon disini, gak besar dan gak juga kecil sih, rata-rata pohonnya disini tingginya 10 meter dengan diameter 4 inchi dan jumlah ranting mencapai 12 batang, maka selesaikan persamaan tersebut menggunakan rumus Phytagoras.. *kok malah matematikaan sih*
Penampakan Pos 2 dan bidadari turun dari taksi
penampakan air terjun di pos 2 dan masih dengan penampakan bidadari yg dari tadi emank nongkrong disitu

Kebetulan dalam pendakian kali ini, gue mendaki bersama dengan artesnya Kutai Kartanegara yaitu tante @FarahYuizunisa yg kalo diliat sekilas mirip banget dengan Gisel istrinya Gading Susanto eeh Marten, saking miripnya si Farah dengan Gisel mereka udah kyak pinang di mutilasi loh..

Di pos 2 ini kami beristirahat agak lama dan di pos ini juga kami memulai acara masak memasak karena di pos 2 ini sumber air so dekat, kaka bisa bantu mamak rebus adek..

Menu masakan kami siang menjelang sore ini ialah pecel tanpa lele, hanya pecel dari kangkung yg dicombine ama sarden doank, gak nyambung memang sih menu kami, tapi kami sambung-sambungin aja, kali aja mereka jodoh, trus mereka menikah dan hidup bahagia selamanya.. cieeeeh... suit suit..
masak memasak

Dibutuhkan waktu sekitar 1.5 jam untuk memasak dan hanya dibutuhkan waktu 5 menit 32 detik untuk menghabiskannya, gue sampe sekarang masih belum tau kenapa bisa begitu, kenapa selalu besar pasak daripada tiang, mungkin tenda yg bergoyang tau jawaban dari semua rahasia ilahi ini..

Entah kenapa setelah makan gue males banget melanjutkan perjalanan padahal target kami hari ini adalah pos 5, mungkin karena kenyang ditambah suara alam yg indah membuat semacam komplikasi energi yg disebabkan oleh suatu komposisi mekanisme kolagen yg bersatu dengan hemoglobin didalam spongarium sehingga menyebabkan timbulnya males.. *ini pelajaran biologinya dapat E kyaknya*

Tapi tetep aja, perjalanan kudu dilanjutkan karena beberapa temen juga sedang mengejar waktu karena hari selasa udah pada kerja, dari hasil kejar-kejaran antara si waktu dan temen gue, masih belum ditentukan siapa pemenangnya.. *loe kira lomba apah*

Pos 2 - Pos 3

Perjalanan dari pos 2 menuju pos 3 adalah perjalanan paling mengesankan menurut gue karena tahukah kalian kalo jarak pos 2 menuju pos 3 itu cuman 600 meter, tapi bagi kami itu adalah 600 meter yg mengenang sekali, tingkat kekuatan kenangannya itu mencapai 9,2 skala richter dan berpotensi Tsunami..
Tanjakan Kampret
Merayap buk

Tanjakan ini oleh penduduk sini dinamakan tanjakan Jisamsu dan jangan berharap ada bonus ditanjakan ini, coba nama tanjakan ini jadi Tanjakan Ind*sat baru deh ada bonus telpon 1 rupiah perdetik dan 200 sms perharinya.. *malah endorse*

Mohon disimak yah..

Kalo kalian pernah melewati jalur Arcopodo yg lama sebelum jalur kepuncak Mahameru dipindah, nah kontur jalur ini mirip banget sama tanjakan jisamsu ini, cuma lebih sangar Arcopodo karena lebih panjang, elevasi 90 derajat dan betul-betul bertumpu sama akar pohon..

Bagi gue melewati track ini kyak berasa panjat tebing loh, sumpah seru banget. Kalo masih baru-baru mendaki, gue jamin kalian pasti bakal meneteskan air ketuban ketika melewati tanjakan kampret ini, serius deh..
Pos 3

Dan lagi-lagi jangan pernah berharap ketemu pos berbentuk rumah karena ini bukan gunung dijawa yg kalo pos berarti memang ada posnya, pos 3 disini ya kyak foto diatas, hamparan tanah lapang kecil gitu doank..

