Gunung Latimojong #3 : Disambut Badai di Puncak Rante Mario

19:05:00

Dicerita sebelumnya..

Tapi pas tenda sudah selese dibangun dan gue mau kencing disebelah pohon, tiba-tiba gue didatengi sama nenek-nenek dan dia memperlihatkan sebuah benda yg aneh menurut gue..

Lalu siapakah nenek-nenek tersebut.? lalu benda apakah yg diliatkannya kepada gue.?

Apakah nenek-nenek tersebut manusia.? ataukah dia semacam tumbuh-tumbuhan.?

Nah, udah pada penasaran kan siapa nenek-nenek itu.?

Ternyata dia bukan nenek-nenek, tapi dia seorang gadis muda yg cantik jelita dari kayangan yg memiliki keperawanan 7 lapis, iya ternyata dia adalah Mimi Peri Rapunzel dan ternyata gue cuma mimpi, fiyuuuh...

Gue sampe mimpi ketemu mimi peri mungkin karena gue adalah salah satu anggota geng KEMIRI alias Kelompok Pecinta Mimi Peri, jadi kebawa-bawa sampe sini deh..

Pasti kalian berpikir kalo nenek-nenek itu adalah setan kan.?

Ya elah tong, Amerika sudah bikin pesawat buat bolak balik ke Mars dan loe masih mikirin keberadaan setan, trus Korut udah berhasil bikin rudal jelajah nuklir lintas benua dan loe masih penasaran ama setan, diketawain Kim Jong IL loh..

Satu hal yg pasti, ini cuman sekedar saran buat temen-temen pendaki gunung semua, mohon disimak yah.. Entah mitos atau fakta, kalo di gunung usahakan jangan tidur sambil telentang karena bisa membuat sakit tenggorokan bahkan bisa menyebabkan kematian loh..

Kok bisa.? aah beneran mamas agus.? pasti mitos yah.?

Kok mitos sih, tidur telentang emank bisa menyebabkan kematian, coba deh kalian tidur sambil NELEN TANG, apalagi kalo TANG nya segede kakinya jerapah, langsung lewat nyawa loe.. *kok kezel yah*

Udah udah ini kok malah bahas tang sih, mending yuk kita lanjut kecerita perjalanan gue yak, cuus..

Pos 5 - Pos 6

Pos 5 ini adalah salah satu pos untuk ngecamp cantik karena disini ada sumber mata airnya, walaupun jarak sumber mata airnya masih kudu ditempuh sekitar 30 menit perjalanan sih, bolak balik jadinya sejam, cape mermaid..

Dipagi ini, sebelum memulai pendakian, terlebih dahulu kami membuat makan pagi dengan menu yg lagi-lagi gak nyambung pemirsah yaitu pecel kangkung dicampur mie dicampur terong dan macem-macem deh, waktu pembagian makan, pecel kangkung dan mienya sengaja dipisah..

Kenapa kita harus memisah pecel kangkung dan mienya.?

Apakah gabungan kedua menu itu akan menyebabkan kram perut atau kram otak.?

Bukan sih, gak ada hubungannya dengan kram perut apalagi kram otak, cuma takutnya kalo kedua menu itu digabungkan ntar mereka jatuh cinta.. *njiir info gak penting banget*
Sarapan alakadarnya di Pos 5 (dok. pribadi)

Kami sengaja ngecamp dipos 5 karena tenda gak kami bongkar dan kami naek kepuncak hanya membaya daypack yg berisi air minum, makanan dan kenangan bersamamu, awas modus baper.. *boncabe mana boncabe*

Tracking pun dimulai, kami sengaja berjalan agak rapat dan dengan jarak yg cukup dekat, kami melakukan itu semua karena takutnya ada yg terpisah dari rombongan trus ilang deh, sama kyak kabarmu yg kadang ada kadang ilang.. *curhat curhat*

Selain itu kami juga dapat kabar mengejutkan loh kalo beberapa hari yg lalu di Enrekang, puluhan siswa kelas 6 di sebuah SD mendadak hilang..

APAAH, KOK BISAAA.. *capslock jebol*

Setelah diselidiki, ternyata mereka semua sekarang sudah menjadi siswa SMP kok.. *minta dibakar nih yg nulis*

Untuk menuju pos 6 itu gak terlalu jauh yah, kami cuman membutuhkan waktu 40 menit doank untuk bisa tiba dengan selamat di pos 6, lumayan sih buat pemanasan walaupun agak sedikit lelah adek bang..

Baru tracking gitu doank udah lelah.? 

Malu aah sama jessica, tuh liat jessica berkali-kali sidang tapi gak pernah mengenal kata lelah, kalo gue jadi jessica daripada sidang diulang-ulang melulu mending gue ganti judul dan ganti dosen penguji.. Serius deh.. *ini ngomongin jessica siapa sih*
Pos 6 (dok. agung)

Seperti pos-pos sebelumnya, pos di gunung latimojong ini bukan kyak pos di gunung-gunung di Jawa yg emank bener-benar ada bangunan berbentuk pos gitu, yah pos disini bentuknya tanah lapang buat istirahat gitu doank..

Sebenarnya kalo menurut ilmu Gunung Hutan, tempat berkontur seperti ini lebih cocok dinamakan SHELTER..

Iya pemirsah coba kita ulangi, SHELTER.. pake R yah bukan L..

Jadi emank lebih cocok dinamakan Shelter 1, shelter 2 dan seterusnya sampe mentok..

Bedewei kalo dipikir-pikir apalah arti sebuah julukan atau nama yah..? Tapi kalo nama gak ada artinya besok-besok loe gue panggil KAMPRET aja yah, kan gak ada artinya.. *kemudian ditabok pake ember*

Pos 6 - Pos 7

Dari pos 6 menuju pos 7 kita akan melalui hutan lumut yg epik banget loh pemirsah, suasana ketika melewati hutan lumut itu campur aduk dah, ada kesan roman, takjub, bahkan kesan mistiknya juga kerasa..

Omong-omong soal mistik, gue pernah loh naek motor sambil mata gue ditutup pake kain dan gue melakukan itu semua tanpa bantuan ilmu-ilmu yg berbau mistik atau ilmu gaib gitu deh..

Kok bisa mamas agus melakukan itu.?

Iya gue bisa melakukan itu karena gue kan di BONCENG.. *kok kzl yah* "bensin mana bensin"
Hutan lumut dan lumutnya (dok. agung)

Walaupun terkesan mistis tapi gak ada pantangan kok ketika melewati hutan lumut ini, cuman memang sih kalo mau mendaki Latimojong kita dilarang pake baju kuning atau merah yg polos, begitu sih kata juru kuncinya..

Terlepas dari mitos atau bukan, kita yg cuman tamu kudu meyakininya walaupun kadang gue gak yakin-yakin amat sih..

Contoh aja nih yah, sebenarnya acara SIRAMAN kyak 7 bulanan kehamilan gitu kan gak boleh, tapi berhubung kita yakin ya kita jalanin, apalagi baru-baru ini ada loh kejadian ibu hamil yg melakukan SIRAMAN 7 bulanan akhirnya dilarikan ke rumah sakit..

Loh kok bisa mamas agus, emank kenapa.?

Iya si ibu hamil itu masuk rumah sakit setelah melakuakan ritual SIRAMAN, setelah dilakukan investigasi ternyata air yg dipake buat siraman adalah air panas yg diambil langsung dari dalam thermos.. NTAAAAP..

Untuk bisa mencapai pos terakhir yaitu pos 7 kita membutuhkan waktu sekitar 1 jam 35 menit, berhubung waktu itu pas natal jadi kami dapat diskon sebesar 5 menit, lumayan yah..
Pos 7 (dok. pribadi)

Sesampainya di pos 7 kami disambut dengan kabut dan badai pemirsah, itu sebabnya kami gak mau ngecamp di pos 7 karena walaupun dekat dengan mata air tapi pos 7 ini diareal terbuka jadi rawan banget dihajar badai.. catet yah..

Sebenarnya mending disambut ama badai sih ketimbang disambut ama debt collector gegara nunggak bayar cicilan kutang selama 3 bulan.. hih serem..