Berhubung kami tiba di pos 3 pas maghrib jadi kami rehat agak lama sambil menunggu azan maghrib selesai berkumandang, kan gak boleh sih mengadakan kegiatan pas azan berkumandang karena menurut agama gue waktu maghrib itu ialah waktunya jin keluar, begitu sih..

Pos 3 - Pos 4

Akhirnya kami menjadi pendaki nokturnal lagi, berhubung target kami adalah pos 5 jadi kami harus melakukan pendakian dimalam hari bareng om batman dan robin, padahal gue males banget yg namanya mendaki dimalam hari apalagi di vegetasi rapat, huh..

Track menuju pos 4 ini udah standart banget yah, udah gak pake nanjak yg merayap-merayap kyak tokek yg lagi dateng bulan, tapi tetep sih tracknya bikin sembelit, huh..

Trus gak tau juga kenapa gue bisa ngantuk.? mungkin karena efek kandungan betakaroten dan omega 9 yg dihasilkan dari campuran kangkung dan sarden sehingga menghasilkan vitamin C yg rendah kalori, akibatnya menyebabkan ngantuk deh..

Emank betakaroten dan omega 9 bisa menghasilkan vitamin C yah.?

Udah iyain aja deh biar cepet kelar..

Sampe di pos 4 kami bertemu dengan pendaki yg baru turun dan kemaleman trus ngecamp di pos 4 ini, mereka berpasangan gitu deh jadi bikin iri kan.. hiks..
Pos 4

Tau gak sih, mendaki bersama pasangan itu bisa meningkatkan kebahagian hingga 90 % dan bikin awet muda loh, ini menurut penelitiannya Prof. DR. Mbeledek Supetir dari Univ. Amagakure dari negeri entah berantah..

Sekilas info..

Foto pos 4 diatas itu difoto keesokan harinya pas turun loh, jadi jangan pernah bertanya kok bisa foto dimalam hari tapi fotonya kyak disiang hari karena memang itu siang hari FAK..

Pos 4 - Pos 5

Dari pos 4 menuju pos 5 ini 2 kali lipat lebih lama ketimbang dari pos 3 ke pos 4 loh, mungkin saking ngantuknya gue tanya melulu ama om @ayubzainudin yg udah 8 kali ke Latimojong dan dia cuman jawab masih satu tajakan lagi..

Dan setelah melewati satu tanjakan, jangankan pos, tanda-tanda keberadaan kehidupan aja gak ada sama sekali. Astagah gue lupa kalo jangan pernah percaya sama omongan orang yg pernah mendaki lebih dari sekali disebuah gunung dan penduduk aseli atau sekitar karena itu HOAX..

Begonya gue adalah kenapa gue percaya, ini mungkin akibat gue over dosis karena mengkonsumsi micin 500 gram kali yah..
Pos 5

Kami tiba di pos 5 jam 11 malam dan pertama kali yg gue lakuin ialah buru-buru mendirikan maghligai rumah tangga, eeh mendirikan tenda maksud gue, tenda ijo bukan tenda biru loh..

Sumpah deh saking ngantuknya gue ampe gak fokus mendirikan tendanya, pokoknya yg penting tuh tenda jadi trus gue mau langsung tepar dah, gak ngurus bentuknya tenda mau jadi kyak apa, mau jadi kyak transformer ya gapapa..

Tapi pas tenda sudah selese dibangun dan gue mau kencing disebelah pohon, tiba-tiba gue didatengi sama nenek-nenek dan dia memperlihatkan sebuah benda yg aneh menurut gue..

Lalu siapakah nenek-nenek tersebut.? lalu benda apakah yg diliatkannya kepada gue.?

Apakah nenek-nenek tersebut manusia.? ataukah dia semacam tumbuh-tumbuhan.?

Gue ceritain di artikel selanjutnya yah.. see uuu bay bay..

--- to be continue ---

You Might Also Like

35 komentar

  1. Msh kentang sodara2, tpi lumayan seh buat ngobati rsa penasaran hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kentangnya masih banyak didapur tante, jdi sayang klo gak dimasak, eeh.. :D

      Delete
  2. tanjakan kepos tiga mantap bang, bikin jiper dan bikin hayati lelah. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantap pake bgt, tpi sebenarnya bgi gue biasa aja sih.. *macak sombong*

      Delete
  3. Baca tulisan mas agus ini bikin awet muda. Tapi kok bersambung ya mas, bikin penasaran. Ditunggu tulisan selanjutnya tentunya dengan banyolannya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya soalnya ceritanya panjang, kalo langsung ending ntar gak seru om, film boy anak jalanan aja yg bikin seru karena bersambung kan.. hihihi..

      Delete
  4. Terus terang dari semua cerita itu hanya satu yang paling menarik buatku.. tanjakan 90 derajat? preet, itu naik tanggal malah 91 derajat.. yang menarik itu saat Agus ketemu nenek-nenek, apa yang selanjutnya terjadi? apakah Agus melakukan french kiss atau melampiaskan hasrat.. hanya Tuhan dan Agus yang tahu... kalo bukan dua peristiwa itu? pret ah, pasti HOAX :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeh kalo jalur arcopodo menuju puncak mahameru yg jalur jaman dulu emank bener 90 derajat loh om tiar, serius deh, jadi kalo mau naik bergelantungan sama akar, serem pokoknya.. aaah penasaran yah sama si nenek.? ditunggu dicerita selanjutnya yah om.. :D

      Delete
  5. saya pernah dapat kabar dri teman klo pos 5 itu sarangnya makhluk halus ya mas? kita tidak ketemu sesuatu yg aneh kan mas selam dipos 5?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh gue gak ngerti yg masalah astral2 kek gitu deh bang, so far aman2 aja sih gue selama disana, mungkin andaikan ada setanpun pasti setannya gak mau ngedeketin gue soalnya setannya jijik.. :D

      Delete
  6. Setiap ngeliat postingan tentang pendakian sebenarnya pengen bgt bsa ikut merasakan yg namanya mendaki, cuman aku penakut mas, takut lintah, takut gelap dan takut di PHP in jg sih. huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emank situ aja yg takut di PHP in.? gw juga takut kali soalnya itu lebih menakutkan daripada setan

      Delete
  7. Hahahahahahha.....klw bisa langsung endingnya gus

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga seru klo langsung ending om atir, ga penasaran ntar.. hihihi..

      Delete
  8. Yg gue suka di bagian ini nih "jangan pernah percaya sama omongan orang yg pernah mendaki lebih dari sekali disebuah gunung dan penduduk aseli atau sekitar karena itu HOAX" sering kali dikadalin seperti itu hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt om eri, kdang bilangnya 5 menitlagi nyampe, eeh sekali 5 menit dikali 20, kan kezel sih.. huh..

      Delete
  9. hahaha, pingin dari dulu punya adventure di gunung. Hiking gitu kayaknya seru, tapi belum pernah nih. padahal kalau udah singgah di basecamp2 gitu asik banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo donk jev dicoba, gw dulu aja takut juga naek gunung, tpi pas udah nyoba sekali eeh ketagihan ampe sekarang.. hahahaha..

      Delete
  10. perjuanganmu berat sekalee .. padahal semua theory sudah dikeluarkan untuk menjelaskan keceriaan ini ... dan akhirnya malah ketemu nenek nenek .. ehh nenek itu cari cucunya kali yang pergi bawa sendok ga bilang2 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. fiyuh pokoknya super deh perjuangan gue om, berasa kyak memacu sepeda ditanjakan.. nah penasaran kan sama si nenek2 itu, liat artikel selanjutnya yah om, hihihi..