Berhubung dingin dan tempatnya terbuka banget jadi kami di pos 7 cuman numpang lewat doank deh, jangan sedih ya pos 7 ntar kita ketemu lagi kok, sini sini abang peluk dulu..

Pos 7 - Puncak Rante Mario

Dan perjalanan selanjutnya adalah perjalanan terakhir kita pemirsah, iya tujuan kita selanjutnya adalah menuju puncak, gemilang cahaya, merajut cinta, seindah asa.. "njiiir malah nyanyi marsnya AFI Ind*siar" #KeliatananDehAngkatanTuanya

Walaupun udah lumayan lelah, tapi mengetahui kalo tujuan selanjutnya adalah puncak, semangat didalam hati kembali mebuncah, jiwa mulai mengelora membakar apa saja yg ada didalam dada.. *dadanya jupe*

Yah sebenarnya wajar aja sih yah kalo udah mulai lelah, namanya juga naek gunung, jalan-jalan mengelilingi kota aja capek apalagi kalo disuruh mengelilingi dunia yah.?

Eeeh tapi ada loh cara keliling dunia paling gampang, gak cape dan murah.?

Maen MONOPOLI.. udah gampang, gak cape plus murah lagi kan.. *udah iyain aja deh*
Menuju Puncak (dok. agung)

Menuju puncak ini kita sudah agak kudu sering mengorientasi medan loh yah karena banyak banget percabangan, salah ambil jalur gue jamin kesasar dah loe, berhubung kami mendaki bersama temen yg udah pernah kemari jadi kami aman aja sih..

Ngomong-ngomong soal aman, disini lagi gak aman loh karena baru beberapa hari yg lalu ada kejadian penembakan, iya serius penembakan yg dilakukan oleh oknum p*lisi..

Trus trus kelanjutannya gimana mamas agus.?

Untungnya pihak sikeluarga korban telah mengikhlaskan dan cuma bisa berharap si oknum p*lisi yg menembak anaknya tidak lama-lama pacaran dan segera menikahi anaknya soalnya udah kepingin nimang CUCU.. *golok mana golok*

Setelah tracking selama 1 jam 20 menit, akhirnya kami semua tiba di puncak Rante Mario dengan selamat tanpa kekurangan suatu apapun, ALHAMDULILAH..
Puncak Rante Mario dengan personil lengkap (dok. om nyot)

Ya Allah terima kasih sudah memperbolehkan gue menggapai puncak tertinggi pulau Sulawesi dan 1 buah puncak dari 7 puncak Indonesia berhasil gue kunjungi, yihaaa.. *sujud sukur*

Walaupun anginnya kencang dan dinginnya menusuk hingga ke kalbu, entah kalbu ayam atau bahasa kalbu, tercatat kami berada dipuncak hampir sekitar 1 jam lebih, hebat kan..

Ngapain aja dipuncak sampe 1 jam lebih.?

Bisa ditebak lah, apalagi kalo gak session foto-foto, kalo 1 orang aja menghabiskan waktu 10 menit berarti kalo dikalikan 14 orang yah itung sendiri deh..

Trus kenapa sih harus foto-foto dipuncak.? wajib yah.?

Yak session foto-foto dipuncak itu adalah hal paling wajib karena No Foto = HOAX..

Puncak Rante Mario - Turun Sampe Pos 5

Kami turun dari puncak sekitar jam 6 sore dan pertanda kami akan melakukan tracking malam lagi deh, mana waktu itu posisi kami udah terpencar-pencar persis kyak anak ayam yg lagi kehilangan induknya.. hiks hiks..
mari balik ke camp (dok. om fredy)

Diposisi paling depan ada om @zaimoment om @adiiwan om @sandyalfi om @eddyrahman dan om @abdi yg berjarak hampir setengah jam perjalan dengan gue.. Mereka pake YAMAHA sih makanya selalu terdepan.. *malah ngiklan*

Diposisi selanjutnya ada Pakde Rossi yg masih ditempel ketat oleh si baby alien Marc Marquez Horizon, eeh itu kan mantan kiper timnas Indonesia sih.. *abaikan*

Diposisi kedua ada gue yg hanya berdua dengan tante @farahyuizzu dan beberapa menit kemudian tiba-tiba muncul tante @lianimeta beserta om @fredyEffendi muncul dibelakang gue, sempet kaget sih dengan kehadiran mereka karena gue kira mereka binatang buas..