      Delete
  11. keren banget treknya mas :)
    nunggu selanjutnya... top salam lestari

    ReplyDelete
    Replies
    1. pokoknya jos tracknya.. hihihi..
      siap bang, masih dalam proses penulisan part selanjutnya.. :D

      Delete
  12. Kenapa ending nya selalu bikin penasaran gitu sih?

    Aaaah ini pendakian gunung apa drama koreaaaaa wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. ceritanya panjang kaka laili, makanya terpaksa sambung menyambung menjadi satu deh biar kyak Indonesia, aah ngomong apa sih ini.. hihihi..

      Delete
  13. Duhhh kayaknya asyik nih. Belum pernah mendaki selain gunung di jawa T.T kamu orang sekitar situ? Wahh boleh lah nanti diguide in ndaki ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bukan mba aida, gw dari Malang, besarnya di Tangerang, Kuliahnya di Surabaya, trus kerjanya di Balikpapan.. wah keliling yah domisili gw mba.. hihihi..

      Delete
  14. Tapi keren juga kok gunungnya, apa lagi bisa ketemu air terjun kek gitu. Kalau saya langsung nyebur tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. keren bgt om choky, medannya apalagi.. pengennya sih jebur cuma waktu mendakinya ini loh om, kan kejar2an ama waktu om.. hiks..

      Delete
  15. Asyiknya naik gunung di luar pulau jawa ya gitu,
    treknya lebih seru, bisa dibilang masih hutan banget lah...tentunya juga gak seramai di pulau jawa.

    moga aja disegerakan buat bisa jalan-jalan sampai ke Gunung Latimojong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asyik bgt bang ghozali, selian treknya yg mantep trus disini gak ada sampahnya, keren deh.. Amiin amiin semoga bisa nyusul ke Latimojong yah.. cheers..

      Delete
  16. hahahahaha... seru nih bacanya ;p... ya walopun kalo aku sih udh yakin bukan pecah ketuban lagi kalo ikut beginian ;p... penasaran mas... aku mau baca selanjutnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi makasih udah sudi membaca kaka fanny, siap ntar dilanjutkan lagi ceritanya.. tos.. :D

      Delete
  17. VERY NICE.....Informasi Artikel anda Mantap sekali gan !!!
    Thanks ya gan untuk artikelnya jadi dapat menambah ilmu pengetahuan saya serta sangat bermanfaat sekali gan bagi saya,
    Jangan lupa juga gan Kunjungi website ane gan siapa tau bermanfaat bagi agan.
    CLICK HERE

    Apakah agan penggila BOLA? Ingin mencoba taruhan online tim kesayangan/favorit anda?
    Ayo gabung bersama kami sekarang juga gan hanya di WALETBET
    !!!! banyak Bonus"nya jangan sampai terlewatkan hanya di Waletbet99

    Jika anda tertarik dan sering ditipu oleh situs lain , jangan khawatir gan www.Waletbet99.com
    Solusi yang sangat tepat untuk anda
    Terpercaya dan Aman 100% gan ,sudah bertahun tahun situs ini berdiri gan.Ayo Segera daftarkan diri anda sekarang juga dapatkan
    penawaran menarik dan eksklusif khusus untuk anda hanya ada di HARI INI !!!

    Daftarkan sekarang juga dapatkan bonus sebesar Rp.50.000 dan deposit sebesar Rp.100.000,- akan mendapatkan bonus tambahan sebesar Rp.50.000,-
    Yuk sekarang juga !!

    ReplyDelete
  18. "sumber air so dekat, beta bisa bantu mamak rebus adek"

    sippp bapak sukses bikin saya ngakak ketika habis liat foto mantan ama pacar barunya *eyyaaaaa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. eyya eyya.. mermaid kan jadi malu nah.. :D

      Delete