Diposisi berikutnya ada pak maryono yg tertinggal 5 lompatan dengan pak sunarko dalam lomba balap karung tingkat RT yg diselenggarakan di kecamatan.. Lah kok malah lomba 17an sih.. *fokus broh fokus*

Diposisi ketiga ada om @nyot om @ayyub lalu om @agung beserta tante @putryuty dan om @rullybadruli dari tim TORSA JIALING yg juga berjarak sekitar setengah jam perjalanan dengan posisi gue..

Gue membutuhkan waktu 2 jam 45 menit untuk bisa sampe ke pos 5 dan menurut ittenerary yg udah kami buat, hari ini juga seharusnya kami udah tiba di Basecamp Karangan..

Lalu, apakah kami akan melakukan tracking malam ini juga menuju Basecamp Karangan padahal jam sudah menunjukkan pukul 9 malam.?

Apakah kami akan menuruni gunung ini dengan kondisi fisik yg sudah gak karu-karuan lelahnya.?

Next, bersambung di artikel selanjutnya yah.. seu bay bay..

---to be continue---

You Might Also Like

20 komentar

  1. hutan lumutx memang bgs sekali ya mas, suasanax juga msh hutan asri, gunung diluar jawa memang masih menyimpan keindahan yg potensial sekali. Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bingit bang, hutan lumutnya epik bgt loh, gak ngebosenin deh.. gunungnya jg bersih bgt, mungkin karena jarang ada yg mendaki dimari kali yah.. hohoho..

      Delete
  2. Aku tahu kenapa pendaki gunung badannya gak bisa besar.. bukan karena capek jalan sok sehat tapi ternyata makannya yang ngaudzubillah bikin nyawa kurang satu tiap kali makan (kucing kali).. Pecel kangkung campur mi.. kucingku aja ogah dikasih makan begitu
    Btw keren dah udah nyampe puncak Rante Mario, yah setidaknya bisa cerita-cerita ke Tuhan kalo ketemu lebih cepat hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya jg gue ogah kalo pas lagi dirumah makan gituan, cuman apa daya om tiar, gak ada makanan lagi, hiks sedih adek om.. orangnya jg lebih keren lagi, hihihi...

      tinggal 4 puncak indonesia lagi om.. cus semangat..

      Delete
  3. banyak Gunung diluar Pulau jawa yang memang masih menyimpan keindahan yg potensial sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bgt bang dan Latimojong salah satunya, hihihi..

      Delete
  4. Hahaa, seru banget kayaknya naik gunung rame-rame :D biasanya cuma berdua atau paling banyak bertiga aja nih~ belom pernah sampe rame-rame gitu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. pokoknya seru deh bang fahmi.. di new zealand lg musim apa bang.? jgn bilang musim kawin, hihihi...

      Delete
  5. lebih keren lagi klo dijadikan video youtube bang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan udah jadi logh yutubnya bang jail, ditunggu share nya yah, makasih bang jail.. :D

      Delete
  6. kereeen :D.. sampe puncak juga... ini naik gunung begini, latihan fisiknya apa aja mas? trutama yg cewe2 tuh... kuat yaaa.. aku ga yakin bisa soalnya kalo diajak naik gunung :D..

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya rajin jogging aja sih 10 hari sebelum hari H, pasti ntar kuat naek gunungnya, ayok kapan2 naek gunung bareng gw.. hihihi..

      Delete
  7. Wah kok kesel yah haha.. tapi beneran bagus bener itu pemandangannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan kesel mba rere ntar cantiknya ilang loh, eeh..

      cantik bingit pokoknya.. apalagi hutan lumutnya yah kan.. hihihi..

      Delete
  8. bacanya mau cubit yang nulis ahhaahaa
    seru kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan dicubit kak, dijambak aja sekalian biar afdol, xixixi..
      seru banget..

      Delete
  9. jessica udah dipenjara kang...
    ganti tulisan jessica diatas dengan Ahok...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh juga tuh, tpi ahok kan udah dipenjara jg sih, hihihi

      Delete